Kompas.com - 16/08/2016, 20:13 WIB
Antrean penumpang mengular di counter check in Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (12/8/2016). Sistem check in sempat down sehingga proses ticketing dilakukan dengan manual dan memakan waktu cukup lama. KOMPAS.com/ANDRI DONNAL PUTERAAntrean penumpang mengular di counter check in Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (12/8/2016). Sistem check in sempat down sehingga proses ticketing dilakukan dengan manual dan memakan waktu cukup lama.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengungkapkan apa saja keluhan konsumen terkait kondisi maupun layanan di Terminal 3 New Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Banten.

Keluhan tersebut diperoleh sejak hari pertama terminal beroperasi, yaitu pada 9 Agustus 2016, hingga Selasa (16/8/2016) ini.

"Sudah banyak keluhan yang masuk ke YLKI di luar soal banjir itu. Keluhan pertama soal kepadatan yang luar biasa di area kedatangan. Penumpang juga kesulitan mencari bus, seperti Damri. Sudah lama carinya, haltenya juga jauh," kata Ketua Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi, kepada Kompas.com, Selasa malam.

Keluhan lainnya adalah minimnya informasi atau penunjuk bagi penumpang di area terminal. Kurangnya informasi didapati di hampir semua area yang ada di bandara.

"Informasi memang masih kurang jelas. Saya enggak tahu apakah karena (terminal) masih baru dan bangunan yang luas sekali jadi penyebabnya," kata Tulus.

Keluhan lain yang cukup sering diungkapkan penumpang adalah seputar layanan bagasi. Sudah cukup sering penumpang dibuat bingung karena tidak ada kejelasan ke mana barangnya akan diturunkan saat sudah tiba di tempat pengambilan bagasi.

"Kalau soal bagasi itu, tidak jelas destinasi daerah mana, conveyor-nya sebelah mana, masih membingungkan. Konsumen sempat sering bolak-balik mencari barangnya, memakan waktu lama," ujar dia.

Soal layanan bagasi, Direktur Layanan Garuda Indonesia Nicodemus P Lampe sebelumnya mengungkapkan, masih ada kekurangan dari sistem penanganan bagasi otomatis atau baggage handling system (BHS) di Terminal 3 New. Kekurangan itu terkait penempatan barang dari bagasi ke dalam pesawat sebelum penumpang berangkat.

Head of Corporate Secretary and Legal PT Angkasa Pura II Agus Haryadi juga menambahkan, salah satu kelemahan di sistem bagasi Terminal 3 New adalah tidak bisa mendeteksi barang di bawah bobot lima kilogram. Jika ada barang di bawah lima kilogram, akan masuk ke kategori suspect atau barang yang dianggap mencurigakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update 18 Mei: Tambah 12 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 60 Pasien Masih Dirawat

Update 18 Mei: Tambah 12 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 60 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Update 18 Mei: Bertambah 17, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 84.232

Update 18 Mei: Bertambah 17, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Kini 84.232

Megapolitan
Kisah Tragis Eno Farihah Diperkosa dan Dibunuh dengan Pacul, Salah Satu Pelakunya Masih Remaja (1)

Kisah Tragis Eno Farihah Diperkosa dan Dibunuh dengan Pacul, Salah Satu Pelakunya Masih Remaja (1)

Megapolitan
Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Peringatan Dini BMKG: Potensi Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel, Jaktim, dan Bodebek

Megapolitan
Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Pemkot Tangsel Gencarkan Sosialisasi Pencegahan Hepatitis Akut

Megapolitan
Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Ocean Park BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Cara Ke Tebet Eco Park Naik KRL, Transjakarta, dan Mikrotrans

Megapolitan
Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Branchsto BSD: Harga Tiket dan Cara ke Sana

Megapolitan
Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Kasus Kekerasan Anak di Serpong, Orangtua Sebut Awalnya Korban Tutupi Kejadian yang Dialaminya

Megapolitan
Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Cegah Pohon Lain Tumbang, Camat Larangan Akan Pangkas Daun di Pohon Berdaun Lebat

Megapolitan
Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Cerita Peserta UTBK di UI, Kaget Soal Berbeda dengan Materi yang Dipelajari

Megapolitan
Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Syarat dan Cara Daftar Kartu Prakerja Gelombang 29

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Pemprov DKI Diminta Aktif Sosialisasikan PPDB 2022 agar Orangtua Calon Siswa Tak Bingung

Megapolitan
Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Terpeleset ke Selokan Larangan Tangerang Saat Bermain Air, Bocah 3,5 Tahun Meninggal

Megapolitan
Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Resah karena Diancam dan Diintimidasi oleh Ormas, Warga Kranji Lapor Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.