Korban Banjir Perlu Perlengkapan Bayi

Kompas.com - 18/01/2014, 18:26 WIB
Vio (11 bulan) tengah bermain saat berada di pengungsian, Masjid Al-Ikhlas, Petamburan, Sabtu (18/1/2014). Di pengungsian ini, ada 54 balita yang terpaksa tidur dengan kondisi seadanya. Kompas.com/ SABRINA ASRILVio (11 bulan) tengah bermain saat berada di pengungsian, Masjid Al-Ikhlas, Petamburan, Sabtu (18/1/2014). Di pengungsian ini, ada 54 balita yang terpaksa tidur dengan kondisi seadanya.
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Vio, bayi 11 bulan, tampak asyik mengemut mainan karetnya di tengah keramaian yang ada di dalam Masjid Al-Ikhlas, Petamburan, Jakarta, Sabtu (18/1/2014). Bayi lucu dengan lesung pipit ini terus sibuk memegang benda-benda yang dia anggap baru.

Tingkah Vio setidaknya menjadi "pelarian" kedua orang tuanya yang tengah kesulitan menghadapi banjir. Rumah mereka di Jalan Petamburan II, RT 010, RW 03 sudah terendam banjir. Pagi tadi, rumah yang diisi oleh delapan orang itu hanya tersisa atap. Yetty (20), ibunda Vio, terus menerus menjaga buah hatinya bersama dengan sang adik, Yuli (17) yang juga baru memiliki bayi bernama Syifa (3 bulan).

Tampak pula nenek Vio yang duduk bersama keluarga sederhana ini di sebuah sudut dalam masjid hanya dengan beralaskan tikar. Tidak ada satu pun pria di keluarga ini yang terlihat. Yetty menjelaskan, para suami tetap harus bekerja meski sedang mengalami banjir. Suami Yetty bekerja sebagai kusir delman di Monumen Nasional.

Suaminya, kata Yetty, sejak shubuh tadi sudah membantu keluarga mengevakuasi menuju tempat pengungsian. Setelah pindah, suami Yetty langsung pergi bekerja dengan baju seadanya yang melekat di badan. Keluarga ini tak sempat menyelamatkan baju-baju di lemari saat air dari Kanal Banjir Barat meluap.

"Suami saya tetap harus kerja, bagaimana lagi. Buat beli susu," tuturnya saat dijumpai di lokasi pengungsian, Sabtu siang.

Yetty menjelaskan, perlengkapan bayi saat ini sangat minim di pengungsian. Dia baru saja mendapatkan bantuan popok dan makanan bayi. "Tapi nggak ada bantuan susu bayi dan pakaian bayi," katanya.

Yetty tidak sendiri, setidaknya ada puluhan orang tua lainnya yang bingung memikirkan kecukupan bayi dan balita. Berdasarkan data dari posko Kesehatan Puskesmas Tanah Abang, ada 54 balita di pengungsian, 9 orang di antaranya berusia di bawah 1 tahun.

Memerlukan bantuan

Bantuan yang mengalir ke posko pengungsian di Petamburan tak henti-hentinya berdatangan. Warga telah mendapat bantuan dari tim Gegana Polri berupa perahu karet dan dapur umum. Namun, warga masih memerlukan bantuan perlengkapan bayi.

"Popok yang diberikan tidak cukup. Itu pun berebutan. Kalau bisa lebih banyak. Termasuk yang penting juga susu," kata Yetty.

Selain itu, Yulia menambahkan warga pengungsi juga masih membutuhkan selimut dan pakaian. "Pakaian baik dewasa dan anak-anak. Kebanyakan kami nggak sempat bawa baju," imbuh Yulia.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

WN Nigeria Tewas Ditusuk Temannya Setelah Cekcok Taruhan Game Playstation

Megapolitan
Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Gedung PLN Gambir, Saksi Bisu Cikal-bakal Hari Listrik Nasional

Megapolitan
Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Hujan Deras di Jakarta Selasa Sore, 4 RT dan 7 Jalan Tergenang Banjir

Megapolitan
Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Pemkot Bekasi Izinkan Bioskop Kembali Beroperasi Pekan Ini

Megapolitan
Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Pria di Depok Panjat Pohon Sambil Teriak-teriak, Gigit Dahan, hingga Pamer Alat Kelamin

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Polres Bandara Soekarno-Hatta Dalami Motif Mantan Polisi Selundupkan Amunisi Senjata Api

Megapolitan
Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Polda Metro Jaya Buat 16 Pos Pengamanan Saat Libur Panjang

Megapolitan
Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Polda Metro Jaya Siapkan 2.999 Personel untuk Antisipasi Libur Panjang

Megapolitan
Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Komnas Perempuan Desak Bawaslu Tangsel Tindak Paslon yang Lecehkan Rahayu Saraswati

Megapolitan
Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Antisipasi Demo Tolak Omnibus Law Besok, Polisi: Kalau Anarkis, Kami Tindak Tegas

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Hujan Deras dan Angin Kencang di Jakarta Timur, Jalan Raya Jambore Banjir

Megapolitan
Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Warga Sebut di JPO Halte Kramat Cilandak Timur Rawan Penjambretan karena Sepi

Megapolitan
Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Video Viral Motor Melintas di Tol Cikampek, Pengendara Diduga Pakai Pelat Nomor Palsu

Megapolitan
Mantan Polisi jadi Tersangka Kasus Kepemilikan Senjata Api di Bandara Soekarno-Hatta

Mantan Polisi jadi Tersangka Kasus Kepemilikan Senjata Api di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembunuh WN Nigeria di Apartemen Kawasan Jakarta Barat

Polisi Tangkap Pembunuh WN Nigeria di Apartemen Kawasan Jakarta Barat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X