Calon Wali Kota Depok Ini Berjanji Teruskan Program Nawa Cita

Kompas.com - 03/12/2015, 20:08 WIB
Calon wali kota Depok nomor urut satu, Dimas Oky Nugroho berfoto bersama pendukungnya usai acara debat calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok 2015, di kawasan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis (3/12/2015). Kompas.com/Alsadad RudiCalon wali kota Depok nomor urut satu, Dimas Oky Nugroho berfoto bersama pendukungnya usai acara debat calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok 2015, di kawasan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Kamis (3/12/2015).
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIcha Rastika
JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wali kota Depok nomor urut dua, Dimas Oky Nugroho berjanji akan mengedepankan semangat Nawa Cita dalam pembangunan di Kota Depok jika ia terpilih nanti.

Dimas pun berjanji akan menyelaraskan program pembangunannya dengan program pembangunan pemerintah pusat. (Baca juga: Calon Wali Kota Depok Ini Janjikan Kartu Depok Bahagia)

"Pemerintah daerah harus menyukseskan program pemerintah pusat karena bagaimana pun juga pemerintah daerah bagian dari pemerintah pusat," kata Dimas saat mengikuti debat calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok 2015 di kawasan TB Simatupang, Kamis (3/12/2015).

Menanggapi hal tersebut, calon wali kota nomor urut dua, yakni Idris Abdul Shomad menyampaikan bahwa sudah menjadi keharusan bagi pemerintah daerah untuk menyukseskan program pemerintah pusat.

Atas dasar itu, ia menilai program yang dijanjikan Dimas tersebut tidak istimewa. "Program Nawa Cita sudah banyak kita lakukan karena menyelaraskan program pemerinrah pusat merupakan kewajiban pemerintah daerah. Lalu apa Istimewanya Nawa Cita yang Anda tawarkan?" ujar Idris.

Debat calon Wali Kota dan Wakil Wali Kota Depok 2015 yang digelar hari ini merupakan debat terakhir sebelum berlangsungnya pilkada. Pilkada Depok 2015 dijadwalkan digelar pada 9 Desember. (Baca: Pilkada Depok, Dimas-Babai Diserang Isu SARA lewat Spanduk)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Kembali Tangkap Dua Tersangka Prostitusi Anak di Rawa Bebek

Polisi Kembali Tangkap Dua Tersangka Prostitusi Anak di Rawa Bebek

Megapolitan
Banjir di Perumahan BPI, Warga Sebut Pompa Air Tak Semua Berfungsi

Banjir di Perumahan BPI, Warga Sebut Pompa Air Tak Semua Berfungsi

Megapolitan
Terkait Virus Corona, Menhub: Presiden Minta Disiplin Lakukan Pemeriksaan WNA China

Terkait Virus Corona, Menhub: Presiden Minta Disiplin Lakukan Pemeriksaan WNA China

Megapolitan
Menhub Undang 3 Menteri Bicarakan Pencegahan Virus Corona

Menhub Undang 3 Menteri Bicarakan Pencegahan Virus Corona

Megapolitan
Pengamat: Riza Patria Lebih Berpeluang Jadi Wagub DKI Jakarta

Pengamat: Riza Patria Lebih Berpeluang Jadi Wagub DKI Jakarta

Megapolitan
Banjir 50 Sentimeter Surut, Warga Perumahan BPI Tangsel Mulai Bersih-bersih

Banjir 50 Sentimeter Surut, Warga Perumahan BPI Tangsel Mulai Bersih-bersih

Megapolitan
Perumahan Ciputat Baru Terendam Banjir Setinggi 40 Sentimeter

Perumahan Ciputat Baru Terendam Banjir Setinggi 40 Sentimeter

Megapolitan
7 Fakta Perampokan Warteg Pesanggrahan

7 Fakta Perampokan Warteg Pesanggrahan

Megapolitan
Fraksi Gerindra Yakin Dukungan Cawagub di DPRD DKI Lebih Condong ke Riza Patria

Fraksi Gerindra Yakin Dukungan Cawagub di DPRD DKI Lebih Condong ke Riza Patria

Megapolitan
Ketika Cawagub DKI Mulai Tebar Pesona

Ketika Cawagub DKI Mulai Tebar Pesona

Megapolitan
Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Megapolitan
Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Megapolitan
Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X