Kompas.com - 16/10/2013, 10:45 WIB
Gubernur DKI Joko Widodo menaiki alat berat saat meresmikan Monorel di Setiabubi, Jaksel, Rabu (16/10/2013). Fabian Januarius KuwadoGubernur DKI Joko Widodo menaiki alat berat saat meresmikan Monorel di Setiabubi, Jaksel, Rabu (16/10/2013).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Joko Widodo meresmikan pembangunan transportasi massal, monorel, di tepi Jalan Setiabudi, Jakarta Selatan, Rabu (16/10/2013) pagi. Pembangunan proyek yang menelan dana Rp 15 triliun tersebut diperkirakan rampung pada 2016 yang akan datang.

"Dengan mengucap kata bismillah, saya nyatakan monorel dilanjutkan," ujarnya saat peresmian itu.

Jokowi memastikan, tiga unsur penentu proyek, yakni finansial, teknis, dan hukum, telah rampung. Ia pun yakin pembangunan proyek tidak lagi mangkrak seperti pada tahun 2007. Sebuah tim pengawas yang terdiri dari unsur Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) DKI, Dinas Pekerjaan Umum dan Dinas Tata Ruang, telah dibentuk. Tujuannya ialah untuk mengawasi jalannya proyek hingga rampung pada 2016 nanti.

Komisaris Utama PT Jakarta Monorel Edward Soeryajaya mengungkapkan, pembangunan awal monorel merupakan awal untuk sebuah langkah besar membangun transportasi massal murah, nyaman, dan aman untuk masyarakat di DKI Jakarta. Edward memaparkan, satu rangkaian dapat mengangkut 300.000 penumpang pada 2016. Jumlah tersebut secara bertahap akan ditambah hingga 600.000 hingga tahun 2020.

"Ada dua jalur, green line dan blue line. Green line sepanjang 14,5 kilometer dengan 16 stasiun dari Palmerah-Sudirman. Jalur ini memakan waktu tiga tahun. Kalau blue line, sepanjang 13,7 kilometer dengan 14 stasiun dari Kampung Melayu-Sentral Park. Jalur ini empat tahun rampung," papar Edward.

Edward mengakui pembangunan monorel tentu mengakibatkan kemacetan. Oleh sebab itu, dia meminta agar masyarakat Jakarta bersabar serta mengikuti peraturan lalu lintas yang berlaku saat pembangunan tersebut berlangsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Mayat Seorang Pria Ditemukan Mengapung di Bendungan ATR Bekasi

Megapolitan
Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Viral, Video Anak Kecil Curi Uang dari Kotak Amal di Kalideres

Megapolitan
Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Update 27 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 285 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Sepekan Terakhir, 78.236 KK di Kota Tangerang Terima BST dari Kemensos

Megapolitan
Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Pendaftaran Penerima Dana Gerakan 'Bagi Rata' Akan Dibuka Lagi Senin Depan

Megapolitan
Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Polisi Temukan Benda yang Dipakai Dalam Pembunuhan di Jagakarsa

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Polisi Akan Periksa Hotel RedDoorz Setelah Digerebek Terkait Kerumunan

Megapolitan
Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Wagub DKI: Soal Waktu Makan Maksimal 20 Menit, Tak Mungkin Kami Tempatkan Petugas di Warteg

Megapolitan
Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Seorang Suami Diduga Bunuh Istrinya di Jagakarsa, Jakarta Selatan

Megapolitan
Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Ombudsman Kritik Penerapan PPKM Level 4 di Kota Tangerang, 2 Posko Penyekatan Kosong Tanpa Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Surat Hasil Tes Swab PCR di Jakarta Selatan

Megapolitan
Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat 7.323 Pasien Covid-19 Masih Dirawat, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

7 Perusahaan di Jakbar Ditutup karena Wajibkan Karyawan Masuk Kantor padahal Bukan Sektor Esensial

Megapolitan
Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Anies Optimistis Jakarta Lampaui Target Vaksinasi Covid-19 yang Ditetapkan Jokowi

Megapolitan
Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Mendagri Minta Wali Kota Tangsel Segara Pahami Penanggulangan Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X