Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proyek Sodetan Ciliwung KBT Menanti Pembebasan Lahan di Bidaracina

Kompas.com - 28/08/2015, 15:54 WIB
Robertus Belarminus

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com — Proyek sodetan Ciliwung-Kanal Banjir Timur (KBT) memasuki perkembangan baru. Saat ini, pengeboran dari sisi outlet sodetan sudah hampir selesai di titik tengah jalur sodetan.

Manajer Proyek PT Wika Ismu Sutopo mengatakan, pihaknya hampir menyelesaikan pengeboran menuju arriving shaft (titik pertemuan bor) di Jalan Otista III, Jatinegara, Jakarta Timur.

"Pengeboran yang dari outlet atau dari Kali Cipinang sudah hampir sampai ke arriving shaft-nya. Diperkirakan, dua minggu lagi bornya sudah masuk," kata Ismu saat dihubungi Kompas.com, Jumat (27/8/2015). (Baca: Ahok: Bukit Duri dan Bidaracina Kami Bongkar Sesegera Mungkin)

Ini artinya, tinggal dari sisi inlet di kawasan Bidaracina saja yang belum. Ismu mengatakan, pembebasan lahan di Bidaracina belum dilakukan pemerintah sehingga pihak proyek belum dapat mulai mengerjakan pengeboran di sana.

"Kami tinggal menunggu pembebasan lahan di Bidaracina. Kalau sudah dibebaskan, kami tinggal masuk," ujar Ismu.

Kapan pembebasan tersebut dilakukan, Ismu mengatakan, itu kewenangan pemerintah. PT Wika hanya bertindak selaku penyedia jasa pengeboran.

Rencananya, panjang sodetan Ciliwung-KBT, menurut Ismu, akan membentang sepanjang 1,25 kilometer. Air dari Sungai Ciliwung disodet dengan menanam pipa di kedalaman sekitar 14 meter di bawah tanah.

Ismu mengatakan, pihak proyek nanti membuat dua jalur pipa sejajar di bawah tanah yang akan menyodet atau mengalirkan air dari Ciliwung ke KBT. Tiap pipa memiliki diameter luar sekitar 4 meter dengan diameter dalam 3,5 meter.

Untuk menyelesaikan sodetan sepanjang 1,25 kilometer tersebut, pihak proyek menyambung masing-masing pipa seukuran 2,5 meter dengan total sebanyak 1.000 buah. "Nanti kedua jalur pipa itu dapat mengalirkan air sebanyak 60 meter kubik per detik," ujar Ismu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Megapolitan
Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Megapolitan
Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Megapolitan
Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Megapolitan
Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Megapolitan
Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Megapolitan
Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Megapolitan
Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Megapolitan
Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Megapolitan
Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Megapolitan
Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Disebut Ketakutan Usai Videonya Viral di Medsos

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Disebut Ketakutan Usai Videonya Viral di Medsos

Megapolitan
Diperiksa Bawaslu, ASN Depok Mengaku Ada di Lokasi Deklarasi Imam Budi karena Dipanggil Wali Kota

Diperiksa Bawaslu, ASN Depok Mengaku Ada di Lokasi Deklarasi Imam Budi karena Dipanggil Wali Kota

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya 4 Orang di Koja dengan Parang

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya 4 Orang di Koja dengan Parang

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com