Sempat Bikin Kasudin Gemetar Ditanya Ahok, Normalisasi Kali Krukut Akan Dimulai

Kompas.com - 06/04/2015, 15:30 WIB
Rumah warga yang berada di Kelurahan Petogogan, Kecamatan Kebayoran Baru terendam banjir akibat luapan Kali Krukut, Jakarta Selatan. Selasa (4/2/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusRumah warga yang berada di Kelurahan Petogogan, Kecamatan Kebayoran Baru terendam banjir akibat luapan Kali Krukut, Jakarta Selatan. Selasa (4/2/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Normalisasi Kali Krukut direncanakan mulai pada awal Mei 2015. Saat ini, program normalisasi Kali Krukut, Jakarta Selatan, baru mencapai tahap tender.

"Ya, kira-kira akhir April atau awal Mei 2015," kata Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane, T Iskandar, Senin (6/4/2015).

Iskandar menambahkan, normalisasi Kali Krukut akan segera dilaksanakan setelah proses tender selesai. "Ini kita sedang dalam proses tender. Selesai tender, kita penetapan, kita tunjuk. Setelah ditunjuk, kita kontrak lalu mulai dikerjakan," kata Iskandar.

Menurut dia, kondisi penampang air di Kali Krukut saat ini sudah terlalu kecil sehingga tidak dapat menampung air dan menyebabkan banjir. Nantinya, Kali Krukut akan dilebarkan menjadi 20 meter.

Selain itu, Iskandar mengungkapkan bahwa Pemerintah Provinsi DKI telah membebaskan 1,2 kilometer lahan di sekitar kali dalam rangka normalisasi.

Rencana normalisasi Kali Krukut yang molor ini sempat membuat Kepala Suku Dinas Tata Air Jakarta Selatan Deddy Budiwidodo gemetar saat ditanya Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama. [Baca: Ahok Minta Penjelasan Normalisasi Kali Krukut, Kasudin Tata Air Gemetaran]

Dia gelagapan dan arah matanya tak menentu ketika Basuki menunjuknya. Deddy diminta menjelaskan permasalahan normalisasi Kali Krukut yang tak kunjung terealisasi. [Baca: Diultimatum Ahok, Kasudin Tata Air Mengaku Sudah Biasa]



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Positif Covid-19, Kegiatan di Balai Kota Berjalan Normal

Wagub DKI Positif Covid-19, Kegiatan di Balai Kota Berjalan Normal

Megapolitan
Demo Tolak Pembangunan BTB School, Lima Warga Pluit Putri Dilaporkan ke Polisi

Demo Tolak Pembangunan BTB School, Lima Warga Pluit Putri Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Buntut Kerumunan di Jakarta, Polisi Temukan Unsur Pidana dan Pemeriksaan Rizieq Shihab

Buntut Kerumunan di Jakarta, Polisi Temukan Unsur Pidana dan Pemeriksaan Rizieq Shihab

Megapolitan
Kantor Kelurahan Pejaten Timur Dibuka Lagi Setelah Ditutup karena Ada ASN Positif Covid-19

Kantor Kelurahan Pejaten Timur Dibuka Lagi Setelah Ditutup karena Ada ASN Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Anies Disebut dalam Kondisi Baik

Wagub DKI Positif Covid-19, Anies Disebut dalam Kondisi Baik

Megapolitan
Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Wagub DKI Positif Covid-19, Gedung B Balai Kota Ditutup Selama 3 Hari

Megapolitan
Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Pelintasan Sebidang di Jalur KA Palmerah Ditutup Permanen

Megapolitan
Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Sempat Ditutup, PN Jaksel Kembali Buka Layanan Persidangan dan PTSP

Megapolitan
DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

DPRD Bekasi: Bayi Meninggal Saat Dibawa Mengemis Dampak dari Data Kemiskinan yang Buruk

Megapolitan
Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Balita Jadi Pengemis Meninggal Dunia, DPRD: Tak Ada Keterbukaan Data Orang Miskin

Megapolitan
Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Rizieq Belum Pastikan Penuhi Panggilan Polda Metro Jaya Besok

Megapolitan
Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Rizieq Shihab Disebut Dites Swab oleh MER-C, Organisasi Apa Itu?

Megapolitan
PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

PN Jaksel Dibuka Lagi Setelah Ditutup 5 Hari karena Ditemukan Kasus Covid-19

Megapolitan
Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Damkar Jaktim Punya Aplikasi Go-Damkar untuk Percepat Pelayanan Pemadaman Kebakaran

Megapolitan
[Update 29 November]: Bertambah 34, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tercatat 2.870

[Update 29 November]: Bertambah 34, Total Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tercatat 2.870

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X