Ahok Optimistis Budaya "Ngetem" Angkot Akan Hilang

Kompas.com - 02/06/2014, 14:11 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (dua dari kiri) saat berfoto bersama Duta Besar Swedia untuk Indonesia Ewa Polano (baju merah) di depan bus Scania, di kawasan Monas, Jakarta, Kamis (8/5/2014) Alsadad RudiWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (dua dari kiri) saat berfoto bersama Duta Besar Swedia untuk Indonesia Ewa Polano (baju merah) di depan bus Scania, di kawasan Monas, Jakarta, Kamis (8/5/2014)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pelaksana tugas Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama yakin dapat menghapuskan budaya "ngetem" dalam sistem angkutan umum di Jakarta. Saat ini, Pemerintah Provinsi DKI sedang merumuskan rencana pembayaran tarif per kilomenter bagi operator-operator bus sedang, seperti kopaja dan metromini.

Basuki menjelaskan, nantinya pembayaran akan diambil dari kas APBD, yang dibayarkan ke PT Transjakarta. Baru kemudian, PT Transjakarta yang menyalurkan dana ke operator-operator bus sedang.

"Yang dari kita nanti dibayarkan lewat PT Transjakarta. Bayarnya pakai sistem per kilometer. Rencananya akan diterapkan pada 2016. Jadi seluruh angkutan yang ada di Jakarta sudah tidak ada yang ngetem," katanya di Balaikota Jakarta, Senin (2/6/2014).

PT Transjakarta memang dipersiapkan sebagai wadah bagi semua operator angkutan umum yang ada di Jakarta. Dengan demikian, diharapkan nantinya pelayanan bus menjadi lebih maksimal.

"PT Transjakarta sedang menyiapkan standar pelayanan minimum 7-20 menit di halte. Kalau malam tiap setengah jam," ujar pria yang akrab disapa Ahok itu.

Keberadaan bus-bus kota yang ngetem di sembarang tempat merupakan salah satu faktor penyebab kemacetan yang ada di Jakarta. Menurut sejumlah pakar transportasi, sopir-sopir bus memiliki alasan tersendiri melakukan perilaku yang melanggar lalu lintas tersebut.

Hal itu karena mereka diharuskan untuk mengejar setoran yang telah ditetapkan oleh para pemilik mobil. Karena itulah, untuk menghilangkan budaya ngetem, para sopir-sopir bus sudah selayaknya tidak lagi memperoleh gaji berdasarkan besarnya nilai setoran, tetapi berdasarkan gaji rutin yang diberikan per bulan.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Megapolitan
Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Megapolitan
30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X