Kompas.com - 03/10/2014, 13:02 WIB
Ken (40) dan Sany (33) serta putra mereka mengunjungi masuk Sea World. Jumat (3/10/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusKen (40) dan Sany (33) serta putra mereka mengunjungi masuk Sea World. Jumat (3/10/2014).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pasangan suami istri, Ken (40) dan Sany (33), dapat lolos dari penjagaan sekuriti yang menutup akses ke tempat rekreasi Sea World, di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat (3/10/2014). Dengan alasan me-refund tiket, keduanya akhirnya bisa menikmati tempat rekreasi tersebut.

Ken dan Sany adalah pasangan yang tinggal di Hongkong. Sany mengaku, ia datang ke Indonesia untuk liburan selama tiga hari di tempat keluarga. Memanfaatkan waktu liburnya, pasangan ini memilih tempat wisata Sea World di Ancol.

Hal ini memang telah direncanakan pasangan ini dengan membeli tiket online untuk membawa anak mereka, Moris (1). "Ya, karena kita ingin lihat Sea World, saya kan ngajak anak saya. Saya kebetulan dari luar Jakarta, tinggal di Hongkong," kata Sany, kepada Kompas.com, di pintu masuk Sea World, Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat (3/10/2014).

Tak mau kehilangan momen liburan di tempat wisata Sea World, Sany nekat menembus penjagaan sekuriti di pintu masuk Ancol. Dia beralasan ingin me-refund tiket yang dibelinya secara online.

Awalnya, petugas menganjurkannya masuk sendirian ke dalam Sea World. "Tadinya, boleh satu orang saja. Saya bilang, kasihan anak saya dong di depan kepanasan. Suami saya enggak boleh masuk. Saya bilang dia enggak bisa bahasa Indonesia," ujar Sany.

Penjaga pun mengizinkan keduanya masuk. Sampai di dalam, keduanya tidak me-refund tiket, tetapi menikmati wahana rekreasi itu. Pihak Sea World juga mengizinkan kedua pasangan ini untuk masuk.

Sebagai pengunjung, Sany berharap agar persoalan antara Ancol dan Sea World dapat diselesaikan dengan baik. "Supaya diselesaikan masalahnya. Sea World lumayan nyaman dan mendidik, supaya bisa mengetahui kehidupan bawah laut seperti apa," ujar Sany.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Megapolitan
Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Megapolitan
Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Megapolitan
Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Megapolitan
Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, Nyeri Perut

Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, Nyeri Perut

Megapolitan
Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Megapolitan
Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Megapolitan
Polisi Buka Peluang Restorative Justice dalam Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar dan Rico Valentino

Polisi Buka Peluang Restorative Justice dalam Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar dan Rico Valentino

Megapolitan
Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku Bunuh Korban ke Suami lalu Serahkan Diri ke Polsek

Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku Bunuh Korban ke Suami lalu Serahkan Diri ke Polsek

Megapolitan
Kapasitas Ditambah Jadi 80 Persen, KRL dari Stasiun Tangerang Bisa Angkut Lebih Banyak Penumpang

Kapasitas Ditambah Jadi 80 Persen, KRL dari Stasiun Tangerang Bisa Angkut Lebih Banyak Penumpang

Megapolitan
Perempuan Tewas Terlindas Truk di Koja, Anak yang Diboncengnya Terluka di Kepala dan Tangan

Perempuan Tewas Terlindas Truk di Koja, Anak yang Diboncengnya Terluka di Kepala dan Tangan

Megapolitan
Polisi Kembali Panggil Chandrika Chika untuk Diperiksa Terkait Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar

Polisi Kembali Panggil Chandrika Chika untuk Diperiksa Terkait Kasus Pengeroyokan oleh Putra Siregar

Megapolitan
Kronologi Perempuan Tewas Terlindas Truk di Koja, Motor Korban Serempet Trailer

Kronologi Perempuan Tewas Terlindas Truk di Koja, Motor Korban Serempet Trailer

Megapolitan
Dalami Motif Peneror Bom Kedubes Belarus, Polisi: Kami Sudah Tahu Informasi Akunnya

Dalami Motif Peneror Bom Kedubes Belarus, Polisi: Kami Sudah Tahu Informasi Akunnya

Megapolitan
Polisi Tangkap Satu Pelaku Pembunuhan Pria Bertato di Cibitung

Polisi Tangkap Satu Pelaku Pembunuhan Pria Bertato di Cibitung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.