Trotoar Dibongkar untuk Parkir Meter, Pemilik Toko di Jalan Sabang Keluhkan Debu

Kompas.com - 24/09/2014, 13:19 WIB
Jalan H Agus Salim-Sabang, Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat, menjadi lokasi uji coba meteran parkir yang akan diterapkan Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai September 2014. KOMPAS.com/ADYSTA PRAVITRA RESTUJalan H Agus Salim-Sabang, Kebon Sirih, Menteng, Jakarta Pusat, menjadi lokasi uji coba meteran parkir yang akan diterapkan Dinas Perhubungan DKI Jakarta mulai September 2014.
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Unit Pelaksana Perparkiran Dinas Perhubungan DKI Jakarta melakukan pembongkaran sebagian trotoar di Jalan Sabang, Menteng, Jakarta Pusat. Pembongkaran dilakukan sehubungan dengan pemasangan alat parkir meter di lokasi tersebut.

Akibatnya, pedagang di sana merasa sedikit terganggu dengan pembongkaran itu. Krisna (27), salah satu karyawan toko di Jalan Sabang, mengatakan gundukan tanah dari pembongkaran trotoar menyebabkan pelataran toko menjadi lebih kotor.

"Debunya masuk sini sedikit, jadi kotor," kata Krisna Rabu (24/9/2014) di depan tokonya. Ia pun mengaku harus membersihkan pelataran tokonya lebih sering untuk menyingkirkan debu hasil pembongkaran trotoar.

Endang (33), karyawan toko lainnya, mengaku kesulitan memarkir kendaraannya dengan kondisi trotoar yang sudah dibongkar. Tak hanya itu, kendaraan pelanggan pun menjadi sulit untuk parkir di depan toko.

Namun karena hanya bersifat sementara, baik Krisna dan Endang tidak terlalu mempersoalkan pembongkaran trotoar tersebut. Mereka mendukung upaya Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk mengurangi kemacetan dengan menertibkan parkir.

Pantauan Kompas.com Rabu siang, paving block yang tadinya tersusun rapi di trotoar kini sudah ditumpuk di pinggir jalan. Sebagian tanah di sekitar trotoar pun digali dan ditempatkan di sekitar gundukan paving block. Namun belum ada tanda-tanda petugas mendatangkan alat parkir meter.

Seperti yang diberitakan, 11 alat parkir meter sudah didatangkan dari Swedia beserta kamera pengawas (CCTV). Alat tersebut akan dipasang pada Rabu dan mulai dioperasikan pada Jumat (26/9/2014). Satu alat parkir meter bisa mendeteksi 10-15 mobil. Biaya yang akan dikenakan adalah Rp 4.000-8.000 per jam.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Megapolitan
Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Megapolitan
Simpan Sabu di Setang Motor, Pria Ini Diciduk Tim Rajawali di Jatinegara

Simpan Sabu di Setang Motor, Pria Ini Diciduk Tim Rajawali di Jatinegara

Megapolitan
Dirampok di Tengah Tol Tangerang-Merak, Sopir Truk Mengejar hingga Tabrak Mobil Pelaku

Dirampok di Tengah Tol Tangerang-Merak, Sopir Truk Mengejar hingga Tabrak Mobil Pelaku

Megapolitan
Santri yang Hanyut di Bogor Akhirnya Ditemukan di Sungai Cisadane Kota Tangerang

Santri yang Hanyut di Bogor Akhirnya Ditemukan di Sungai Cisadane Kota Tangerang

Megapolitan
Pilwalkot Depok, Bisakah PKS Maju Sendiri Tanpa Gerindra Cs?

Pilwalkot Depok, Bisakah PKS Maju Sendiri Tanpa Gerindra Cs?

Megapolitan
Mengupas Cerita di Balik Tradisi Membeli Ikan Bandeng Jelang Imlek

Mengupas Cerita di Balik Tradisi Membeli Ikan Bandeng Jelang Imlek

Megapolitan
 Suara Solidaritas Sosial dari Bintaro Design District

Suara Solidaritas Sosial dari Bintaro Design District

Megapolitan
Untuk Perbaikan Gizi, Petugas Damkar Tangsel Dapat Uang Lauk Pauk

Untuk Perbaikan Gizi, Petugas Damkar Tangsel Dapat Uang Lauk Pauk

Megapolitan
Puluhan Kafe Remang-remang di Lokalisasi Gang Royal Tak Berizin

Puluhan Kafe Remang-remang di Lokalisasi Gang Royal Tak Berizin

Megapolitan
Kafe Remang-remang di Lokalisasi Ilegal Royal Bisa Raup Rp 40 Juta Sehari

Kafe Remang-remang di Lokalisasi Ilegal Royal Bisa Raup Rp 40 Juta Sehari

Megapolitan
Menangkan Ahmad Riza Patria Jadi Wagub DKI, Gerindra Segera Lobi Fraksi-fraksi di DPRD

Menangkan Ahmad Riza Patria Jadi Wagub DKI, Gerindra Segera Lobi Fraksi-fraksi di DPRD

Megapolitan
Lokalisasi Gang Royal di Rawa Bebek Diperkirakan Sudah Berusia Setengah Abad

Lokalisasi Gang Royal di Rawa Bebek Diperkirakan Sudah Berusia Setengah Abad

Megapolitan
[BERITA FOTO] Menengok Persiapan Imlek di Hok Lay Kiong, Klenteng Terbesar di Kota Bekasi

[BERITA FOTO] Menengok Persiapan Imlek di Hok Lay Kiong, Klenteng Terbesar di Kota Bekasi

Megapolitan
Jelang Imlek, Kue Keranjang Paling Diburu di Jalan Suryakencana Bogor

Jelang Imlek, Kue Keranjang Paling Diburu di Jalan Suryakencana Bogor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X