Kompas.com - 19/02/2014, 14:46 WIB
Sejumlah penumpang KRL jurusan Bogor berdesakan saat berhenti menaikan penumpang di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu (21/11/2012) sore. Akibat hujan deras yang mengguyur Bogor,Jawa Barat, membuat genangan air sampai ke rel terjadi di antara Stasiun Bojonggede hingga Bogor. Imbas dari itu, semua perjalanan KRL hanya sampai Depok.  BERITA kOTA/ANGGA BN Sejumlah penumpang KRL jurusan Bogor berdesakan saat berhenti menaikan penumpang di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu (21/11/2012) sore. Akibat hujan deras yang mengguyur Bogor,Jawa Barat, membuat genangan air sampai ke rel terjadi di antara Stasiun Bojonggede hingga Bogor. Imbas dari itu, semua perjalanan KRL hanya sampai Depok.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Pengguna kereta listrik (KRL) Jabodetabek beranggapan, permasalahan yang terjadi pada kereta komuter merupakan masalah klasik. Sebab, masalah tersebut terus berulang tanpa ada perbaikan.

Hal itu terungkap pada diskusi yang diselenggarakan Ombudsman Indonesia, di Stasiun Juanda, Rabu (19/2/2014). Diskusi itu mempertemukan para pengguna kereta komuter dengan pengelola PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ).

Dari ragam permasalahan yang dipetakan oleh Ombudsman Indonesia, permasalahan yang kerap terjadi pada KCJ misalnya matinya AC di dalam gerbong, tidak adanya pemecah kaca dalam keadaan darurat, rute petunjuk KRL berupa nama-nama stasiun yang disinggahi, serta pengumuman yang sering tidak jelas. Permasalahan lain juga ada pada fasilitas stasiun, seperti eskalator mati dan atap bocor.

"Pertanyaan kami, butuh berapa lama menyelesaikan masalah klasik itu," tanya Haris dari komunitas pengguna jasa kereta komuter, KRLMania.

Haris menuturkan, masalah alat persinyalan rusak dan keterlambatan kereta adalah hal yang lumrah terjadi. Namun, tak ada penanganan dari pihak KCJ.

Hal yang sama juga dipertanyakan oleh Dewi, pengguna kereta komuter Bekasi-Jakarta Kota. Selain keterlambatan, pengguna kereta juga kerap diuji dengan kepadatan penumpang dalam gerbong, terutama jam sibuk pada pagi hari orang berangkat ke kantor.

"Kalau berangkat pagi, hanya Tuhan yang tahu rasanya seperti apa. Overload luar biasa," ucapnya.

Dengan kepadatan penumpang demikian, pengguna lain, Aditya, mengibaratkan masuk ke gerbong komuter bagai berada di dalam koper baju yang didesak masuk seenaknya. "Enggak ada beda manusia dengan barang. Kita manusia, tapi berdesak-desak. Saya juga kalau lagi ngepak barang berdesak-desak," katanya.

Dalam kondisi demikian, katanya lagi, banyak penumpang yang akhirnya terjatuh atau pingsan.

Direktur Komersial dan Humas PT KAI Commuter Jabodetabek Makmur Syaheran mengakui bahwa pelayanan KCJ belum maksimal. Adapun penyejuk gerbong (AC) sekitar 20 persen saat ini sedang rusak. Perihal AC rusak ini, menurutnya, terjadi karena sulitnya suku cadang yang tersedia. Tetapi, pihaknya tetap berusaha untuk mencari solusinya segera.

Pada kesempatan itu, Makmur memberikan kabar baik bahwa dalam waktu dekat akan ditambah gerbong pada rangkaian kereta. Jika biasanya satu rangkaian terdapat delapan gerbong, maka akan ditambah dua gerbong lagi dalam satu rangkaian. Namun, hal ini tidak bisa dilakukan serta-merta karena stasiun pun memerlukan penyesuaian peron.

"Paling tidak sampai akhir 2014 kita akan menambah rangkaian gerbong kereta," tuturnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Megapolitan
197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

Megapolitan
Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Megapolitan
46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

Megapolitan
Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Megapolitan
Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Megapolitan
Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Megapolitan
Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Megapolitan
Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Megapolitan
Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Megapolitan
Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Megapolitan
Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Megapolitan
UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

Megapolitan
Pelajar dan Pengajar Positif Covid-19 Selama PTM 100 Persen, 6 Sekolah di Jakarta Barat Ditutup Sementara

Pelajar dan Pengajar Positif Covid-19 Selama PTM 100 Persen, 6 Sekolah di Jakarta Barat Ditutup Sementara

Megapolitan
Wagub Berharap Jakarta Tetap Daerah Khusus meski Tak Lagi Ibu Kota

Wagub Berharap Jakarta Tetap Daerah Khusus meski Tak Lagi Ibu Kota

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.