Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Habib Selon" Ingin Jadikan Jakarta Kota Anti-maksiat

Kompas.com - 28/12/2015, 21:05 WIB
Dian Ardiahanni

Penulis

JAKARTA,KOMPAS.com — Sebelum meninggal, Salim Alatas atau yang akrab disapa Habib Selon berkeinginan untuk menjadikan DKI Jakarta sebagai kota anti-maksiat.

Keinginan ini disampaikan Habib Selon kepada adiknya, Ahmad bin Umar Alatas. (Baca: "Habib Selon" Meninggal dengan Wajah Tersenyum)

"Sebelum meninggal, Habib sempat bilang ingin menjadikan Kota Jakarta anti-maksiat," ujar Ahmad bin Umar Alatas saat ditemui seusai pemakaman jenazah Habib Selon di TPU Karet Bivak, Jakarta Pusat, Senin (28/12/2015).

Ahmad pun mengaku dipesankan untuk melanjutkan upaya Habib Selon dalam menjadikan Jakarta sebagai kota anti-maksiat.

"Saya dititipkan untuk ngelanjutin. Saya tetap akan memperjuangkannya," ucap dia.

Ia mengatakan, banyak kenangan manis bersama Habib Selon. (Baca: "Habib Selon" Meninggal Dunia, Ini Kata Ahok)

Bagi dia, mantan Tanfidzi DPD FPI DKI Jakarta itu seorang guru yang patut diteladani.

"Bukan cuma kakak, melainkan beliau (Habib Selon) juga jadi sosok guru. Saya bisa naik mimbar dan berceramah juga karena dia," tambah Ahmad.

Habib Selon meninggal dunia pada Senin pagi di Rumah Sakit Mitra Jatinegara, Jakarta Timur. (Baca: Kesan Guntur Bumi tentang Salim "Selon" Alatas)

Ia meninggal karena penyakit komplikasi. Habib Selon tutup usia pada umur 46 tahun. Ia meninggalkan seorang istri serta empat orang putri.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gerak Gerik NYP Sebelum Bunuh Wanita di Pulau Pari: Sempat Menyapa Warga

Gerak Gerik NYP Sebelum Bunuh Wanita di Pulau Pari: Sempat Menyapa Warga

Megapolitan
Tunggak Biaya Sewa, Warga Rusunawa Muara Baru Mengaku Dipersulit Urus Administrasi Akte Kelahiran

Tunggak Biaya Sewa, Warga Rusunawa Muara Baru Mengaku Dipersulit Urus Administrasi Akte Kelahiran

Megapolitan
Pedagang Bawang Pasar Senen Curhat: Harga Naik, Pembeli Sepi

Pedagang Bawang Pasar Senen Curhat: Harga Naik, Pembeli Sepi

Megapolitan
Baru Beraksi 2 Bulan, Maling di Tambora Curi 37 Motor

Baru Beraksi 2 Bulan, Maling di Tambora Curi 37 Motor

Megapolitan
'Otak' Sindikat Maling Motor di Tambora Ternyata Residivis

"Otak" Sindikat Maling Motor di Tambora Ternyata Residivis

Megapolitan
Perempuan yang Ditemukan di Pulau Pari Dicekik dan Dijerat Tali Sepatu hingga Tewas oleh Pelaku

Perempuan yang Ditemukan di Pulau Pari Dicekik dan Dijerat Tali Sepatu hingga Tewas oleh Pelaku

Megapolitan
PDI-P Mulai Jaring Nama Cagub DKI, Ada Ahok, Basuki Hadimuljono hingga Andika Perkasa

PDI-P Mulai Jaring Nama Cagub DKI, Ada Ahok, Basuki Hadimuljono hingga Andika Perkasa

Megapolitan
KTP 8,3 Juta Warga Jakarta Bakal Diganti Bertahap Saat Status DKJ Berlaku

KTP 8,3 Juta Warga Jakarta Bakal Diganti Bertahap Saat Status DKJ Berlaku

Megapolitan
Jasad Perempuan Dalam Koper di Bekasi Alami Luka di Kepala, Hidung dan Bibir

Jasad Perempuan Dalam Koper di Bekasi Alami Luka di Kepala, Hidung dan Bibir

Megapolitan
Dukcapil DKI: Penonaktifan NIK Warga Jakarta Bisa Tekan Angka Golput di Pilkada

Dukcapil DKI: Penonaktifan NIK Warga Jakarta Bisa Tekan Angka Golput di Pilkada

Megapolitan
Polisi: Mayat Dalam Koper di Cikarang Bekasi Seorang Perempuan Paruh Baya Asal Bandung

Polisi: Mayat Dalam Koper di Cikarang Bekasi Seorang Perempuan Paruh Baya Asal Bandung

Megapolitan
Pembunuh Wanita di Pulau Pari Curi Ponsel Korban dan Langsung Kabur ke Sumbar

Pembunuh Wanita di Pulau Pari Curi Ponsel Korban dan Langsung Kabur ke Sumbar

Megapolitan
Keluarga Ajukan Rehabilitasi, Chandrika Chika Cs Jalani Asesmen di BNN Jaksel

Keluarga Ajukan Rehabilitasi, Chandrika Chika Cs Jalani Asesmen di BNN Jaksel

Megapolitan
Warga Duga Ada Praktik Jual Beli Rusunawa Muara Baru Seharga Rp 50 Juta oleh Oknum Pengelola

Warga Duga Ada Praktik Jual Beli Rusunawa Muara Baru Seharga Rp 50 Juta oleh Oknum Pengelola

Megapolitan
Pemprov DKI: Restorasi Rumah Dinas Gubernur Masih Tahap Perencanaan

Pemprov DKI: Restorasi Rumah Dinas Gubernur Masih Tahap Perencanaan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com