Kompas.com - 27/06/2015, 18:47 WIB
Rumah korban penusukan di Kampung Dukuh, Gang Haji Ridi Sumardi, RT 03/05, Sudimara Selatan, Ciledug, Tangerang. Kahfi Dirga Cahya/KOMPAS.comRumah korban penusukan di Kampung Dukuh, Gang Haji Ridi Sumardi, RT 03/05, Sudimara Selatan, Ciledug, Tangerang.
EditorTri Wahono

TANGERANG, KOMPAS.com - Rahmawati telah memaafkan tindakan anaknya R (15) yang tega membunuh adik kandungnya sendiri di rumahnya di kawasan Sudimara Selatan, Ciledug, Tangerang. Ia pun telah ikhlas dengan kepergian P (13).

Mengenakan kerudung hitam, Rahmawati datang ke Mapolrestro Tangerang untuk menjenguk anaknya yang telah ditetapkan menjadi tersangka. Wajahnya sudah tidak nampak kusu dan pucat seperti beberapa hari sebelumnya.

"Bagaimanapun, R ini anak saya. Jelas saya maafkan. R juga sudah dengan jujur mengakui perbuatannya. Saya sudah ikhlas," kata Rahmawati, Sabtu (27/6/2015).

Sebagai seorang ibu, Rahmawati menuturkan bahwa sekarang yang ia inginkan adalah apapun yang terbaik bagi anaknya.

"Saya berharap anak saya bisa sekolah lagi dan beraktivitas seperti biasa. Proses hukumnya biar polisi saja yang tangani," kata Rahmawati.

Ia mengatakan sebelum insiden pembunuhan itu terjadi, sikap anaknya mengalami perubahan. Rahmawati membenarkan informasi bahwa anaknya mempelajari ilmu beladiri dan pernah bercerita mengenai ilmu hitam.

"Memang belakangan ini jadi aneh, jadi berubah. Dia memang belajar silat dari dulu. Kalau soal ilmu hitam, dia memang pernah cerita ke bapaknya," kata Rahmawati.

Setelah 20 hari penyelidikan, polisi akhirnya menyimpulkan kasus pembunuhan di Ciledug pada Minggu (7/5/2015) itu dilakukan kakak terhadap adiknya. Sesuai barang bukti, pelaku membunuh korban dengan pisau kemudian menusuk lehernya sendiri sebelum berteriak minta tolong.

Belum diketahui motif pembunuhan tersebut. Sebelumnya ada dugaan upaya pemerkosaan dengan ditemukannya cairan di tubuh korban. Namun, hal uji laboratorium menunjukkan cairan tersebut bukanlah sperma dan tidak ada tanda kekerasan seksual di tubuh korban.(Banu Adikara)

Baca tentang


Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah Diimbau, Ada Jemaah Tak Pakai Masker dan Kontak Fisik Saat Shalat Id di Masjid Al Karim Tangerang

Sudah Diimbau, Ada Jemaah Tak Pakai Masker dan Kontak Fisik Saat Shalat Id di Masjid Al Karim Tangerang

Megapolitan
TPU Utan Jati Ditutup, Peziarah Cari Celah Masuk di Sekitar Permukiman Warga

TPU Utan Jati Ditutup, Peziarah Cari Celah Masuk di Sekitar Permukiman Warga

Megapolitan
Penangguhan Tahanan Belum Dikabulkan, Rizieq Shihab Rayakan Idul Fitri di Rutan Bareskrim Polri

Penangguhan Tahanan Belum Dikabulkan, Rizieq Shihab Rayakan Idul Fitri di Rutan Bareskrim Polri

Megapolitan
Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Lebaran Hari Pertama, Tercatat 4.000 Lebih Pengunjung Masuk TMII hingga Pukul 12 Siang

Megapolitan
Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Ziarah Makam di Jatimulya Bekasi, Macet Hampir 2 Km, Banyak Peziarah Tak Bermasker

Megapolitan
Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Satpol PP Bubarkan PKL di Jatinegara karena Timbulkan Kerumunan dan Abaikan Prokes

Megapolitan
Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Kebun Binatang Ragunan Buka Jumat Besok, Hanya untuk Pengunjung Ber-KTP Jakarta

Megapolitan
Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Lebaran di Rumah Bareng Keluarga, Anies Tidak Adakan Open House

Megapolitan
Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Ajakan Anies di Perayaan Idul Fitri 2021: Mari Doakan Saudara Kita di Palestina

Megapolitan
Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Di Luar Prediksi Pengurus Masjid Luar Batang, Jumlah Jemaah Shalat Id Lebih dari 50 Persen Kapastitas

Megapolitan
Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Shalat Id Kembali Digelar di Lapangan Velodrome, Jumlah Jemaah Lebih Banyak Dibanding Tahun Lalu

Megapolitan
Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Shalat Idul Fitri di Balaikota Depok Batal, Tenda Dibongkar

Megapolitan
Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Stadion Patriot Akan Jadi Tempat Isolasi Pemudik yang Kembali ke Bekasi

Megapolitan
Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Pilih Laksanakan Shalat Id di Masjid, Warga: Supaya Lebih Khusyuk

Megapolitan
Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Ribuan Jemaah Shalat Id di Masjid KH Hasyim Ashari, Protokol Kesehatan Diterapkan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X