Zulfikar Akbar
Pekerja media

Pekerja media yang menggemari isu-isu kemanusiaan dan politik, yang pernah bergelut di dunia aktivis Hak Asasi Manusia di Aceh dan kini berdomisili di Jakarta.

Pilkada DKI yang Terlalu Maskulin

Kompas.com - 30/09/2016, 21:10 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorWisnubrata

Terlalu maskulin. Itulah yang sangat terasa di benak kita ketika pada Jumat (23/9) lalu dipastikan adanya tiga pasang calon gubernur. Dari keenam orang dalam tiga paket itu, hanya Sylviana Murni yang mewakili kalangan perempuan.

Keberadaan Sylviana pun tak lebih dari calon wakil gubernur yang melengkapi Agus Harimurti Yudhoyono. Bagi saya, ini bikin masygul, dan mengesankan sedikitnya perempuan di kota secanggih Jakarta melahirkan calon pemimpin dari kalangan perempuan.

Tapi itu bukan kesimpulan. Sebab, mungkin saja memang banyak calon-calon lainnya dari kalangan perempuan, yang secara kebetulan belum terendus orang-orang penting di berbagai partai kuat yang ada di sini.

Alhasil Sylviana-lah yang mendapatkan ruang itu, dengan mengorbankan jabatan yang lebih dulu didapatkannya sebagai Deputi Gubernur bidang Budaya dan Pariwisata.

Pengorbanan yang dilakukannya, oleh sementara kalangan dinilai lebih mirip berjudi. Terlebih dia berpasangan dengan calon yang oleh Ikrar Nusa Bakti disebut sebagai sosok yang masih hijau, minim pengalaman, dan terlalu kecil peluang untuk dapat bertarung menghadapi dua  pasangan lainnya: Basuki Tjahaja Purnama-Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Tapi saya pribadi tak melihat keputusan Sylviana sebagai kekeliruan. Terlihat pergerakannya sejak terpilih sebagai None Jakarta pada 1981, mengawali kiprah di Pemerintahan Provinsi DKI Jakarta per 1985, hingga menaiki berbagai jenjang jabatan.

Apalagi bukan kali ini saja dia bertaruh demi pertarungan di kancah politik. Ia sempat mencicipi karier sebagai anggota legislatif setelah memilih cuti dari Pegawai Negeri Sipil dan mewakili Golongan Karya di DPRD DKI Jakarta.

Walaupun akhirnya dia kemudian melepaskan kariernya di legislatif sejak peraturan pemerintah mewajibkan PNS untuk netral dari partai politik.

Setidaknya, ia mampu menunjukkan diri sebagai pribadi bernyali, dan berjiwa petarung. Mungkin inilah yang kemudian membawanya menjadi perempuan pertama sebagai Wali Kota Jakarta Pusat pada 2008 hingga 2010.

Meskipun setiba di titik ini, dia tak cukup menonjol, terlepas posisinya setara dengan jabatan Tri Rismaharini kini di Surabaya—yang justru mampu memikat banyak kalangan, terutama media dan partai politik.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Cilodong Depok Tangkap Maling Pakaian Dalam Ibu-ibu yang Dijemur

Warga Cilodong Depok Tangkap Maling Pakaian Dalam Ibu-ibu yang Dijemur

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Penghuni Rusunawa Harus Punya KTP Jakarta

Pemprov DKI Sebut Penghuni Rusunawa Harus Punya KTP Jakarta

Megapolitan
Mobil Tabrak Lapak Penjual Bakso di Bogor, Nenek dan Cucunya Terluka

Mobil Tabrak Lapak Penjual Bakso di Bogor, Nenek dan Cucunya Terluka

Megapolitan
Cerita Penghuni Indekos di Tambora saat Kebakaran, Dengar Teriakan yang Dikira Perayaan 17 Agustus

Cerita Penghuni Indekos di Tambora saat Kebakaran, Dengar Teriakan yang Dikira Perayaan 17 Agustus

Megapolitan
Guru Diduga Aniaya Murid di SMKN 1 Jakarta, DPRD DKI Bakal Panggil Dinas Pendidikan

Guru Diduga Aniaya Murid di SMKN 1 Jakarta, DPRD DKI Bakal Panggil Dinas Pendidikan

Megapolitan
Pengacara Keluarga hingga Refly Harun Hadiri Solidaritas 4.000 Lilin untuk Brigadir J di TIM

Pengacara Keluarga hingga Refly Harun Hadiri Solidaritas 4.000 Lilin untuk Brigadir J di TIM

Megapolitan
Ini Tanggapan Transjakarta Terkait Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Ini Tanggapan Transjakarta Terkait Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Megapolitan
Soal Penggantian Nama Jalan Cikarang-Cibarusah, Pemkab Bekasi Segera Surati Pemprov Jabar

Soal Penggantian Nama Jalan Cikarang-Cibarusah, Pemkab Bekasi Segera Surati Pemprov Jabar

Megapolitan
Wagub DKI soal Kedai Kopi di Halte Harmoni: Awalnya agar Warga Bisa Ngopi dan Internetan Saat Tunggu Bus

Wagub DKI soal Kedai Kopi di Halte Harmoni: Awalnya agar Warga Bisa Ngopi dan Internetan Saat Tunggu Bus

Megapolitan
Guru SMKN 1 Jakarta Diduga Aniaya Murid, Wagub DKI: Tak Dibenarkan Tenaga Pendidik Menganiaya

Guru SMKN 1 Jakarta Diduga Aniaya Murid, Wagub DKI: Tak Dibenarkan Tenaga Pendidik Menganiaya

Megapolitan
Putra Siregar dan Rico Valentino Divonis 6 Bulan Penjara, Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa

Putra Siregar dan Rico Valentino Divonis 6 Bulan Penjara, Lebih Rendah dari Tuntutan Jaksa

Megapolitan
6 Penghuni Indekos di Tambora Tewas Terbakar, Polisi Masih Identifikasi Korban

6 Penghuni Indekos di Tambora Tewas Terbakar, Polisi Masih Identifikasi Korban

Megapolitan
Ada Kedai Kopi di Halte Harmoni, Pembeli dan Penumpang Transjakarta Berdempetan, Antrean Mengular

Ada Kedai Kopi di Halte Harmoni, Pembeli dan Penumpang Transjakarta Berdempetan, Antrean Mengular

Megapolitan
Klaim Peminat Rusunawa Tinggi, Pemprov DKI: Waiting List-nya Banyak

Klaim Peminat Rusunawa Tinggi, Pemprov DKI: Waiting List-nya Banyak

Megapolitan
Wagub DKI Akan Minta PT Transjakarta Evaluasi Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Wagub DKI Akan Minta PT Transjakarta Evaluasi Keberadaan Kedai Kopi di Halte Harmoni

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.