Habis "Nyoblos" di TPS, Calon Wali Kota Tangsel Ini Masih Kesal soal DPT

Kompas.com - 09/12/2015, 09:20 WIB
Calon Wali Kota Tangerang Selatan, Ikhsan Modjo bersama istri, Nornila Hellda saat pemilihan di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 37 di Rawa Buntu, Serpong, Tangerang Selatan. KAHFI DIRGA CAHYA/KOMPAS.COMCalon Wali Kota Tangerang Selatan, Ikhsan Modjo bersama istri, Nornila Hellda saat pemilihan di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 37 di Rawa Buntu, Serpong, Tangerang Selatan.
|
EditorAna Shofiana Syatiri
TANGERANG, KOMPAS.com — Calon Wali Kota Tangerang Selatan, Ikhsan Modjo, tampak masih kesal dengan permasalahan pemilih tetap (DPT) di Kota Tangerang Selatan.

Kekecewaannya ditumpahkan seusai menggunakan hak pilih di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 37, Rawa Buntu, Serpong, Rabu (9/12/2015).

"Dari pihak kami, dari pasangan nomor 1, ada beberapa catatan. Yang pertama terhadap KPU, Panwaskada," kata Ikhsan di DeLatinos, Tangerang Selatan.

Ikhsan mempermasalahkan kinerja KPU terkait DPT ganda dan fiktif serta surat suara yang tidak tersebar secara penuh. Artinya, pemilik suara sah tidak mendapatkan haknya.

"Sementara itu, orang yang tidak memiliki hak mendapatkan hak," kata Ikhsan.

Calon nomor 1 ini mencontohkan warga di tempat tinggalnya yang juga merupakan ketua rukun warga (RW). Warga tersebut tidak mendapatkan undangan untuk memilih.

"Sementara itu, saat pilpres dan pileg kemarin ada," kata Ikhsan.

Ikhsan datang ke TPS dengan didampingi istrinya. Ia dikawal oleh satu anggota kepolisian dari Unit Obvit (Obyek Vital) Polda Metro Jaya.

Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Penuhi Panggilan Bawaslu Tangsel, Benyamin Davnie Berikan Klarifikasi Soal Dugaan Penyalahgunaan Wewenang

Megapolitan
Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Kisah Pasien Covid-19 di Depok Sulit Cari Rumah Sakit dan Terbelit Administrasi karena Swab Mandiri

Megapolitan
Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Soal Tweet Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Soal Tweet Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X