Kompas.com - 15/07/2015, 19:48 WIB
Model, Vitalia Shesya (tengah) meninggalkan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Jumat (17/5/2013). Ia diperiksa terkait penerimaan barang dan uang dari Ahmad Fathanah, tersangka kasus suap dalam kuota impor daging sapi. KOMPAS / LUCKY PRANSISKAModel, Vitalia Shesya (tengah) meninggalkan gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Jumat (17/5/2013). Ia diperiksa terkait penerimaan barang dan uang dari Ahmad Fathanah, tersangka kasus suap dalam kuota impor daging sapi.
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Model majalah pria dewasa, Vitalia Sesha, menjalani pemeriksaan di kantor Badan Narkotika Nasional (BNN), Cawang, Jakarta Timur, Rabu (15/7/2015). Vitalia disebut hendak menjalani proses assesment di kantor BNN.

Kedatangan wanita yang disapa Vita itu nyaris luput dari perhatian awak media. Ia tiba melalui pintu belakang tempat parkir gedung BNN. Ibu dua anak itu nampak menutup wajahnya dengan kain dan mengenakan kacamata gelap.

Vita yang tiba ditemani dua pria itu lantas bergegas ke gedung Balai Laboratorium Narkoba BNN. Menurut Kepala Bagian Humas BNN Komisaris Besar Slamet Pribadi, Vita sedang diperiksa mengenai riwayat penggunaan zat narkotikanya. 

"(Kita) Ingin mengetahui apakah seseorang kecanduan atau tidak, sekarang saksi sedang di-assesment. Artinya untuk mencari jejak apa yang dipakai, sejak kapan pemakaiannya, sampai sejauh mana pemakaiannya, dan tingkat keparahannya," kata Slamet, di Gedung BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu sore.

Menurut Slamet, ada tim assesor yang bekerja melakukan assesment. Diperkirakan, pemeriksaan itu akan memakan waktu dua hingga tiga jam. Namun, BNN menyatakan tidak akan menyampaikan hasilnya.

"Yang boleh menyampaikan penyidik, atau kapolresnya langsung. Kami hanya melakukan assesment, hasilnya tidak bisa kami sampaikan," ujar Slamet.

Sebelumnya, Vita ditangkap aparat Polsek Pademangan di sebuah kamar hotel di kawasan Pademangan, Jakarta Utara, Sabtu (11/7/2015) lalu. Ia diamankan bersama enam orangnya. Vita diduga tengah berpesta narkoba saat digerebek. Berbagai jenis narkoba seperti ganja, happy five, dan lainnya ditemukan dalam penggerebekan tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro Ditangani Polda Metro Jaya

Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro Ditangani Polda Metro Jaya

Megapolitan
Server Seleksi CPNS di Jaksel Error 2,5 Jam, Peserta Merasa Dirugikan

Server Seleksi CPNS di Jaksel Error 2,5 Jam, Peserta Merasa Dirugikan

Megapolitan
Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Tewas, RS Polri: Kami Sudah Berupaya Maksimal

Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Tewas, RS Polri: Kami Sudah Berupaya Maksimal

Megapolitan
Buruh Desak SK Penetapan UMP Jakarta 2022 Dicabut, Anies Jawab Begini

Buruh Desak SK Penetapan UMP Jakarta 2022 Dicabut, Anies Jawab Begini

Megapolitan
Kondisi Polisi yang Dianiaya Anggota Pemuda Pancasila Membaik

Kondisi Polisi yang Dianiaya Anggota Pemuda Pancasila Membaik

Megapolitan
Telanjur Masuk Indonesia lewat Bandara Soekarno-Hatta, WNA dari 11 Negara Ini Akan Dideportasi

Telanjur Masuk Indonesia lewat Bandara Soekarno-Hatta, WNA dari 11 Negara Ini Akan Dideportasi

Megapolitan
Saat Lawan Arah di Tol JORR, Sopir Mercy Hendak Berangkat Kerja, Lupa Sudah Pensiun

Saat Lawan Arah di Tol JORR, Sopir Mercy Hendak Berangkat Kerja, Lupa Sudah Pensiun

Megapolitan
Kepada Massa Buruh, Anies Mengaku Terpaksa Tetapkan UMP DKI 2022 Naik Hanya Rp 37.749

Kepada Massa Buruh, Anies Mengaku Terpaksa Tetapkan UMP DKI 2022 Naik Hanya Rp 37.749

Megapolitan
1.240 CPNS Seleksi Kompetensi Bidang di Jakarta Selatan

1.240 CPNS Seleksi Kompetensi Bidang di Jakarta Selatan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Berencana Berlakukan SIKM Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Pemkot Bekasi Berencana Berlakukan SIKM Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Soal Interpelasi Formula E, Anies: Kami Lihat Prosesnya ke Depan seperti Apa

Soal Interpelasi Formula E, Anies: Kami Lihat Prosesnya ke Depan seperti Apa

Megapolitan
Panitia Formula E Akan Bersurat ke KPK, Minta Pendampingan dan Pengawasan

Panitia Formula E Akan Bersurat ke KPK, Minta Pendampingan dan Pengawasan

Megapolitan
Polisi Siapkan Gelar Perkara untuk Tetapkan Status Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR

Polisi Siapkan Gelar Perkara untuk Tetapkan Status Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR

Megapolitan
Anies Tunjuk Ahmad Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E, Ini Alasannya

Anies Tunjuk Ahmad Sahroni Jadi Ketua Pelaksana Formula E, Ini Alasannya

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Soekarno-Hatta Tutup Akses Masuk WNA dari 11 Negara atau Pernah ke 11 Negara Itu

Mulai Hari Ini, Soekarno-Hatta Tutup Akses Masuk WNA dari 11 Negara atau Pernah ke 11 Negara Itu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.