Jokowi "Raja Pesta" dan Mimpi Arie yang Berkelir

Kompas.com - 14/10/2013, 08:38 WIB
Pintu Masuk Kaki Lima Night Market di Jalan Medan Merdeka Selatan pada Sabtu (12/10/2013) malam. Ada sekitar 430 pedagang UMKM yang menjajakan barang produksi mereka. KOMPAS.COM/TRI WAHYUNIPintu Masuk Kaki Lima Night Market di Jalan Medan Merdeka Selatan pada Sabtu (12/10/2013) malam. Ada sekitar 430 pedagang UMKM yang menjajakan barang produksi mereka.
|
EditorEko Hendrawan Sofyan


JAKARTA, KOMPAS.com — DKI Jakarta kota pesta. Kalimat tersebut tampaknya cocok menggambarkan wajah Ibu Kota terkini di bawah kepemimpinan Gubernur DKI Joko Widodo dan Basuki Tjahaja Purnama.

Baru setahun menjabat, lebih dari 40 acara berbasis kesenian dan kebudayaan diselenggarakan. Sebut saja mulai Jakarta Night Festival atau malam muda mudi, Jakarnaval, dan sederet acara lain yang menyedot masyarakat. Kondisi tersebut membuat sang pelaksana, Arie Budiman, sebagai Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jakarta, merasa puas. Mimpinya menjadikan Jakarta sebagai pusat hiburan masyarakat bukan hanya lokal, melainkan nasional dan juga internasional, semakin berkelir.

Konsepnya membangun kota dengan ideologi kebudayaan dan dengan paradigma pariwisata diterima dan diakomodasi dengan baik oleh Gubernur beserta Wakilnya. Lantas, bagaimana cerita pria dengan pendidikan terakhir bergelar doktor di Universitas Padjadjaran, Bandung, jurusan Manajemen Bisnis tersebut melakukan tugasnya? Apa bedanya dengan era gubernur dan wakil gubernur sebelumnya? Serta apa saja kendala dalam mewujudkan mimpinya?

KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADO Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (dua dari kanan) dan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Arie Budiman (kanan) menghadiri acara Jakarta International Performing Art di Monumen Nasional, Sabtu (29/9/2013).


Berikut petikan bincang-bincang Kompas.com dengan Arie Budiman beberapa waktu lalu di kantornya.

Apa konsep pariwisata Jakarta yang Bapak tawarkan ke Gubernur dan Wakil Gubernur yang baru ini? 

Persepsi saya, membangun kota ini, ideologinya kebudayaan dan paradigmanya, yakni pariwisata. Konsepnya simpel, bagaimana membangun titik-titik turistik di kota ini, dari yang terkecil hingga dalam skala besar.

Misalnya trotoar. Kalau tidak nyaman, tidak aman, masyarakat mana mau berjalan di sana. Padahal, kalau kita tata, kita kasih tukang jualan yang manajemennya bagus, itu pasti akan menarik orang untuk berkunjung. Pariwisata adalah bagaimana akumulasi servis yang terbaik dalam melayani manusia. Kota ini akan selalu menjadi tempat pertemuan manusia karena manusia di seluruh dunia bergerak dengan segala motivasinya.

Misalnya motivasi bisnis, liburan, sekolah, berobat, dan sebagainya. Nah, di tujuan-tujuan itulah titik turistik tadi harus ada. Semua harus difasilitasi, mulai dari jalan raya, trotoar, (pedagang kaki lima (PKL)-nya, tempat tinggal, dan lain-lain.

Apa strategi Bapak sebagai Kadis Pariwisata dan Kebudayaan Jakarta untuk mewujudkan konsep besar tersebut?

Jakarta, tidak lepas dari Indonesia yang tidak lain adalah keberagaman. Strateginya adalah gimana mengembangkan, seperti yang Gubernur sering katakan, pembeda antara Jakarta dan lainnya, membangun city branding. Salah satunya ialah melalui konteks festival berbasis kebudayaan, ya pesta-pesta itu, mulai dari musik, seni rupa, tarian tradisional, seni kontemporer, yang kelasnya tak cuma lokal atau nasional, tapi juga internasional.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Hari Ini, Tenaga Medis di RSD Wisma Atlet Mulai Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Tawuran di Manggarai yang Berulang Kali Terjadi

Megapolitan
Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Polisi Akan Gelar Perkara Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Megapolitan
4.284 Pasien Covid-19 Tersebar di Semua Kecamatan di Depok, Ini Rinciannya

4.284 Pasien Covid-19 Tersebar di Semua Kecamatan di Depok, Ini Rinciannya

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Komplotan Pemalsu Surat Tes Covid-19

4 Fakta Penangkapan Komplotan Pemalsu Surat Tes Covid-19

Megapolitan
Ragam Hukuman 'Nyeleneh' bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Ragam Hukuman "Nyeleneh" bagi Pelanggar Protokol Kesehatan

Megapolitan
Update: 34 Jenazah Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Salah Satunya Bayi 11 Bulan

Update: 34 Jenazah Korban Sriwijaya Air Teridentifikasi, Salah Satunya Bayi 11 Bulan

Megapolitan
5 Fakta Terbaru Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182, Diperpanjang 3 Hari hingga 34 Korban Teridentifikasi

5 Fakta Terbaru Operasi SAR Sriwijaya Air SJ 182, Diperpanjang 3 Hari hingga 34 Korban Teridentifikasi

Megapolitan
Pengelola Gedung Tidak Kantongi Izin, Resepsi Pernikahan di Koja Dibubarkan

Pengelola Gedung Tidak Kantongi Izin, Resepsi Pernikahan di Koja Dibubarkan

Megapolitan
Update Kondisi Pandemi di Jakarta: Antre di RS Rujukan hingga Prosedur Isolasi Mandiri

Update Kondisi Pandemi di Jakarta: Antre di RS Rujukan hingga Prosedur Isolasi Mandiri

Megapolitan
Kesulitan TPU Jombang Kelola Limbah APD, Tak Diperhatikan Pemkot hingga Dibakar Mandiri

Kesulitan TPU Jombang Kelola Limbah APD, Tak Diperhatikan Pemkot hingga Dibakar Mandiri

Megapolitan
Hingga Akhir Bulan Ini, Ada Uji Emisi Gratis di Kantor Sudin Lingkungan Hidup Jakbar

Hingga Akhir Bulan Ini, Ada Uji Emisi Gratis di Kantor Sudin Lingkungan Hidup Jakbar

Megapolitan
Polisi Diminta Tangkap Pelaku Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Polisi Diminta Tangkap Pelaku Pengeroyokan Sopir Ojol di Kebayoran Lama

Megapolitan
Dihukum Berdoa di Makam Jenazah Pasien Covid-19, Warga: Mendingan Disuruh Push Up!

Dihukum Berdoa di Makam Jenazah Pasien Covid-19, Warga: Mendingan Disuruh Push Up!

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Selasa: Jakarta Hujan Merata Nanti Malam

Prakiraan Cuaca BMKG Selasa: Jakarta Hujan Merata Nanti Malam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X