Kompas.com - 19/07/2016, 20:34 WIB
Pendiri Teman Ahok melakukan konferensi pers terkait rekapitulasi manual pengumpulan KTP di markas Teman Ahok, Graha Pejaten, Jakarta Selatan, Rabu (29/6/2016). Nursita SariPendiri Teman Ahok melakukan konferensi pers terkait rekapitulasi manual pengumpulan KTP di markas Teman Ahok, Graha Pejaten, Jakarta Selatan, Rabu (29/6/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara "Teman Ahok", Singgih Widyastomo, mengatakan, Teman Ahok masih tetap menginginkan I Gusti Putu Artha tetap berada di relawan pendukung Ahok.

Pernyataan Teman Ahok tersebut untuk menanggapi pembicaraan yang tersebar di media sosial di mana Putu menyebut dirinya berniat untuk keluar dari jaringan pendukung Ahok.

Singgih mengatakan, Putu sangat diperlukan, khususnya terkait pengalamannya menjadi Komisioner Pemilihan Umum (KPU).

"Kami masih butuh Pak Putu karena beliau paham regulasi pemilihan. Kami juga belum ketemu beliau dan masih via phone saja (untuk menanyakan hal itu)," ujar Singgih saat dihubungi Kompas.com, Selasa (19/7/2016).

Di samping pernyataan Putu itu, percakapan lain yang tersebar yaitu Putu menyebut Ahok sedang mempersiapkan soft landing. Singgih mengaku tidak mengetahui arti kata itu. Namun, apa pun artinya, itu merupakan pendapat Putu secara personal dan bukan mewakili relawan pendukung Ahok.

"Saya enggak ngerti bahasa-bahasa soft landing, masih anak-anak, enggak paham bahasa itu. Tapi kami udah minta tanggapan Pak Putu, dia bilang, 'Saya juga enggak tahu bakal sebesar ini', tapi itu pendapat pribadinya," ujar Singgih.

Sebelumnya, sejumlah percakapan tersebar di media sosial di mana Putu berniat untuk keluar dari jaringan relawan pendukung Ahok. Percakapan lainnya terkait pernyataan Putu yang menyebut Ahok tengah mempersiapkan soft landing. (Baca: "Teman Ahok": Jalur Independen atau Parpol Sama Saja, Tujuan Awal Kami Jadikan Ahok Gubernur)

Putu menyebut pernyataan soft landing itu, menurut dia, Ahok akan mengajak "Teman Ahok" untuk berdialog agar Teman Ahok tidak kecewa jika Ahok memilih partai politik sebagai kendaraannya untuk maju pada Pilkada DKI 2017. Begitu juga agar pendukung Ahok lainnya tidak "blunder" soal tujuan Ahok memilih parpol.

Menurut Putu, tersebarnya percakapan itu melampaui standar moral yang dia pegang. Itulah alasan dia berniat untuk keluar dari jaringan pendukung Ahok. Namun, Putu menyebut dirinya telah mengurungkan niat itu karena bujukan dari relawan Ahok. (Baca: Beredar Pembicaraan I Gusti Putu Artha Berniat Keluar dari "Teman Ahok")

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Rencanakan Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Sungai Sepanjang 300 Meter pada 2023

Pemprov DKI Rencanakan Pembebasan Lahan untuk Normalisasi Sungai Sepanjang 300 Meter pada 2023

Megapolitan
Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila, Kolonel Priyanto Dianggap Tak Punya Jiwa Sapta Marga

Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila, Kolonel Priyanto Dianggap Tak Punya Jiwa Sapta Marga

Megapolitan
Jadwal Lengkap UTBK SBMPTN 2022 Gelombang I, Simak Perubahannya

Jadwal Lengkap UTBK SBMPTN 2022 Gelombang I, Simak Perubahannya

Megapolitan
Sudin Kesehatan Sebut Tiga Warga Jakarta Pusat Negatif Hepatitis Akut

Sudin Kesehatan Sebut Tiga Warga Jakarta Pusat Negatif Hepatitis Akut

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Waktu Operasional MRT Diperpanjang hingga Pukul 23.00

Mulai Hari Ini, Waktu Operasional MRT Diperpanjang hingga Pukul 23.00

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pemprov DKI Diprotes karena Gunakan Istilah Genangan Saat Banjir | Kapolda Metro Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI

[POPULER JABODETABEK] Pemprov DKI Diprotes karena Gunakan Istilah Genangan Saat Banjir | Kapolda Metro Berpeluang Jadi Pj Gubernur DKI

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang pada Rabu Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang pada Rabu Sore

Megapolitan
10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

Megapolitan
Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Megapolitan
DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

Megapolitan
Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Megapolitan
Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Megapolitan
Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Megapolitan
Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.