Olah TKP, Pemerkosaan LY Tak Terkait Tabrak Lari Korban

Kompas.com - 23/09/2014, 21:01 WIB
Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto KOMPAS.com/DIAN FATHKepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — Aparat kepolisian menyimpulkan kasus pemerkosaan yang dialami oleh AP (16) tidak berkaitan dengan insiden tabrak lari yang dialami oleh korban. AP (bukan LY seperti yang diberitakan sebelumnya) terlebih dahulu ditabrak oleh mobil di kawasan Ciputat, Tangerang Selatan, Kamis (11/9/2014). Korban, yang terpental, lalu ditabrak pengendara sepeda motor. Mobil yang menabrak kemudian melarikan diri.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan, pengendara motor tersebut telah diperiksa oleh petugas. Hasilnya, pengendara motor itu secara tidak sengaja menabrak korban.

"Untuk pengendara motor sudah diperiksa dan memang dari hasil olah TKP, kejadiannya tidak disengaja," kata Rikwanto, Selasa (23/9/2014).

Kendati demikian, pengendara motor bersedia bertanggung jawab menanggung biaya pengobatan. Rikwanto mengatakan, pemeriksaan sejumlah saksi belum menemukan titik terang soal identitas pengendara mobil.

"Untuk yang menabrak dari saksi, mobil belum diketahui," ujar Rikwanto.

Kejadian bermula ketika AP, yang mengendarai sepeda motor, ditabrak oleh mobil. AP, yang kehilangan keseimbangan, terjatuh ke sisi kiri jalan. Begitu jatuh, AP ditabrak oleh pengendara motor. Pengendara motor pun berhenti dan menolong korban.

Saat ini, AP dalam kondisi tak sadarkan diri di Rumah Sakit Sari Asih, Ciputat, Tangerang Selatan. Selain itu, AP juga kehilangan janin bayi yang dikandungnya selama dua bulan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

Megapolitan
Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Megapolitan
Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Megapolitan
Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Megapolitan
Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Megapolitan
Viral Seorang Ibu Jambak Wanita Muda di KRL, Ini Kata PT KCI

Viral Seorang Ibu Jambak Wanita Muda di KRL, Ini Kata PT KCI

Megapolitan
Banjir Masuk ke Dalam Gedung RSCM, Sejumlah Alat Medis Terendam

Banjir Masuk ke Dalam Gedung RSCM, Sejumlah Alat Medis Terendam

Megapolitan
Kenapa Banjir di Kelapa Gading Lama Surut? Ini Penjelasan Pemprov DKI

Kenapa Banjir di Kelapa Gading Lama Surut? Ini Penjelasan Pemprov DKI

Megapolitan
Kelapa Gading Lumpuh karena Banjir, Warga Minta Pintu Air Sunter Segera Dibuka

Kelapa Gading Lumpuh karena Banjir, Warga Minta Pintu Air Sunter Segera Dibuka

Megapolitan
Satu Jenazah di Kampung Melayu Disolatkan di Kantor Lurah karena Masjid Kebanjiran

Satu Jenazah di Kampung Melayu Disolatkan di Kantor Lurah karena Masjid Kebanjiran

Megapolitan
Banjir di Kampung Melayu Datang Tiba-tiba, Tak Ada Peringatan Bencana kepada Warga

Banjir di Kampung Melayu Datang Tiba-tiba, Tak Ada Peringatan Bencana kepada Warga

Megapolitan
[UPDATE] Jakarta Dikepung Banjir, Hindari Lewat 14 Ruas Jalan Ini!

[UPDATE] Jakarta Dikepung Banjir, Hindari Lewat 14 Ruas Jalan Ini!

Megapolitan
Polda Metro Jaya-Kemenpora Promosikan PON XX Papua dan Anti-narkoba Saat CFD

Polda Metro Jaya-Kemenpora Promosikan PON XX Papua dan Anti-narkoba Saat CFD

Megapolitan
Jika Rumah Kebanjiran, Ini yang Perlu Dilakukan Warga Terkait Listrik

Jika Rumah Kebanjiran, Ini yang Perlu Dilakukan Warga Terkait Listrik

Megapolitan
Kampung Pulo Banjir, Anak-anak Main Air, Warga Bersihkan Rumah

Kampung Pulo Banjir, Anak-anak Main Air, Warga Bersihkan Rumah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X