Jika Pilkada Digelar Saat Ini, Ahok Jauh Ungguli Ridwan Kamil dan Risma

Kompas.com - 14/10/2015, 15:57 WIB
Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) merilis hasil survey tentang peluang Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama dalam Pilkada DKI. Acara ini dihadiri politisi PDI-P Eva Sundari, Politisi Partai Nasdem Akbar Faizal, dan Politisi Partai Gerindra Habiburahman Jessi Carina/Kompas.comSaiful Mujani Research and Consulting (SMRC) merilis hasil survey tentang peluang Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama dalam Pilkada DKI. Acara ini dihadiri politisi PDI-P Eva Sundari, Politisi Partai Nasdem Akbar Faizal, dan Politisi Partai Gerindra Habiburahman
Penulis Jessi Carina
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Hasil survey yang dilakukan Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) mengungkapkan, Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama tetap unggul dibandingkan calon lainnya jika Pilkada DKI dilaksanakan tahun ini. Presentase yang diraih Ahok, sapaan Basuki, jauh melampaui calon-calon lainnya.

"Ahok lebih populer dari calon lawan-lawannya seperti Ridwan Kamil, Fauzi Bowo dan Risma," ujar Direktur Eksekutif SMRC Djayadi Hanan di Jakarta Pusat, Rabu (14/10/2015).

Berdasarkan survey, Ahok mendapatkan dukungan masyarakat Jakarta sebesar 23,5 persen. Urutan kedua diduduki Wali Kota Bandung Ridwan Kamil dengan presentase 3,0 persen. Pada urutan ketiga, ditempati mantan Gubernur DKI Fauzi Bowo dengan presentase 2,1 persen.

Beberapa nama lain yang muncul berurutan setelah Fauzi Bowo adalah Tri Rismaharini, Tantowi Yahya, Jokowi, Abraham Lunggana, dan Anis Mata. Meskipun unggul, Ahok belum tentu menang jika Pilkada DKI dilaksanakan tahun ini.

Sebab, terdapat 63,2 persen masyarakat yang menyatakan belum menentuan pilihan. Djayadi menambahkan, survey digelar dengan mewawancarai 800 responden. Dari jumlah tersebut, hanya 631 responden yang bisa diwawancarai dengan data valid.

Djayadi menambahkan, para responden memiliki perbandingan dari segi agama, suku, jenis kelamin yang sama dengan perbandingan warga Jakarta secara keseluruhan. Survey ini dilakukan pada Agustus 2015 lalu.

Pertanyaan yang diajukan tim SMRC adalah siapa orang yang akan dipilih menjadi gubernur jika Pilkada digelar tahun ini. Ketika pertanyaan diajukan, tim tidak memberikan nama untuk dipilih responden.

"Karena masih lama waktunya, kita belum tahu siapa yang benar-benar maju. Namanya pasti berubah juga dan belum tentu stabil. Makanya kami hanya bertanya pertanyaan spontan kepada responden siapa saja nama yang terpikir dari masyarakat yang menurut mereka pantas jadi DKI 1," ujar Djayadi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Viral Foto Kerumunan Nikmati Musik Tanpa Masker, Kafe Broker Disegel

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

[UPDATE] Covid-19 Depok 26 September: 89 Kasus Baru, Total 845 Pasien Masih Ditangani

Megapolitan
Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Terjaring Razia Hotel, Seorang Kakek Janji Nikahi Pasangannya yang Berusia 22 Tahun

Megapolitan
Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Petugas Satpol PP Tersetrum saat Turunkan Baliho Paslon Pilkada Depok

Megapolitan
Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Hilang Kendali karena Pecah Ban, Truk Terbalik di Serpong

Megapolitan
UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

UPDATE 26 September, 332 Pasien Covid-19 di Kota Bogor Masih Dirawat di RS

Megapolitan
Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Update 26 September: Bertambah 109, Kini Ada 2.466 Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta 26 September: 1.052 Kasus Baru, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Cuti Ikut Pilkada Tangsel 2020, Benyamin Kembalikan 3 Mobil dan Rumah Dinas

Megapolitan
Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Satpol PP Kesulitan, Banyak Warga Jakarta Cari Hiburan di Bekasi sejak PSBB

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Peringatan Dini BMKG: Hujan Lebat Guyur Bogor hingga Malam

Megapolitan
Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Rumah Dijadikan Pabrik Ekstasi, Pengedar di Tangerang Sudah Produksi Selama Satu Bulan

Megapolitan
Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Foto Viral Pengunjung Kafe Bekasi Berkerumun Tanpa Masker, Satpol PP Langsung Cek ke Lokasi

Megapolitan
Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Peredaran Ekstasi dari Rumah di Cipondoh Tangerang Dikendalikan Napi dalam Lapas

Megapolitan
Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Satpol PP Amankan Kakek dengan Perempuan Berusia 22 Tahun Saat Razia Hotel di Serpong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X