Kompas.com - 14/09/2015, 17:57 WIB
Gundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter, Senin (14/9/2015). KOMPAS.COM/ROBERTUS BELARMINUSGundukan sampah di Kali Cipinang di RT 03 RW 01 Kelurahan Rambutan, Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sampah ini menutupi aliran kali dan membentuk gundukan setinggi sekitar 6 meter, Senin (14/9/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengaku telah berulangkali menginstruksikan Kepala Dinas Tata Air untuk membersihkan sampah di Kali Cipinang, Jakarta Timur.

Bahkan, lanjut dia, menumpuknya sampah di Kali Cipinang itu sudah diketahuinya sejak masih berkampanye sebagai calon wakil gubernur DKI pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI 2012. 

"Iya, itu malu-maluin. Saya sudah perintahkan sejak zaman Rudy (mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Manggas Rudy Siahaan), kasih ke Agus (mantan Kepala Dinas Tata Air Agus Priyono), ke Tri Djoko (Kepala Dinas Tata Air Tri Djoko Sri Margianto), mereka enggak mengerti juga tuh ngatasin-nya gimana," kata Basuki, di Balai Kota, Senin (14/9/2015). 

Basuki mengaku menerima banyak aduan serta keluhan warga padanya. Bahkan, tak sedikit warga yang menagih janjinya untuk mengangkut sampah di Kali Cipinang. (Baca: 30 Tahun Sampah Menggunung di Cipinang Akhirnya Diangkut)

Tak direspons oleh Dinas Tata Air, Basuki akhirnya menginstruksikan Wali Kota Jakarta Timur Bambang Musyawardhana membersihkan sampah di Kali Cipinang.

"Saya baca di Kompasiana, ada yang bilang, 'terimakasih 30 tahun sampah di Kali Cipinang tidak diangkut, akhirnya diangkut'. Makasih sama Pak Bambang karena sampahnya diangkut," kata Basuki. 

Tugas Dinas Tata Air

Menurut dia, seharusnya Dinas Tata Air yang mengangkut sampah di sana. Sebab, sampahnya berada di dalam saluran air.

Sementara Dinas Kebersihan yang membantu kinerja Dinas Tata Air. Dinas tersebut, lanjut dia, memiliki alat-alat berat untuk mengeruk sampah di kali.

Seharusnya, kata dia, Lurah bisa berperan aktif melapor serta mengerahkan Pekerja Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) untuk membersihkan sampah di Kali Cipinang.

"Dulu Suku Dinas enggak pernah takut sama Wali Kota. Sekarang Wali Kota bisa usul sama saya buat copot Sudin dan Lurah, juga bisa minta Sudin untuk membantu kinerja mereka. Kalau Sudin enggak mau kerja, saya copot," kata pria yang biasa disapa Ahok itu.

Adapun pengerukan sampah di Kali Cipinang dilaksanakan pada Minggu, 13 September 2015 lalu. Pekerjaan itu juga disaksikan langsung oleh Lurah Kampung Dukuh Nawawi dan Lurah Kampung Rambutan.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Jakarta Timur Bambang mengaku setiap harinya melakukan blusukan sejak pukul 04.00 untuk memantau warga.

Anak anak Kampung Dukuh dan Kampung Rambutan bersorak sorai menyaksikan alat keruk bermerek Kobelco itu bergerak menghantam dan mengeruk sampah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Mengelak, Pelaku Akhirnya Mengaku Cabuli Bocah Setelah Hasil Visum Keluar

Sempat Mengelak, Pelaku Akhirnya Mengaku Cabuli Bocah Setelah Hasil Visum Keluar

Megapolitan
Warga Rangkapan Jaya Depok Temukan Jenazah Lansia di Kebun Belimbing

Warga Rangkapan Jaya Depok Temukan Jenazah Lansia di Kebun Belimbing

Megapolitan
Anggota Satlantas Jaktim Dilarikan ke RS Polri akibat Ditabrak Pemotor di Simpang PGC

Anggota Satlantas Jaktim Dilarikan ke RS Polri akibat Ditabrak Pemotor di Simpang PGC

Megapolitan
Komplotan Pencuri Beraksi di Komplek Deplu, Gasak 5 Spion Mobil Milik Warga

Komplotan Pencuri Beraksi di Komplek Deplu, Gasak 5 Spion Mobil Milik Warga

Megapolitan
Sempat Buron, Tiga Tersangka Pengeroyokan Anggota TNI AD Akhirnya Ditangkap

Sempat Buron, Tiga Tersangka Pengeroyokan Anggota TNI AD Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Puluhan Kilogram Gulungan Kulit Kabel Ditemukan di Saluran Air Jalan Bungur Raya

Puluhan Kilogram Gulungan Kulit Kabel Ditemukan di Saluran Air Jalan Bungur Raya

Megapolitan
Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Ditemukan oleh Adiknya yang Tidur di Dekatnya

Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Ditemukan oleh Adiknya yang Tidur di Dekatnya

Megapolitan
Lebih dari 1.000 Kepala Keluarga di Kecamatan Benda Jadi Korban Banjir

Lebih dari 1.000 Kepala Keluarga di Kecamatan Benda Jadi Korban Banjir

Megapolitan
Dagangan Senilai Rp 30 Juta Terendam Banjir di Tegal Alur, Pedagang: Seperempatnya Tidak Selamat

Dagangan Senilai Rp 30 Juta Terendam Banjir di Tegal Alur, Pedagang: Seperempatnya Tidak Selamat

Megapolitan
Pemkot Bekasi Pastikan Stok Vaksin Cukup untuk Booster Selama Januari

Pemkot Bekasi Pastikan Stok Vaksin Cukup untuk Booster Selama Januari

Megapolitan
Bruder Angelo Divonis 14 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Korban: Sangat Adil

Bruder Angelo Divonis 14 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Korban: Sangat Adil

Megapolitan
Kuli Bangunan yang Cabuli Bocah di Pamulang Iming-imingi Korban dengan Cokelat

Kuli Bangunan yang Cabuli Bocah di Pamulang Iming-imingi Korban dengan Cokelat

Megapolitan
Korsleting di Tiang Listrik, Api Menyambar Sebuah Gerobak di Tanah Abang

Korsleting di Tiang Listrik, Api Menyambar Sebuah Gerobak di Tanah Abang

Megapolitan
Cerita Sepasang Lansia Bertahan di Tengah Banjir demi Selamatkan Gerobak Jualan Aksesori: Ini Paling Berharga

Cerita Sepasang Lansia Bertahan di Tengah Banjir demi Selamatkan Gerobak Jualan Aksesori: Ini Paling Berharga

Megapolitan
Guru SMP Cendrawasih I Cilandak Dijambret, Uang Rp 2 Juta Buat Bayar Kontrakan dan Ponsel Raib

Guru SMP Cendrawasih I Cilandak Dijambret, Uang Rp 2 Juta Buat Bayar Kontrakan dan Ponsel Raib

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.