Kompas.com - 23/09/2014, 16:55 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah DKI Jakarta memperketat aturan aktivitas jual-beli hewan kurban. Hal ini didasari oleh Instruksi Gubenur Nomor 67 Tahun 2014 tentang Pengendalian dan Pemotongan Hewan. Namun aturan tersebut sebenarnya bukan merupakan pelarangan atas aktivitas tersebut.

Kepala Dinas Peternakan, Perikanan, dan Kelautan DKI Jakarta, Djarmuni, mengatakan, asal ada izinnya, aktivitas jual-beli hewan kurban tetap bisa dilakukan. Sehingga hanya tempat yang berizin saja yang boleh melakukan aktivitas tersebut.

"Aturan ini kan untuk menertibkan aktivitas jual-beli hewan kurban. Jadi enggak lagi memanfaatkankan taman atau rumah kosong yang dapat mengganggu warga sekitarnya," kata Djarmuni saat dihubungi, Selasa (23/4/2014).

Sebelum ada aturan tersebut, kata dia, banyak warga memprotes aktivitas jual-beli hewan kurban yang dilakukan di sekitar tempat tinggal mereka. Biasanya tempat penampungan hewan kurban menimbulkan bau yang tidak sedap serta lingkungan yang kotor.

"Bahkan warga banyak protes karena pasca-Idul Adha pun baunya berminggu-minggu tidak hilang," jelas Djarmuni.

Ia mengatakan, pihaknya telah bekerja sama dengan lurah dan camat setempat untuk mengatur aktivitas jual-beli hewan kurban. Intinya, tujuan pengaturan ini adalah untuk menertibkan aktivitas jual-beli hewan kurban.

Izin jual-beli akan diberikan bila pedagang memenuhi kriteria yang ditetapkan oleh Dinas Peternakan, Perikanan, dan Kelautan, misalnya tidak menganggu kepentingan umum seperti dengan berjualan di pinggir jalan.

Sebelumnya, sejumlah pedagang belum menerima keputusan aturan tersebut. Mereka menilai, pemusatan tempat aktivitas jual-beli hewan kurban tidak akan cukup dalam menampung jumlah hewan yang permintaannya meningkat menjelang Idul Adha.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tarif Integrasi Berlaku, Masih Banyak Kendala Dirasakan Penumpang

Tarif Integrasi Berlaku, Masih Banyak Kendala Dirasakan Penumpang

Megapolitan
3 Hotel Wilayah Serpong Dirazia, 43 Orang Diamankan Terkait Tindak Asusila dan Prostitusi

3 Hotel Wilayah Serpong Dirazia, 43 Orang Diamankan Terkait Tindak Asusila dan Prostitusi

Megapolitan
UPDATE 12 Agustus: Bertambah 220 Kasus Baru, Pasien Covid-19 yang Dirawat di Tangerang 1.945 Orang

UPDATE 12 Agustus: Bertambah 220 Kasus Baru, Pasien Covid-19 yang Dirawat di Tangerang 1.945 Orang

Megapolitan
Seorang Pelajar di Benda Tangerang Dibacok Remaja yang Hendak Tawuran, Diduga Korban Salah Sasaran

Seorang Pelajar di Benda Tangerang Dibacok Remaja yang Hendak Tawuran, Diduga Korban Salah Sasaran

Megapolitan
Karyawan Situs Judi Online Disiksa Atasan: Ada Oknum Aparat Ikut Memukul

Karyawan Situs Judi Online Disiksa Atasan: Ada Oknum Aparat Ikut Memukul

Megapolitan
UPDATE 12 Agustus: Bertambah 285 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 858 Orang

UPDATE 12 Agustus: Bertambah 285 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 858 Orang

Megapolitan
Karyawan Situs Judi Online Disiksa Atasan Sejak April, Polres Jakut Hingga Kini Belum Tetapkan Tersangka

Karyawan Situs Judi Online Disiksa Atasan Sejak April, Polres Jakut Hingga Kini Belum Tetapkan Tersangka

Megapolitan
Mobil Tabrak Beton Pembatas Gerbang Tol Pondok Ranji, Diduga Sopir Mengantuk

Mobil Tabrak Beton Pembatas Gerbang Tol Pondok Ranji, Diduga Sopir Mengantuk

Megapolitan
Agar Penerapan Tarif Integrasi Efektif, DTKJ: Mutu Layanan Angkutan Umum Harus Ditingkatkan

Agar Penerapan Tarif Integrasi Efektif, DTKJ: Mutu Layanan Angkutan Umum Harus Ditingkatkan

Megapolitan
Polisi Tangkap 73 Pelajar terkait Pembacokan Seorang Pelajar di Benda Tangerang

Polisi Tangkap 73 Pelajar terkait Pembacokan Seorang Pelajar di Benda Tangerang

Megapolitan
3 Pencuri Ketahuan Bawa Motor Curian Setelah Melaju Beriringan, 1 Pelaku Tertinggal di Lokasi

3 Pencuri Ketahuan Bawa Motor Curian Setelah Melaju Beriringan, 1 Pelaku Tertinggal di Lokasi

Megapolitan
Tarif Integrasi Dinilai Efektif Dorong Masyarakat Naik Transportasi Umum, Ini Alasannya

Tarif Integrasi Dinilai Efektif Dorong Masyarakat Naik Transportasi Umum, Ini Alasannya

Megapolitan
Bangunan Lama Milik Kemenkeu di Kota Tua Jakarta Akan Dijadikan Lapak Resmi PKL

Bangunan Lama Milik Kemenkeu di Kota Tua Jakarta Akan Dijadikan Lapak Resmi PKL

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Depok Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Cara ke Stasiun Gambir dari Tangerang Naik Transportasi Umum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.