Tertibkan Kalijodo, Ahok Disarankan Tiru Risma yang Tutup Dolly

Kompas.com - 11/02/2016, 11:02 WIB
Polisi menggunakan mobil water canon dalam penjagaan di ujung Jalan Jarak Surabaya, Minggu (27/7/2014). Penjagaan dilakukan di saat pemerintah Kota Surabaya memasang plakat Dolly bebas prostitusi. KOMPAS.com/ACHMAD FAIZALPolisi menggunakan mobil water canon dalam penjagaan di ujung Jalan Jarak Surabaya, Minggu (27/7/2014). Penjagaan dilakukan di saat pemerintah Kota Surabaya memasang plakat Dolly bebas prostitusi.
Penulis Jessi Carina
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Komisi A DPRD DKI Syarif mendukung rencana Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menertibkan tempat hiburan di Kalijodo.

Dia pun menyarankan kepada Ahok (sapaan Basuki) untuk belajar dari kepala daerah lain terkait kasus serupa.

"Jika ingin sukses menertibkan dan menata Kalijodo, Ahok harus belajar dari Sutiyoso saat menutup Kramat Tunggak, dan Bu Risma saat menutup Dolly di Surabaya," ujar Syarif kepada Kompas.com, Kamis (11/2/2016).

Artinya, semua upaya penertiban itu harus dilakukan dengan perencanaan yang matang. Supaya tidak terjadi bentrokan fisik waktu eksekusinya.

Menurut dia, Pemerintah Provinsi DKI sebaiknya mulai melakukan sosialisasi kepada warga Kalijodo sejak saat ini. Caranya dengan mengerahkan pejabat setempat untuk melakukan pendekatan dan dialog.

Jika mengikuti standar pemberian SP kepada warga Kalijodo, Syarif memperkirakan ada waktu 3 minggu sampai Pemprov DKI harus mengeksekusi paksa.

Selama waktu 3 minggu tersebut, kata Syarif, Pemprov DKI harus intens bekerja sama dengan pihak lain agar eksekusi berjalan lancar tanpa hambatan.

"Intinya, soal penutupan Kalijodo, Gerindra mendukung karena ini untuk kebaikan warga Jakarta. Tapi harus melibatkan tokoh-tokoh keagamaan untuk berdialog agar tidak terjadi bentrok fisik yang tidak perlu," ujar Syarif yang juga anggota Fraksi Partai Gerindra DPRD DKI.


Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Megapolitan
Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Megapolitan
Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Megapolitan
Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Megapolitan
Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Megapolitan
2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X