Kompas.com - 02/05/2014, 08:36 WIB
Truk sampah DKI yang dikandangkan oleh Dishub Bekasi karena melanggar jam operasional Jessi CarinaTruk sampah DKI yang dikandangkan oleh Dishub Bekasi karena melanggar jam operasional
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini

EKASI, KOMPAS.com
- Wakil Wali Kota Bekasi Ahmad Syaikhu mendukung langkah Dinas Perhubungan (Dishub) untuk mengandangkan truk sampah DKI Jakarta yang melanggar jam operasional. Pasalnya, truk-truk sampah DKI yang sudah berulang kali melanggar.

"Tentu saya mendukung Dishub yang mengambil langkah itu. Harus ada tindakan yang memberikan efek jera," ujar Ahmad Syaikhu di Plaza Kota Bekasi, Jumat (2/5/2014).

Ahmad Syaikhu mengingatkan soal jam operasional yang sudah berulang kali dilanggar oleh sopir truk sampah DKI. Menurut dia, Pemerintah Bekasi sudah bersikap toleran dengan memulangkan kembali truk-truk yang terjaring razia beberapa waktu lalu.

Namun, karena pelanggaran terus terjadi, hal yang dilakukan Dishub dinilai wajar. Dia  juga mengimbau kepada anggota DPRD agar segera mengatur jadwal pertemuan dengan Pemerintah Provinsi DKI untuk membicarakan hal ini. Syaiku berharap jalan keluar segera tercapai dengan adanya pertemuan tersebut.

Selain itu, Ahmad Syaikhu berkata tetap menghargai kerja sama yang dilakukan antara Pemerintah Bekasi dan Pemprov DKI walaupun terjadi masalah seperti ini.

Kerja sama akan terus dilakukan demi keuntungan kedua belah pihak. Akan tetapi menurut dia, jika terjadi pelanggaran kerja sama maka perlu ada pembicaraan kembali. Tujuannya agar tidak ada yang dirugikan.

Sebelumnya diberitakan, belasan truk sampah DKI kembali dirazia oleh Dishub Bekasi kemarin. Tak seperti biasanya, truk sampah yang dirazia tidak lagi dipulangkan. Melainkan langsung ditilang dan dikandangkan oleh Dishub.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi juga pernah turun langsung melakukan pengusiran terhadap truk sampah milik DKI yang melanggar jam operasional. Akibat pelanggaran yang sering terjadi ini, Pemerintah Bekasi berinisiatif untuk melakukan pembicaraan dengan Pemprov DKI namun hingga kini belum terlaksana.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kecamatan Cakung Kekurangan Nakes, Capaian Vaksinasi Baru 40 Persen

Kecamatan Cakung Kekurangan Nakes, Capaian Vaksinasi Baru 40 Persen

Megapolitan
Anies: Beras Bansos di Jakarta Berupa Beras Premium dari Gapoktan

Anies: Beras Bansos di Jakarta Berupa Beras Premium dari Gapoktan

Megapolitan
Mau Gelar Pernikahan, Keluarga dan Tamu Kini Wajib Sudah Divaksinasi Covid-19

Mau Gelar Pernikahan, Keluarga dan Tamu Kini Wajib Sudah Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Wagub DKI: Keterisian Tempat Tidur di Jakarta Sudah di Bawah 70 Persen, Ini Pertanda Baik

Wagub DKI: Keterisian Tempat Tidur di Jakarta Sudah di Bawah 70 Persen, Ini Pertanda Baik

Megapolitan
Polisi Periksa CCTV pada Kasus Pencurian Uang 20 Juta di Sebuah Truk di Cengkareng

Polisi Periksa CCTV pada Kasus Pencurian Uang 20 Juta di Sebuah Truk di Cengkareng

Megapolitan
Pemprov DKI Wajibkan Pekerja Sektor Esensial dan Kritikal yang WFO Sudah Divaksin

Pemprov DKI Wajibkan Pekerja Sektor Esensial dan Kritikal yang WFO Sudah Divaksin

Megapolitan
Sekwan Pastikan Tak Ada Kegiatan Vaksinasi Dosis Ketiga di Gedung DPRD DKI

Sekwan Pastikan Tak Ada Kegiatan Vaksinasi Dosis Ketiga di Gedung DPRD DKI

Megapolitan
Pada 1-29 Juli, Imigrasi Soekarno-Hatta Tolak Masuk 63 WNA

Pada 1-29 Juli, Imigrasi Soekarno-Hatta Tolak Masuk 63 WNA

Megapolitan
Jual Obat Terapi Covid-19 hingga 8 Kali Lipat Lebih Mahal, 4 Pegawai Apotek di Cikarang Ditangkap Polisi

Jual Obat Terapi Covid-19 hingga 8 Kali Lipat Lebih Mahal, 4 Pegawai Apotek di Cikarang Ditangkap Polisi

Megapolitan
Satpol PP Gadungan Manfaatkan Operasi Yustisi Saat PPKM sebagai Kesempatan untuk Menipu

Satpol PP Gadungan Manfaatkan Operasi Yustisi Saat PPKM sebagai Kesempatan untuk Menipu

Megapolitan
Dokter Anak: Sembarangan Jadi Donor ASI Bisa Jadi Tanpa Sadar Tularkan Penyakit

Dokter Anak: Sembarangan Jadi Donor ASI Bisa Jadi Tanpa Sadar Tularkan Penyakit

Megapolitan
Tangsel Catat Tambahan 1.157 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Terbanyak Selama Pandemi

Tangsel Catat Tambahan 1.157 Kasus Covid-19 dalam Sehari, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Kisah Mayang Sang Biduan, Beralih Jadi Pedagang Kopi di TPU Covid-19 akibat Pandemi

Kisah Mayang Sang Biduan, Beralih Jadi Pedagang Kopi di TPU Covid-19 akibat Pandemi

Megapolitan
Sentra Vaksinasi JIExpo Layani Penyuntikan Dosis 2 Sinovac, Simak Jadwalnya

Sentra Vaksinasi JIExpo Layani Penyuntikan Dosis 2 Sinovac, Simak Jadwalnya

Megapolitan
75 Persen Warga Jaktim Ditargetkan Sudah Divaksinasi 17 Agustus Nanti

75 Persen Warga Jaktim Ditargetkan Sudah Divaksinasi 17 Agustus Nanti

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X