Kata Anies Baswedan soal "Regrouping" Sekolah

Kompas.com - 23/01/2015, 15:25 WIB
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan. Kompas.com/Unoviana KartikaMenteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan.
|
EditorKistyarini

JAKARTA, KOMPAS.com — Dinas Pendidikan DKI Jakarta berencana melakukan regrouping (penggabungan) sekolah yang dilakukan tidak secara horizontal, tetapi antar-jenjang pendidikan. Menanggapi hal itu, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan mengaku setuju.

"Intinya daerah itu (Dinas Pendidikan) punya ruang untuk melakukan terobosan. Yang penting adalah dijalankan dengan efisien, proses belajar mengajar tetap berjalan dengan baik," kata Anies saat ditemui di Gedung Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Jumat (23/1/2015).

Anis menuturkan, orientasi terobosan yang dibuat Dinas Pendidikan DKI adalah untuk menghemat anggaran. Regrouping atau penggabungan sekolah, kata Anies, adalah kebijakan yang baik untuk mencapai orientasi tersebut.

Namun, menurut Anies, penggabungan antar-jenjang sebaiknya dilakukan untuk jenjang pendidikan yang berdekatan. Misalnya penggabungan sekolah dasar (SD) dengan sekolah menengah pertama (SMP) atau SMP dengan sekolah menengah atas (SMA).

"Jadi fasilitas gedung untuk SD digunakan pagi, dan untuk siang dipakai SMP, sementara fasilitas gedung SMP bisa dimanfaatkan untuk SMA," tutur mantan Rektor Universitas Paramadina ini. Dengan regrouping sekolah, maka pemerintah tidak perlu lagi membuat gedung baru untuk fasilitas sekolah.

Meskipun demikian, Anies mengakui bahwa ada faktor penting yang harus dijadikan landasan untuk kebijakan tersebut. "Proses belajar mengajar harus berjalan dengan baik," tandas Anies.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pendidikan DKI Arie Budhiman mengatakan, penggabungan akan melihat kebutuhan dan kondisi sekolah yang bersangkutan. Misalnya, ada SD yang jumlah muridnya sedikit dan kurang dari tempat yang tersedia, sementara ada SMA yang memerlukan tempat untuk murid yang lebih banyak, maka penggabungan itu memungkinkan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Bertemu Skateboarder: Tidak Ada Larangan Bermain Skateboard di Trotoar Jakarta

Anies Bertemu Skateboarder: Tidak Ada Larangan Bermain Skateboard di Trotoar Jakarta

Megapolitan
UPDATE 4 Maret: Bertambah 104 Kasus Positif, 2 Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

UPDATE 4 Maret: Bertambah 104 Kasus Positif, 2 Pasien Covid-19 Meninggal di Tangsel

Megapolitan
RSUD Pasar Rebo Telah Vaksinasi 227 Lansia

RSUD Pasar Rebo Telah Vaksinasi 227 Lansia

Megapolitan
Kisah Kakek 80 Tahun yang Tawarkan Jasa Timbang Berat Badan Keliling Jakarta Timur. . .

Kisah Kakek 80 Tahun yang Tawarkan Jasa Timbang Berat Badan Keliling Jakarta Timur. . .

Megapolitan
Beragam Respons Wali Murid di Kota Tangerang soal Wacana Belajar Tatap Muka Juli Mendatang

Beragam Respons Wali Murid di Kota Tangerang soal Wacana Belajar Tatap Muka Juli Mendatang

Megapolitan
Polisi Minta PSSI Gandeng Satgas Covid-19 Buat Pertandingan Sepak Bola

Polisi Minta PSSI Gandeng Satgas Covid-19 Buat Pertandingan Sepak Bola

Megapolitan
Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Masuk Indonesia, Pemprov DKI Disarankan Percepat Vaksinasi Lansia

Mutasi Virus Corona B.1.1.7 Masuk Indonesia, Pemprov DKI Disarankan Percepat Vaksinasi Lansia

Megapolitan
Pemprov DKI Persilakan Kementerian PUPR Mulai Normalisasi Sungai di Lahan yang Sudah Dibebaskan

Pemprov DKI Persilakan Kementerian PUPR Mulai Normalisasi Sungai di Lahan yang Sudah Dibebaskan

Megapolitan
Harga Pangan Naik, Pengusaha Warteg Dikhawatirkan Gulung Tikar

Harga Pangan Naik, Pengusaha Warteg Dikhawatirkan Gulung Tikar

Megapolitan
Pemkot Tangsel Tak Beri Sanksi untuk Penolak Vaksinasi Covid-19

Pemkot Tangsel Tak Beri Sanksi untuk Penolak Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Harga Cabai Naik, Sejumlah Warteg di Jabodetabek Pilih Tutup Sementara

Harga Cabai Naik, Sejumlah Warteg di Jabodetabek Pilih Tutup Sementara

Megapolitan
Pemkot Tangsel Coret Peserta Vaksinasi Covid-19 yang Tak Hadir Saat Penyuntikan

Pemkot Tangsel Coret Peserta Vaksinasi Covid-19 yang Tak Hadir Saat Penyuntikan

Megapolitan
Komnas Perempuan Imbau Korban Pelecehan Seksual Tak Sebarkan Bukti di Media Sosial

Komnas Perempuan Imbau Korban Pelecehan Seksual Tak Sebarkan Bukti di Media Sosial

Megapolitan
10 Pemuda Hendak Tawuran Ditangkap, 21 Celurit dan Senjata Tajam Disita

10 Pemuda Hendak Tawuran Ditangkap, 21 Celurit dan Senjata Tajam Disita

Megapolitan
Kasus Pelecehan 2 Karyawati oleh Bos, Komnas Perempuan: Polisi Harus Pakai Perspektif Korban

Kasus Pelecehan 2 Karyawati oleh Bos, Komnas Perempuan: Polisi Harus Pakai Perspektif Korban

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X