Hati-hati Transaksi di ATM, Komplotan Penipu Masih Berkeliaran, Ini Modusnya

Kompas.com - 09/01/2016, 10:31 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
Penulis Sandro Gatra
|
EditorFarid Assifa

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi Anda pengguna Anjungan Tunai Mandiri (ATM) sebaiknya selalu berhati-hati dalam bertransaksi. Pasalnya, komplotan penipuan masih berkeliaran.

Seperti dialami Sri Harini, nasabah Bank Mandiri. Ia menjadi korban pada Minggu (27/12/2015), dan hingga kini para pelaku belum tertangkap.

Sri menjadi korban ketika hendak bertransaksi di ATM Mandiri yang ada di dalam Alfamart Koperasi Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur. Mesin ATM berada di dalam tanpa ada bilik.

Sri sudah melaporkan kasus itu ke Polsek Pasar Rebo keesokan harinya, tetapi hingga kini belum terungkap.

Kepada Kompas.com, Sri menjabarkan kronologi kejadian yang sudah dicocokkan dengan rekaman closed circuit television (CCTV) di dalam dan luar minimarket.

1. Pukul 08:39 WIB, Sri datang ke Alfamart Koperasi Koppasus Cijantung untuk mengambil uang di ATM Mandiri.

2. Pukul 08:40:03 WIB, saat Sri hendak memasukkan kartu ATM, mesin ATM menolak kartu tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

3. Sri masih terus mencoba memasukan kartu ATM. Setelah dia menyerah pada pukul 08:40:43 WIB, Sri mendapatkan tawaran batuan dari seseorang (orang pertama) untuk memasukan kartu ATM.

Namun, kartu itu malah tertanam. Kartu masih terlihat, tetapi tersangkut. Sri belum melakukan transaksi apapun. Pada pukul 08:40:56 WIB, orang yang menolong itu pergi meninggalkan lokasi.

4. Ketika kartu ATM masih tertanam, pada pukul 08:41 WIB datang orang kedua yang berada di sekitar Sri. Orang itu membantu dengan menekan clear, lalu meminta Sri menekan nomor PIN.

Setelah beberapa saat Sri mencoba mengeluarkan kartu, orang itu menawarkan mencobanya dengan meminta nomor PIN. Tanpa curiga, Sri memberi tahu nomornya. Pada pukul 08:42 WIB orang kedua itu pergi meninggalkan lokasi.

5. Pukul 08:41:13 WIB, datang seorang perempuan (orang ketiga) yang mencoba ikut membantu. Perempuan ini mulai terlibat pada pukul 08:42:20 WIB.

6. Pukul 08:42:54, Sri memanggil suaminya, Teguh Tjatur Pramono, yang berada di luar minimarket. Sri menceritakan kejadian.

7. Pukul 08:43:06 WIB, Sri kembali ke mesin ATM bersama suaminya.

8. Pukul 08:43:19, orang ketiga itu membantu dengan memberi pinset untuk mencabut kartu ATM. Perempuan ini juga yang memberitahu kepada Sri untuk menghubungi call centre Mandiri dan menyarankan mengambil buku tabungan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Orangtua Tak Bisa Divaksinasi Covid-19, Apakah Siswa SD di Kota Tangerang Bisa Ikut PTM?

Orangtua Tak Bisa Divaksinasi Covid-19, Apakah Siswa SD di Kota Tangerang Bisa Ikut PTM?

Megapolitan
SETARA Institute: Pemkot Depok Perburuk Diskriminasi terhadap Jemaah Ahmadiyah

SETARA Institute: Pemkot Depok Perburuk Diskriminasi terhadap Jemaah Ahmadiyah

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Bus yang Ditabrak Terdorong 15 Meter

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Bus yang Ditabrak Terdorong 15 Meter

Megapolitan
Daftar 45 SD yang Mulai Gelar PTM Terbatas di Kota Tangerang

Daftar 45 SD yang Mulai Gelar PTM Terbatas di Kota Tangerang

Megapolitan
Sosialisasi Ganjil Genap di Jalan Gunung Sahari, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Sosialisasi Ganjil Genap di Jalan Gunung Sahari, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Megapolitan
Satpol PP Tangsel Razia Indekos dan Apartemen, 4 Wanita Diduga PSK Terjaring

Satpol PP Tangsel Razia Indekos dan Apartemen, 4 Wanita Diduga PSK Terjaring

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Polisi: Bus Ngetem di Halte Ditabrak Bus Belakang yang Tak Direm

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Polisi: Bus Ngetem di Halte Ditabrak Bus Belakang yang Tak Direm

Megapolitan
Berenang Tengah Malam di Kanal Banjir Barat, Warga Cideng Ditemukan Tewas

Berenang Tengah Malam di Kanal Banjir Barat, Warga Cideng Ditemukan Tewas

Megapolitan
Pemeriksaan Rachel Vennya soal Mobil Bernopol RFS Diundur Besok

Pemeriksaan Rachel Vennya soal Mobil Bernopol RFS Diundur Besok

Megapolitan
Ikut PTM Terbatas Perdana, Begini Respons Murid SDN Pasar Baru 1

Ikut PTM Terbatas Perdana, Begini Respons Murid SDN Pasar Baru 1

Megapolitan
Kecelakaan Dua Bus Transjakarta di Halte Cawang-Ciliwung, Sopir Tewas Terjepit

Kecelakaan Dua Bus Transjakarta di Halte Cawang-Ciliwung, Sopir Tewas Terjepit

Megapolitan
Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Sopir Diduga Mengantuk lalu Tabrak Bus di Depannya

Kecelakaan 2 Transjakarta di Cawang, Sopir Diduga Mengantuk lalu Tabrak Bus di Depannya

Megapolitan
162 Murid SDN Pasar Baru 1 Kota Tangerang Ikuti PTM Terbatas Perdana

162 Murid SDN Pasar Baru 1 Kota Tangerang Ikuti PTM Terbatas Perdana

Megapolitan
Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, 3 Korban Tewas dan 30 Orang Luka-luka

Kecelakaan 2 Bus Transjakarta di Cawang, 3 Korban Tewas dan 30 Orang Luka-luka

Megapolitan
45 SD di Kota Tangerang Mulai Gelar PTM Terbatas, Tiap Jenjang Masuk Seminggu Sekali

45 SD di Kota Tangerang Mulai Gelar PTM Terbatas, Tiap Jenjang Masuk Seminggu Sekali

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.