Kompas.com - 12/04/2016, 20:56 WIB
Sapardi Djoko Damono dalam peluncuran bukunya, yang berjudul Mewarnai Hujan Bulan Juni, di Hotel Ibis, Cawang, Selasa (12/4/2016). Nibras Nada Nailufar/KOMPAS.comSapardi Djoko Damono dalam peluncuran bukunya, yang berjudul Mewarnai Hujan Bulan Juni, di Hotel Ibis, Cawang, Selasa (12/4/2016).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebanyak 76 perempuan dari berbagai kalangan, hadir dalam peluncuran buku karya Sapardi Djoko Damono, yang berjudul Mewarnai Hujan Bulan Juni, di Hotel Ibis, Cawang, Selasa (12/4/2016).

Mereka bersama-sama membacakan salah satu puisi Sapardi yang berjudul Dalam Doaku.

Salah satu perempuan itu, Icha (28) mengaku sejak lama mengagumi karya Sapardi, ia pun datang dari Cibubur ke Hotel Ibis, Cawang, untuk membacakan puisi bagi pengarang favoritnya itu.

"Senang sekali ketemu Pak Sapardi, keren juga Hujan Bulan Juni sekarang jadi ada buku mewarnainya," kata Icha.

(Baca: Tulis Novel "Hujan Bulan Juni", Sapardi Djoko Damono Hanya Butuh Enam Bulan)

Acara yang diselenggarakan penerbit buku Gramedia ini sengaja mengumpulkan 76 perempuan agar sesuai dengan usia Sapardi.

"Memang tadinya mau sampai seratus, tapi 76 saja enggak apa-apa, biar pas sama umur Bapak," kata Tatyana, Humas Penerbit Gramedia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain pembacaan puisi serentak, Tatyana juga berduet bersama gitaris Umar untuk menyanyikan beberapa musikalisasi puisi Sapardi.

Buku mewarnai Hujan Bulan Juni, menjadi bentuk teranyar dari karya Sapardi. Sejak pertama lahir sebagai puisi pada 1989, Hujan Bulan Juni telah diolah menjadi lagu, komik, dan novel.

Juni 2016 rencananya juga akan dibuat film Hujan Bulan Juni. Selain itu, sejumlah ilustrator yang terlibat dalam pembuatan buku mewarnai ini juga akan membuat novel grafis Hujan Bulan Juni.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Tangerang Minta Orangtua Bijak Sikapi Syarat Siswa SD Ikut PTM Terbatas

Wali Kota Tangerang Minta Orangtua Bijak Sikapi Syarat Siswa SD Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Kasus Sekuriti Keroyok 3 Pengunjung Bar, Manajemen Ajak Korban Cabut Laporan

Kasus Sekuriti Keroyok 3 Pengunjung Bar, Manajemen Ajak Korban Cabut Laporan

Megapolitan
Soal Pelonggaran PPKM, Wali Kota Tangerang Ingatkan Orangtua Awasi Anak di Bawah 12 Tahun

Soal Pelonggaran PPKM, Wali Kota Tangerang Ingatkan Orangtua Awasi Anak di Bawah 12 Tahun

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Wali Kota Tangerang Ingatkan ASN Jangan Cuti pada 18-22 Oktober

Megapolitan
Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Catatan Terakhir Korban Tewas Susur Sungai Ciamis: Desember Jemput Ya

Megapolitan
Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Misteri 5 Orang Tewas Seketika di Gorong-gorong

Megapolitan
Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Hujan Deras Senin Kemarin Bikin Saluran Air di Jakarta Pusat Tersumbat

Megapolitan
Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Polisi Mintai Keterangan Istri Wakil Dewan Kota Jakut Terkait Kecelakaan di Cilincing

Megapolitan
Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Polisi Belum Bisa Pastikan Penyebab Kecelakaan yang Menewaskan Anggota Dewan Kota Jakut

Megapolitan
Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Polisi Tangkap Terduga Pelaku Investasi Bodong yang Tipu Korbannya Rp 1 Miliar

Megapolitan
Kuasa Hukum Korban Pelecehan di KPI Harap Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Kuasa Hukum Korban Pelecehan di KPI Harap Polisi Segera Tetapkan Tersangka

Megapolitan
Kecelakaan Kereta Api Terbesar di Indonesia Terjadi 34 Tahun Lalu di Bintaro, Ratusan Penumpang Tewas

Kecelakaan Kereta Api Terbesar di Indonesia Terjadi 34 Tahun Lalu di Bintaro, Ratusan Penumpang Tewas

Megapolitan
Korban Pelecehan di KPI 6 Kali Jalani Pemeriksaan Psikis di RS Polri

Korban Pelecehan di KPI 6 Kali Jalani Pemeriksaan Psikis di RS Polri

Megapolitan
Orangtua Korban Tewas Susur Sungai di Ciamis Ingin Tahu SOP Kegiatan

Orangtua Korban Tewas Susur Sungai di Ciamis Ingin Tahu SOP Kegiatan

Megapolitan
Jakarta Terapkan PPKM Level 2, Anak Boleh Masuk Bioskop Berdasarkan Instruksi Mendagri

Jakarta Terapkan PPKM Level 2, Anak Boleh Masuk Bioskop Berdasarkan Instruksi Mendagri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.