Kompas.com - 25/05/2016, 06:22 WIB
Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia, Retno Listyarti dan Wakil Ketua Setara Institute, Bonar Tigor Naipospos dalam diskusi Toleransi Siswa SMA Negeri di Jakarta dan Bandung Raya, Selasa (24/5/2016). Nibras Nada NailufarSekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia, Retno Listyarti dan Wakil Ketua Setara Institute, Bonar Tigor Naipospos dalam diskusi Toleransi Siswa SMA Negeri di Jakarta dan Bandung Raya, Selasa (24/5/2016).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada April lalu, Setara Institute mengukur tingkat toleransi siswa SMA Negeri di Jakarta dan Bandung Raya.

Survei yang dilakukan terhadap 760 siswa ini, menunjukkan bahwa mayoritas siswa memiliki sikap toleransi.

Hasil survei menunjukkan, 61 persen siswa memiliki sikap toleransi, 35,7 persen intoleran pasif atau puritan, 2,4 persen intoleran aktif atau radikal, dan 0,3 persen berpotensi menjadi teroris.

Wakil Ketua Setara Institute Bonar Tigor Naipospos mengatakan bahwa hasil survei ini terbilang baik karena hanya 0,3 persen atau sebanyak tiga orang yang berpotensi menjadi teroris.

"Dilihat hasil akhirnya, kami relatif cukup optimis. Kami tidak bisa mengklaim ini representatif tapi ini cerminan bahwa ada tantangan untuk terus meningkatkan pemahaman toleransi di sekolah," ujar Bonar di Cikini, Selasa (24/5/2016).

Sikap toleransi juga ditunjukkan dengan 81 persen siswa menolak adanya organisasi agama yang ingin mengganti Pancasila sebagai dasar negara, 85,2 persen siswa menolak adanya pelarangan pendirian rumah ibadah, 79,4 persen siswa menolak adanya pihak yang melakukan kekerasan dalam memperjuangan keyakinannya, dan 74,4 persen siswa menolak kelompok yang mengkafirkan agama lain.

Kendati demikian, menurut Bonar, dilihat dari dimensi ideologis, keyakinan siswa pada agama dinilai cukup mengkhawatirkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, 58 persen siswa memilih syariat Islam ditegakkan. Sistem syariat sendiri tidak sesuai dengan kehidupan bernegara dengan sistem demokrasi yang menjunjung pluralisme.

"Mereka memikirkan semua persoalan dunia akan selesai dengan sendirinya jika syariat Islam ditegakkan. Ada semacam idealisasi, romantisme, dan utopis agama akan mampu menjawab semua pertanyaan duniawi," kata Bonar.

Ia menyatakan bahwa kelompok pelajar yang disurvei, sejatinya masih dalam proses pembentukan presepsi dan labil.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Megapolitan
Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Megapolitan
KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Megapolitan
Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Megapolitan
Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Megapolitan
Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Megapolitan
Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Megapolitan
Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Megapolitan
Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Megapolitan
Data Kemendikbud: 25 Klaster Covid-19 Belajar Tatap Muka Ditemukan di Jakarta

Data Kemendikbud: 25 Klaster Covid-19 Belajar Tatap Muka Ditemukan di Jakarta

Megapolitan
Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Bocah Perempuan di Duren Sawit Berujung Damai

Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Bocah Perempuan di Duren Sawit Berujung Damai

Megapolitan
Upaya Pemkot Jakut Cegah Banjir, Pemetaan Titik Genangan hingga Siagakan Pompa Air

Upaya Pemkot Jakut Cegah Banjir, Pemetaan Titik Genangan hingga Siagakan Pompa Air

Megapolitan
Depok Dilanda Angin Puting Beliung, Pemkot Jaksel Bersiap Hadapi Cuaca Ekstrem

Depok Dilanda Angin Puting Beliung, Pemkot Jaksel Bersiap Hadapi Cuaca Ekstrem

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.