Polisi Usut Dugaan Keterlibatan Operator Taksi dalam Unjuk Rasa Anarkistis

Kompas.com - 24/03/2016, 21:17 WIB
Sopir taksi dan pengemudi ojek berbasis aplikasi online saling lempar batu saat bentrok di Jalan Jenderal Sudirman, Karet, Jakarta, Selasa (22/3/2015). Sopir taksi berunjuk rasa menolak beroperasinya angkutan berbasis aplikasi online. KOMPAS / TOTOK WIJAYANTOSopir taksi dan pengemudi ojek berbasis aplikasi online saling lempar batu saat bentrok di Jalan Jenderal Sudirman, Karet, Jakarta, Selasa (22/3/2015). Sopir taksi berunjuk rasa menolak beroperasinya angkutan berbasis aplikasi online.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Polda Metro Jaya melakukan pengembangan penyidikan kasus aksi anarkistis yang mengarah kepada dugaan keterlibatan operator taksi.

"Kita juga melakukan pengembangan penyelidikan dan penyidikan kepada seluruh operator taksi yang terlibat dalam demo itu," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Krishna Murti di Mapolda Metro Jaya, Kamis (24/3/2016).

(Baca: Pengemudi Go-Jek Jadi Tersangka Provokator "Sweeping" Sopir Taksi).

Menurut Krishna, polisi mencari tahu auktor intelektualis di balik aksi unjuk rasa para pengemudi angkutan darat yang berlangsung anarkistis ini.

 

Krishna menambahkan, pihaknya akan menyelidiki dugaan adanya sejumlah uang yang diberikan kepada para pengunjuk rasa.

Ia menegaskan akan mengusut tuntas siapa dalang di balik aksi tersebut. (Baca: 150 Taksi Bluebird Rusak dalam Unjuk Rasa yang Berujung Aksi Anarkistis).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Itu bakal kita lakukan penyelidikan, kasih waktu tim bekerja. Pendekatannya beda, kita akan runut, awal tindakan pelaku dari mana, oh demo, yang ikut siapa saja dan siapa korlapnya. Nanti ada yang bertanggung jawab dan itu yang nanti kita tangkap," ujar Krishna.

Terkait aksi unjuk rasa pengemudi angkutan ini, Polda Metro Jaya menetapkan 34 tersangka.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gudang SMPN 97 Jakarta Terbakar

Gudang SMPN 97 Jakarta Terbakar

Megapolitan
Petugas Gabungan Bubarkan Resepsi Pernikahan di Pulogadung

Petugas Gabungan Bubarkan Resepsi Pernikahan di Pulogadung

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 301 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 301 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Pengelola: Sangat Kecil Kemungkinan Oknumnya Pedagang

Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Pengelola: Sangat Kecil Kemungkinan Oknumnya Pedagang

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kota Bekasi Catat 1.664 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kota Bekasi Catat 1.664 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kota Tangerang Catat 399 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kota Tangerang Catat 399 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 5.393, Jumlah Tes Berkurang Dibanding Kemarin

UPDATE 25 Juli: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 5.393, Jumlah Tes Berkurang Dibanding Kemarin

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kasus Positif Covid di Tangsel Bertambah 142, Pasien Meninggal 10 Orang

UPDATE 25 Juli: Kasus Positif Covid di Tangsel Bertambah 142, Pasien Meninggal 10 Orang

Megapolitan
Wali Kota Jakarta Utara Maksimalkan Fungsi Kader Pulih untuk Bantuk Pasien Isoman

Wali Kota Jakarta Utara Maksimalkan Fungsi Kader Pulih untuk Bantuk Pasien Isoman

Megapolitan
Wali Kota Jakarta Utara Ajak Pasien Isoman Lakukan Isolasi Terkendali di Rusun Nagrak

Wali Kota Jakarta Utara Ajak Pasien Isoman Lakukan Isolasi Terkendali di Rusun Nagrak

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Dua Pencuri Motor Bersenpi yang Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan

Kronologi Penangkapan Dua Pencuri Motor Bersenpi yang Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan

Megapolitan
Kadin Minta jika PPKM Diperpanjang Mal Dibuka, tetapi Pekerja dan Pengunjung Harus Telah Divaksin

Kadin Minta jika PPKM Diperpanjang Mal Dibuka, tetapi Pekerja dan Pengunjung Harus Telah Divaksin

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan Rumah Ketua RT di Tanah Abang

Kebakaran Hanguskan Rumah Ketua RT di Tanah Abang

Megapolitan
Dua Pencuri Motor Bersenjata Api di Pagedangan Keluarkan Tembakan ke Arah Warga

Dua Pencuri Motor Bersenjata Api di Pagedangan Keluarkan Tembakan ke Arah Warga

Megapolitan
Koalisi Masyarakat Tolak Penambahan Sanksi Pidana dan Kewenangan Satpol PP dalam Draf Revisi Perda Covid-19

Koalisi Masyarakat Tolak Penambahan Sanksi Pidana dan Kewenangan Satpol PP dalam Draf Revisi Perda Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X