Kompas.com - 18/06/2016, 08:03 WIB
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Kemacetan panjang terjadi di sepanjang Jalan Ciledug Raya pada Jumat malam (17/6/2016). Kemacetan ini menyimpul di pertigaan Galur atau Jalan Sabar Raya, Petukangan Selatan, Pesanggrahan, Jakarta Selatan.

Pantauan Kompas.com sekitar pukul 22:00 WIB, sebuah truk molen yang akan mengecor off ramp Paket Adam Malik Proyek Jalan Layang Ciledug - Tendean mulai beroperasi dan menggunakan jalur dari arah Cipulir ke Ciledug, sehingga, sistem buka tutup diberlakukan.

Acil (22), seorang warga Ciledug mengatakan, pada larut malam memang sering diberlakukan sistem buka tutup dalam rangka pembangunan, namun malam ini, disebut sebagai salah satu yang terparah.

"Biasanya kalau malam alat berat emang keluar, yang dipake cuma satu jalur gantian," ujar Acil saat mengendarai motornya.

Malam tadi, rekayasa lalu lintas dengan sistem buka tutup kacau. Kemacetan sepanjang dua kilometer terjadi di kedua jalur. Padahal volume kendaraan dari arah Kebayoran tidak terlalu tinggi dan relatif lancar.

Mulai dari pintu keluar tol Ciledug hingga Universitas Budi Luhur, seluruh kendaraan termasuk sepeda motor sempat tertahan hingga 30 menit di kedua arah. Sebanyak dua petugas proyek kewalahan mengatur lalu lintas dan sistem buka tutup.

Sebagian besar kendaraan mematikan mesin, dan sebagian lagi terus membunyikan klakson. Seorang petugas pun sempat kesal dan berulang kali memaki dengan kata-kata kasar para pengendara yang mencoba menerobos.

Tidak ada petugas Dishub maupun polantas di lokasi. Padahal, pospol Polsek Pesanggrahan berada tepat di jalan yang terjadi kemacetan.

Para pengendara yang mencoba melintas pun akhirnya diarahkan melalui Jalan Sabar Raya yang sempit. Motor yang tidak sabar pun nekat melintas jalan yang sudah ditutup dan melewati sela-sela rangka ramp dan pembatas jalan. Hingga pukul 23:00 WIB, kemacetan belum terurai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Marunda Tecemar Batu Bara Lagi, DLH DKI Pastikan Bukan dari PT KCN

Marunda Tecemar Batu Bara Lagi, DLH DKI Pastikan Bukan dari PT KCN

Megapolitan
Gasak Uang hingga Ponsel, Perampok di Alfamart Sunter Ancam Korban Pakai Pisau

Gasak Uang hingga Ponsel, Perampok di Alfamart Sunter Ancam Korban Pakai Pisau

Megapolitan
Polisi Ungkap Alasan Rudyanto yang Meninggal Duluan di Kalideres Tak Dimakamkan Keluarga

Polisi Ungkap Alasan Rudyanto yang Meninggal Duluan di Kalideres Tak Dimakamkan Keluarga

Megapolitan
Polda Metro Jaya: Tak Ada Tindak Pidana dalam Kasus Keluarga Tewas di Kalideres

Polda Metro Jaya: Tak Ada Tindak Pidana dalam Kasus Keluarga Tewas di Kalideres

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyebab Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Dian Meninggal karena Gangguan Pernapasan

Polisi Ungkap Penyebab Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Dian Meninggal karena Gangguan Pernapasan

Megapolitan
Polisi Minta Korban Aksi 'Koboi' Pengendara Mobil di Kebayoran Lama Segera Melapor

Polisi Minta Korban Aksi "Koboi" Pengendara Mobil di Kebayoran Lama Segera Melapor

Megapolitan
Citos Tetap Berjaya Kala Mal Legendaris di Jakarta Satu Per Satu Tumbang...

Citos Tetap Berjaya Kala Mal Legendaris di Jakarta Satu Per Satu Tumbang...

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyebab Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Budyanto Meninggal karena Serangan Jantung

Polisi Ungkap Penyebab Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Budyanto Meninggal karena Serangan Jantung

Megapolitan
Harga Beras Naik, Pedagang di Pasar Cimanggis: Yang Penting Balik Modal...

Harga Beras Naik, Pedagang di Pasar Cimanggis: Yang Penting Balik Modal...

Megapolitan
Ahli Forensik: Tak Ada DNA Pihak Luar di Rumah Sekeluarga Tewas di Kalideres

Ahli Forensik: Tak Ada DNA Pihak Luar di Rumah Sekeluarga Tewas di Kalideres

Megapolitan
Polisi Ungkap Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Margaretha Meninggal karena Kanker Payudara

Polisi Ungkap Kematian Anggota Keluarga di Kalideres, Margaretha Meninggal karena Kanker Payudara

Megapolitan
Sejoli yang Buang Bayi Sendiri di Serang Baru Bekasi Jadi Tersangka

Sejoli yang Buang Bayi Sendiri di Serang Baru Bekasi Jadi Tersangka

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyebab Kematian Keluarga di Kalideres, Rudyanto Meninggal karena Gangguan Saluran Cerna

Polisi Ungkap Penyebab Kematian Keluarga di Kalideres, Rudyanto Meninggal karena Gangguan Saluran Cerna

Megapolitan
Ada Vaksinasi Covid-19 Malam Hari di Jakarta, Tersedia di 44 Puskesmas Ini

Ada Vaksinasi Covid-19 Malam Hari di Jakarta, Tersedia di 44 Puskesmas Ini

Megapolitan
Puslabfor Pastikan Tak Ada Zat Beracun dan Berbahaya di Tubuh Sekeluarga Tewas di Kalideres

Puslabfor Pastikan Tak Ada Zat Beracun dan Berbahaya di Tubuh Sekeluarga Tewas di Kalideres

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.