Kompas.com - 14/07/2015, 09:49 WIB
Akun @akseyna TwitterAkun @akseyna
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Munculnya akun Twitter @akseyna dianggap memberikan petunjuk baru dalam mengungkap kasus pembunuhan mahasiswa Universitas Indonesia, Akseyna Ahad Dori. Selain polisi, pihak kampus tempat Akseyna belajar juga berharap adanya titik terang kematian mahasiswanya di Danau Kenanga, Universitas Indonesia.

"Setelah ada akun Twitter itu, kita sudah koordinasi dengan kepolisian," kata Kepala Hubungan Masyarakat Universitas Indonesia Riffely Dwi Astuti saat dihubungi Kompas.com, Jakarta, Selasa (14/7/2015).

Riffely menjelaskan, pihaknya siap sedia untuk sama-sama menyelidiki kemunculan akun tersebut. Pasalnya, pada akun tersebut, terdapat kicauan dengan nada ancaman dan seakan-akan mengetahui kasus kematian Akseyna.

"Kalau dibutuhkan, kami siap membantu karena di kepolisian sendiri kan sudah ada tim cyber crime," ujar Riffely.

Sebelumnya, akun @akseyna berkicau sebuah pesan bernada ancaman, yakni "SY JANJI, AKN BLS SMUA PRBUATAN KALIAN TRHDAP ACE, SY AKN BLJR MNJADI “KALIAN” &; TENTUNYA MELAKUKAN HAL SAMA DGN CRA SY SNDIRI, CAMKAN ! -R-," kata akun Twitter @akseyna pada Sabtu (11/7/2015).

Namun, saat kembali dicari, akun tersebut tampak sudah dinonaktifkan oleh pemiliknya. Karena itu, hal ini pun turut menimbulkan kecurigaan sebagian pihak. (Baca: Muncul Akun @Akseyna dengan Nada Ancaman, Polisi Harap Itu Petunjuk Baru)

Menanggapi hal tersebut, Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Mohammad Iqbal mengatakan sudah mengetahui aktivitas akun tersebut. Tim khusus penyelidikan kematian Akseyna juga tengah melakukan penyelidikan mendalam atas kasus tersebut.

"Ini pertolongan Allah, siapa tahu ini merupakan petunjuk bagi kita untuk mengungkap kasus ini," kata Iqbal di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (13/7/2015).

Iqbal menegaskan, polisi akan melakukan pemeriksaan terhadap pemilik akun jika nanti telah ditemukan. Pemeriksaan tersebut berkaitan motif pemilik akun tersebut yang menebar nada ancaman.

Akseyna ditemukan tewas di Danau Kenanga, Universitas Indonesia, pada 26 Maret 2015. Ia diduga dibunuh karena ditemukan bekas kekerasan di tubuhnya. Ia juga tenggelam dengan cara yang tidak wajar, yakni tubuhnya dikaitkan dengan tas yang diisi batu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah 2 Lantai di Cimanggis Depok Terbakar, Diduga Akibat Korsleting

Rumah 2 Lantai di Cimanggis Depok Terbakar, Diduga Akibat Korsleting

Megapolitan
Sidang Kasus Dugaan Mafia Tanah yang Rugikan Keluarga Nirina Zubir Digelar Hari Ini

Sidang Kasus Dugaan Mafia Tanah yang Rugikan Keluarga Nirina Zubir Digelar Hari Ini

Megapolitan
Update 16 Mei: Bertambah 9, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 84.204

Update 16 Mei: Bertambah 9, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 84.204

Megapolitan
Update 16 Mei: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 66 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Update 16 Mei: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 66 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi SIM Keliling di Kota Bekasi Pekan Ini

Jadwal dan Lokasi SIM Keliling di Kota Bekasi Pekan Ini

Megapolitan
Pemindahan Warga Korban Kebakaran Pasar Gembrong ke Rusun Tunggu Kesiapan Sudin Perumahan

Pemindahan Warga Korban Kebakaran Pasar Gembrong ke Rusun Tunggu Kesiapan Sudin Perumahan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cinta Segitiga Berujung Pembunuhan | Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol

[POPULER JABODETABEK] Cinta Segitiga Berujung Pembunuhan | Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol

Megapolitan
Kebakaran Melanda Gudang Penyimpanan Ikan di Pelabuhan Muara Baru

Kebakaran Melanda Gudang Penyimpanan Ikan di Pelabuhan Muara Baru

Megapolitan
Jumlah Pengunjung Ragunan pada Libur Waisak Capai 31.206 Orang

Jumlah Pengunjung Ragunan pada Libur Waisak Capai 31.206 Orang

Megapolitan
Sudah Sebulan 400 KK di Kampung Nelayan Marunda Alami Krisis Air Bersih

Sudah Sebulan 400 KK di Kampung Nelayan Marunda Alami Krisis Air Bersih

Megapolitan
Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Lift Macet akibat Kelebihan Muatan, 7 Orang Terjebak Dievakuasi Damkar Kota Bekasi

Megapolitan
Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Cerita Anies ke Universitas Oxford Jajaki Kerja Sama Pengembangan Kebijakan Publik Jakarta

Megapolitan
Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Warga Bogor Dibegal Saat Pulang Kerja, Korban Dibacok, Motor dan Uangnya Raib

Megapolitan
Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Dentuman Meriam Akan Terdengar Lagi di Depok Besok, Warga Diimbau Tak Panik

Megapolitan
Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.