Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Setelah Disidak Menteri, Kantor Samsat Ini Hapus Istirahat Makan Siang

Kompas.com - 12/12/2014, 08:24 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah dikunjungi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN RB) Yuddy Chrisnandi pada akhir November 2014 lalu, Kantor Bersama Samsat Jakarta Utara-Pusat di Jalan Gunung Sahari Nomor 13, Pademangan, Jakarta Utara akhirnya menghapus jam istirahat makan siang.

Artinya, semua loket layanan tetap buka pada jam makan siang tersebut pukul 12.00 sampai pukul 13.00. Sebelumnya, di jam itu semua kantor Samsat di Jakarta menutup sementara loket layanan untuk istirahat jam makan siang.

"Tadinya, setiap pukul 12.00 sampai pukul 13.00 yang merupakan jam makan siang adalah waktu istirahat. Jadi, semua loket layanan di Kantor Samsat tutup selama sejam. Namun sekarang, sesuai instruksi Menteri Yuddy saat sidak akhir November lalu, maka pada jam makan siang semua loket layanan di sini tetap buka, dan tetap melayani masyarakat," papar Kepala Unit (Kanit) Samsat Jakarta Pusat Ajun Komisaris Arif Fazlurrahman, Kamis (11/12/2014).

Arif menjelaskan, instruksi dan permintaan Menteri Yuddy Chrisnandi mengenai hal ini, dikatakan langsung saat sidak ke Kantor Bersama Samsat Jakarta Utara-Pusat akhir November lalu. Setelah itu, pihak Samsat langsung berkoordinasi untuk merealisasikannya.

"Kami terapkan sistem makan siang bergantian bagi petugas pelayanan. Sehingga, jika mereka saatnya makan siang, ada petugas lain yang menggantikannya sementara untuk melayani masyarakat di loket," papar Arif.

Karenanya, kata dia, sekalipun jam makan siang, pelayanan tetap diberikan dan tidak ada loket yang tutup.

Menurut Arif di di Kantor Bersama Samsat Jakarta Utara-Pusat ini, ada berbagai layanan yang bisa dimanfaatkan masyarakat agar lebih mudah dalam membayar pajak kendaraan bermotor atau perpanjangan STNK. Layanan itu di antaranya adalah Samsat Drive-thru, Samsat Payment Point, Samsat Corner, Samsat Keliling,dan E-samsat.

Sementara itu, Kanit Samsat Jakarta Utara, Ajun Komisaris Sutikno mengungkapkan, dalam waktu dekat, Kantor Bersama Samsat Jakarta Utara-Pusat ini akan mengeluarkan system E- Paid dalam pembayaran pajak sehingga dapat memecah antrian panjang di loket saat pembayaran pajak.

"Ini seperti ATM dan mesin ATM-nya. Bedanya ini khusus untuk pembayaran pajak kendaraan. Prosesnya semudah membayar tagihan listrik di ATM," katanya.

Menurut dia, setelah membayar di alat ini, wajib pajak mendapat struk khusus. Lalu struk dibawa ke loket untuk pergantian surat kendaraan yang diperpanjang.

"Sehingga di loket, masyarakat langsung dapat surat kendaraan tanpa harus bayar dan menerima kembalian yang kadang memakan waktu cukup lama di depan loket, dan membuat antrean menjadi panjang," ujarnya.

Ia mengatakan, alat itu akan disiapkan dalam 2 tahap, yakni pada akhir Desember 2014 dan Februari 2015.

"Mulai Februari tahun depan seluruh Samsat di DKI sudah menggunakan alat ini. Sebab nantinya alat ini tidak hanya ada di kantor Samsat saja, tapi di semua tempat area publik," katanya.

Dengan system E-paid ini, diharapkan waktu antrian di depan loket berkurang 5-10 menit.

"Jika menggunakan sistem manual antrian di loket bisa sampai 15 menit. Dengan alat ini antrean tak lebih dari 5 menit. Ini sangat membantu masyarakat dalam pembayaran pajak kendaraan," katanya.

Maslihan (52), warga yang melakukan perpanjangan surat kendaraan bermotornya di Kantor Bersama Samsat Jakarta Utara-Pusat, Kamis (11/12/2014), mengaku dampak diberlakukannya sistem nonstop di semua loket layanan sekalipun jam makan siang, sangat baik dirasakan masyarakat.

Sebab, katanya, tak ada lagi warga yang berbondong-bondong antri di depan loket, jika sudah mulai masuk Jam 13.00, atau saat istirahat loket berakhir dan kembali dibuka.

"Kita juga gak perlu nunggu kalau udah masuk jam 12.00. Pelayanan ini makin mempercepat dan mempersingkat waktu," tuturnya. (bum)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Satpol PP Jakbar Bakal Bina Pedagang Makanan yang Pakai Bahan Kimia dan Tidak Steril

Satpol PP Jakbar Bakal Bina Pedagang Makanan yang Pakai Bahan Kimia dan Tidak Steril

Megapolitan
Pedagang Kerak Telor Naikkan Sedikit Harga Dagangan Selama Jualan di PRJ

Pedagang Kerak Telor Naikkan Sedikit Harga Dagangan Selama Jualan di PRJ

Megapolitan
Polisi Pastikan Tak Ada Intervensi Dalam Penyidikan Kasus Dugaan Pemerasan Firli Bahuri

Polisi Pastikan Tak Ada Intervensi Dalam Penyidikan Kasus Dugaan Pemerasan Firli Bahuri

Megapolitan
Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Megapolitan
Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Megapolitan
Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Megapolitan
Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Megapolitan
Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Megapolitan
Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Megapolitan
Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Megapolitan
Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Megapolitan
Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Megapolitan
Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Megapolitan
Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com