Ini Kasus yang Menjerat Pengacara Lulung dkk

Kompas.com - 19/03/2015, 12:28 WIB
Kuasa Hukum Komjen Pol Budi Gunawan, Razman Nasution, di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (29/1/2015) FATHUR ROCHMANKuasa Hukum Komjen Pol Budi Gunawan, Razman Nasution, di Mabes Polri, Jakarta, Kamis (29/1/2015)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Razman Arif Nasution, pengacara Abraham "Lulung" Lunggana dan kawan-kawan, dijebloskan ke Rutan Cipinang, Jakarta Timur, Rabu (18/3/2015), terkait kasus penganiayaan yang dilakukan terhadap keponakannya sendiri. Bagaimana sebenarnya kasus Razman?

Dilansir dari situs web Mahkamah Agung dengan nomor putusan RI Nomor 1260 K/Pd/2009, tanggal 19 Januari 2010, kejadian tersebut terjadi ketika Razman masih berprofesi sebagai anggota DPRD tingkat II di Kabupaten Mandailing Natal, Sumatera Utara, pada November 2004. Razman memiliki keponakan bernama Nurkholis Siregar.

Pada waktu itu, Razman memanggil Nurkholis melalui beberapa saksi untuk menemuinya di Kompleks Perumahan Cemara Madina, Desa Sipagapaga, Kecamatan Panyabungan, Kabupaten Mandailing Natal, tempat tinggalnya saat menjabat sebagai anggota DPRD. Nurkholis akhirnya datang ke rumah pamannya itu.

Sesampainya di sana, tiba-tiba Nurkholis ditagih utang oleh Razman. Razman sempat meminta uang Rp 100 juta kepada keponakannya tersebut. Namun, Nurkholis bertanya utang apa yang mesti ia lunasi. Utang itu, menurut Razman, untuk mengurus pegawai Nurkholis. Tetapi, Nurkholis merasa tak punya utang kepada pamannya.

Razman tetap ngotot agar keponakannya itu membayar utang. Razman sempat meminta kalau tidak punya Rp 100 juta, bisa Rp 70 juta atau Rp 60 juta saja. Nurkholis mengatakan tidak punya uang dan utang. Akhirnya terjadi cekcok antara Razman dan Nurkholis.

Razman kemudian meninju bagian pelipis dan rahang sebelah kiri korban, masing-masing sebanyak satu kali. Ada nada-nada ancaman yang keluar dari mulut Razman, yang dilanjutkan dengan pemukulan kembali. Setelah itu, Nurkholis "dibebaskan" dan bekerja lagi.

Kejadian ini berbuntut panjang bagi Razman hingga akhirnya sampai ke pengadilan. Pada pengadilan tingkat pertama, putusan Pengadilan Negeri Panyabungan Nomor: 520/Pid/B/2005/PN.Psp.py, tanggal 23 Maret 2006, menghukum Razman dengan pidana denda sebesar Rp 500.000. Namun, jaksa penuntut umum mengajukan banding.

Melalui putusan Pengadilan Tinggi Sumatera Utara di Medan, nomor 331/Pid/2006/PT.MDN, Razman dinyatakan bersalah melakukan penganiayaan ringan. Mantan pengacara Komisaris Jenderal Budi Gunawan ini divonis 3 bulan penjara.

Razman lalu mengajukan kasasi. Tetapi, melalui putusan Mahkamah Agung RI Nomor: 1260 K/Pid/2009, tanggal 19 Januari 2010, memutuskan menolak permohonan kasasinya. Dasar putusan MA inilah yang dijadikan acuan untuk mengeksekusi Razman di Jalan Veteran (sebelumnya ditulis Jalan Djuanda), Jakarta Pusat, Rabu (18/3/2015) sekitar pukul 15.30.

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung Tony Spontana mengatakan, saat ini Razman berada di Lembaga Pemasyarakatan Cipinang, Jakarta Timur. "Telah melakukan pengamanan terhadap terpidana Razman Arif Nasution untuk melaksanakan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap," ujar Tony.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Pelajar Ikut Demo, Polda Metro Panggil Kepala Sekolah Se-Jabodetabek

Cegah Pelajar Ikut Demo, Polda Metro Panggil Kepala Sekolah Se-Jabodetabek

Megapolitan
25 Rumah di Belakang Senayan City Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

25 Rumah di Belakang Senayan City Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Melukai Seorang Ibu di JPO TB Simatupang, Perampok Ditangkap Warga

Melukai Seorang Ibu di JPO TB Simatupang, Perampok Ditangkap Warga

Megapolitan
Libur Panjang, Simak Persyaratan Dokumen Perjalanan yang Perlu Disiapkan di Bandara Soekarno-Hatta

Libur Panjang, Simak Persyaratan Dokumen Perjalanan yang Perlu Disiapkan di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Sekel Gondangdia Terkejut Temukan Ular Sanca 2 Meter di Kolong Meja Ruangannya

Sekel Gondangdia Terkejut Temukan Ular Sanca 2 Meter di Kolong Meja Ruangannya

Megapolitan
Pemprov DKI Hanya Mampu Awasi Ruang Publik, Warga Diminta Patuhi Protokol Kesehatan di Rumah

Pemprov DKI Hanya Mampu Awasi Ruang Publik, Warga Diminta Patuhi Protokol Kesehatan di Rumah

Megapolitan
Bunuh PSK yang Disewanya di Bekasi, Seorang Pria Ditangkap

Bunuh PSK yang Disewanya di Bekasi, Seorang Pria Ditangkap

Megapolitan
Libur Panjang, Penumpang Kereta Diimbau Rapid Test H-1 Keberangkatan

Libur Panjang, Penumpang Kereta Diimbau Rapid Test H-1 Keberangkatan

Megapolitan
Jelang Libur Panjang, Anies Imbau Warga Tak Copot Masker Saat Kumpul Keluarga

Jelang Libur Panjang, Anies Imbau Warga Tak Copot Masker Saat Kumpul Keluarga

Megapolitan
Pemkot Depok Akan Sediakan Lebih dari 1.600 Titik Wifi Gratis di Setiap RW untuk Belajar Online

Pemkot Depok Akan Sediakan Lebih dari 1.600 Titik Wifi Gratis di Setiap RW untuk Belajar Online

Megapolitan
2 Pencari Suaka Asal Afganistan Positif Covid-19, Puluhan WNA Lain Akan Dites Swab

2 Pencari Suaka Asal Afganistan Positif Covid-19, Puluhan WNA Lain Akan Dites Swab

Megapolitan
Diminta Bongkar Bangunan di Bantaran Kali Poncol, Warga Diberi Waktu hingga Minggu Kedua November

Diminta Bongkar Bangunan di Bantaran Kali Poncol, Warga Diberi Waktu hingga Minggu Kedua November

Megapolitan
2 Pencari Suaka Asal Afganistan Positif Covid-19, Kini Jalani Isolasi di Tangsel

2 Pencari Suaka Asal Afganistan Positif Covid-19, Kini Jalani Isolasi di Tangsel

Megapolitan
Ini Kronologi WN Ghana Ditusuk hingga Tewas di Apartemen Kawasan Kebon Jeruk

Ini Kronologi WN Ghana Ditusuk hingga Tewas di Apartemen Kawasan Kebon Jeruk

Megapolitan
Kebakaran di Belakang Senayan City, 25 Rumah Hangus Terbakar

Kebakaran di Belakang Senayan City, 25 Rumah Hangus Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X