Kompas.com - 06/10/2016, 07:54 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Bakal calon gubernur petahana DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, menjelaskan inti dari visi dan misinya pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2017.

Ahok menyebut secara garis besar visi dan misinya sama seperti saat ia maju mendampingi Joko Widodo pada Pilkada DKI 2012. Namun, ada beberapa hal yang ia tambahkan.

"Inti masih mirip. Cuma kami lebih pertajam sampai program jelas. Saya ingin setiap visi bisa terukur," ujar Ahok, di Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (5/10/2016).

Ahok memulai membeberkan inti dari visi misinya dari upaya meningkatkan indeks pembangunan manusia (IPM). Dalam hal ini, Ahok menyatakan akan terus menjalankan kebijakan menggusur permukiman kumuh di atas lahan negara dan memindahkan penghuninya ke rumah susun sederhana sewa.

Ia menganggap pemindahan warga permukiman kumuh ke rusunawa merupakan langkah yang manusiawi. Selain tentunya menciptakan tata kota yang lebih modern.

"Kalau kota modern tidak ada lagi rumah kumuh, tapi orang-orangnya manusiawi. Makanya orang kami pindahkan ke rusun, dikasih dokter, dikasih bus, anak sekolah diurusin, kasih operasi pasar. Itu yang kami maksud manusiawi," ucap Ahok.

Untuk birokrasi, Ahok menyatakan bahwa kinerja aparat pemerintah akan diukur dengan key performance index (KPI). KPI ini yang nantinya akan menentukan besaran tunjangan kinerja daerah yang diterima setiap bulannya.

"Ada performance indeksnya. Kelihatan ini. Jadi semua jelas dengan angka," ujar Ahok.

Sementara itu, di bidang pendidikan, Ahok menyatakan bahwa dirinya akan terus berupaya agar tingkat putus sekolah di Jakarta ada di bawah angka 0,5 persen. Caranya dengan memberikan bantuan dana Kartu Jakarta Pintar (KJP) kepada pelajar dari keluarga tidak mampu.

"Kalau Anda bandingkan dengan Jogja itu 13 persen (tingkat putus sekolah) lho. Jakarta hanya 0,4 persen," kata Ahok.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aksi Pasutri Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu untuk Belanja ke Pasar, Harapkan Uang Kembalian

Aksi Pasutri Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu untuk Belanja ke Pasar, Harapkan Uang Kembalian

Megapolitan
Link Live Streaming Misa Kenaikan Isa Almasih di Gereja Katedral Jakarta

Link Live Streaming Misa Kenaikan Isa Almasih di Gereja Katedral Jakarta

Megapolitan
UPDATE 25 Mei 2022: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Tangsel, 7 Pasien Sembuh

UPDATE 25 Mei 2022: Tambah 10 Kasus Covid-19 di Tangsel, 7 Pasien Sembuh

Megapolitan
Tewasnya Preman di Tangan Pedagang Es Buah di Cikarang yang Kesal Gerobaknya Ditabrak

Tewasnya Preman di Tangan Pedagang Es Buah di Cikarang yang Kesal Gerobaknya Ditabrak

Megapolitan
Digelar Online dan Offline, Ini Jadwal Misa di Gereja Katedral pada Hari Kenaikan Isa Almasih

Digelar Online dan Offline, Ini Jadwal Misa di Gereja Katedral pada Hari Kenaikan Isa Almasih

Megapolitan
Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Ketika Beli Minyak Goreng Harus Sertakan Data Diri...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

[POPULER JABODETABEK] Komisaris Ancol Undang Giring Tonton Formula E | Pengendara Motor yang Ditusuk di Cikarang Seorang Preman

Megapolitan
Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Panitia: Sesi Foto Pebalap Formula E di Monas Tidak untuk Umum

Megapolitan
Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Tabrakan Beruntun di MT Haryono, 2 Tewas, 4 Orang Dirawat di RS

Megapolitan
Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Ganjil Genap di 25 Ruas Jalan di Jakarta Berlaku Mulai 6 Juni

Megapolitan
Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Cara Mengganti e-KTP Yang Rusak

Megapolitan
Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Tahap dan Jadwal Pendaftaran PPDB PAUD, SLB dan PKBM DKI Jakarta 2022

Megapolitan
Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Cara ke Asemka Naik Kereta KRL Commuter Line dan Transjakarta

Megapolitan
Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Cara Beli Minyak Goreng Rp 14.000

Megapolitan
Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Pemkot Depok Akan Rehab Jembatan dan Perbaiki Jalan Rusak di GDC

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.