Pemilik Rumah yang Ditembok Warga di Bintaro Alami Beban Psikologis

Kompas.com - 06/11/2015, 15:59 WIB
Tembok yang menutup rumah Denny (41) di Perumahan Bukit Mas Bintaro diplester oleh tukang bangunan, Jumat (6/11/2015).
KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERATembok yang menutup rumah Denny (41) di Perumahan Bukit Mas Bintaro diplester oleh tukang bangunan, Jumat (6/11/2015).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemilik rumah yang ditembok warga di Perumahan Bukit Mas Bintaro, Denny (41), sudah lelah dengan apa yang dia alami beberapa hari terakhir ini. Menurut dia, kerugian dari rumahnya yang ditembok itu bukan hanya dari sisi materil, tapi juga kerugian imateril, seperti rasa tidak aman dan stres tidak bisa hidup normal layaknya orang lain.

"Kita tuh sudah capek ngurusin masalah ini. Saya sama istri sudah enggak ngantor hampir dua pekan, loh. Sopir saya juga enggak bisa kerja karena mobilnya enggak bisa keluar. Bayangkan, bagaimana psikologis orang yang rumahnya ditembok begini?" kata Denny kepada Kompas.com di rumahnya, Jumat (6/11/2015) siang.

Denny mengaku sudah tidak memikirkan jika ada orang yang mempermasalahkan dokumen tanah dan rumahnya. Sampai hari ini, Denny menegaskan, tidak ada yang salah dengan arah rumahnya yang menghadap ke Jalan Cakra Negara.

Denny juga menuturkan, rumahnya memang bagian dari Perumahan Bukit Mas Bintaro. Kepada Kompas.com, Denny menunjukkan bukti dokumen yang menyatakan rumahnya menghadap ke Jalan Cakra Negara, di antaranya ada IMB dan sertifikat. (Baca: Warga Mengaku Keluarkan Puluhan Juta Rupiah untuk Menembok Rumah Denny)

Stres yang dialami Denny dan istrinya masih terasa sampai hari ini. Istri Denny mengungkapkan, dia sampai tidak berani keluar rumah karena masih terngiang-ngiang kejadian pada hari saat kelompok Warga Peduli Perumahan Bukit Mas Bintaro (WPPBM) menembok depan rumah mereka, Minggu (1/11/2015) lalu.

"Ramai sekali waktu itu. Kita kan warga baru. Kalau dibilang warga baru sombong enggak mau nyapa warga sekitar, gimana mau nyapa. Lihat ke luar saja sudah seram, sampai sekarang saya enggak berani keluar rumah, kecuali kalau suami saya sudah di rumah," tutur dia.

Akibat penembokan ini, istri Denny terpaksa harus bekerja di rumah. Berkas-berkas dan bahan pekerjaannya diantarkan oleh rekan kerja ke rumahnya agar bisa tetap bekerja. Sedangkan Denny sendiri, sampai hari ini, pusing memikirkan kapan masalah ini selesai dan dia bisa bekerja lagi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita tuh korban. Harusnya, kalau mau nuntut, nuntutlah pemilik rumah sebelumnya, atau tuntut Pemda atau Pemprov DKI. Ini kan sudah punya mereka. Saya harus cari nafkah juga kan, bagaimana kalau begini terus?" ujar Denny. (Baca: Pemilik Rumah yang Ditembok Minta Pemkot Jaksel Cepat Bergerak)

Saat ini, Pemerintah Kota (Pemkot) Jakarta Selatan sedang dalam proses untuk memverifikasi aset yang ada di rumah Denny. Jika dipastikan semua aset dan surat-surat tidak ada yang bermasalah, maka Pemkot Jakarta Selatan akan segera merobohkan tembok tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ridwan Kamil Tetapkan UMK 2022 Kota Bekasi Rp 4.816.921, Tertinggi di Jawa Barat

Ridwan Kamil Tetapkan UMK 2022 Kota Bekasi Rp 4.816.921, Tertinggi di Jawa Barat

Megapolitan
PPKM Level 3 di Tangsel Saat Libur Natal dan Tahun Baru, Tempat Wisata Tutup

PPKM Level 3 di Tangsel Saat Libur Natal dan Tahun Baru, Tempat Wisata Tutup

Megapolitan
Sidang Pembacaan Dakwaan Munarman Ditunda, Kuasa Hukum Keberatan Soal BAP

Sidang Pembacaan Dakwaan Munarman Ditunda, Kuasa Hukum Keberatan Soal BAP

Megapolitan
Saat Panitia Ngotot Gelar Reuni 212 di Patung Kuda Jakarta Tanpa Izin Kepolisian

Saat Panitia Ngotot Gelar Reuni 212 di Patung Kuda Jakarta Tanpa Izin Kepolisian

Megapolitan
Reuni 212, dari Aksi Penjarakan Ahok hingga Tuntut Bebaskan Rizieq

Reuni 212, dari Aksi Penjarakan Ahok hingga Tuntut Bebaskan Rizieq

Megapolitan
Serikat Buruh Kecewa UMK Kota Tangerang Cuma Naik 0,56 Persen, padahal Kesepakatannya Bertambah 5,4 Persen

Serikat Buruh Kecewa UMK Kota Tangerang Cuma Naik 0,56 Persen, padahal Kesepakatannya Bertambah 5,4 Persen

Megapolitan
Aturan Masuk Bioskop di Jakarta Selama PPKM Level 2 hingga 13 Desember

Aturan Masuk Bioskop di Jakarta Selama PPKM Level 2 hingga 13 Desember

Megapolitan
266 Sumur Resapan Dibangun di Kepulauan Seribu Sepanjang 2021

266 Sumur Resapan Dibangun di Kepulauan Seribu Sepanjang 2021

Megapolitan
Momen Polisi Gunakan Senjata Api dan Tewaskan Warga Sipil, Tol Bintaro dan Kafe di Cengkareng Jadi Saksi

Momen Polisi Gunakan Senjata Api dan Tewaskan Warga Sipil, Tol Bintaro dan Kafe di Cengkareng Jadi Saksi

Megapolitan
Terdakwa Munarman Minta Sidang Kasus Dugaan Terorisme Digelar Offline, Pembacaan Dakwaan Ditunda

Terdakwa Munarman Minta Sidang Kasus Dugaan Terorisme Digelar Offline, Pembacaan Dakwaan Ditunda

Megapolitan
Ketahuan Hendak Jual Motor Kerabat, Seorang Pria Coba Kabur lalu Babak Belur Dihajar Massa

Ketahuan Hendak Jual Motor Kerabat, Seorang Pria Coba Kabur lalu Babak Belur Dihajar Massa

Megapolitan
Jasad Perempuan Ditemukan Mengambang di Kali di Jalan Daan Mogot

Jasad Perempuan Ditemukan Mengambang di Kali di Jalan Daan Mogot

Megapolitan
Kasus Pengancaman Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan, Tersangka Jerinx Sambangi Mapolda Metro Jaya

Kasus Pengancaman Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan, Tersangka Jerinx Sambangi Mapolda Metro Jaya

Megapolitan
Sidang Terorisme di PN Jaktim, Kubu Munarman Minta Digelar Offline

Sidang Terorisme di PN Jaktim, Kubu Munarman Minta Digelar Offline

Megapolitan
Duduk Perkara Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro, Pelakunya Polantas yang Dapat Laporan Warga Dibuntuti

Duduk Perkara Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro, Pelakunya Polantas yang Dapat Laporan Warga Dibuntuti

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.