Normalisasi Kali Krukut Dimulai dari Penertiban Bangunan

Kompas.com - 01/11/2016, 18:08 WIB
Salah satu bangunan di Kemang yang akan dibongkar karena dianggap melanggar garis sepadan sungai di Kali Krukut. Alsadad RudiSalah satu bangunan di Kemang yang akan dibongkar karena dianggap melanggar garis sepadan sungai di Kali Krukut.
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Selatan memastikan penertiban bantaran Kali Krukut akan dilanjutkan. Asisten Pembangunan Kota Jakarta Selatan Fredy Setiawan mengatakan penertiban akan dilakukan paralel dalam tiga perencanaan.

Hal yang pertama dilakukan dalam waktu dekat adalah 121 bangunan di taman pemakaman umum (TPU) Kampung Kandang, Jagakarsa, aset milik Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta.

Pekan depan, Suku Dinas Penataan Kota akan mulai memberikan surat peringatan ke penghuni bangunan. Pekan depan juga akan memanggil 11 Lurah di Jakarta Selatan yang wilayahnya dilewati Kali Krukut.

Pendataan dari lurah terakhir menyebut ada 761 bangunan di bantaran yang melanggar trase, 88 di antaranya tidak bisa menunjukkan surat kepemilikan atau izin mendirikan bangunan.

"Terutama di Pulo, Petogogan, Pela Mampang, dan Kuningan Barat ada 30 bangunan, jadwalnya belum ditentukan," ujar Fredy di kantornya, Selasa (1/11/2016).

Suku Dinas Penataan Kota Jakarta Selatan rencananya juga akan menyisir izin bangunan di Kemang yang terletak di sepanjang bantaran Krukut. Perizinan yang dipegang pemilik bangunan akan dikumpulkan dan diverifikasi di lapangan. Apabila melanggar trase, maka akan diberi surat peringatan untuk dibongkar.

"Yang di luar trase, kalau izinnya tidak sesuai dengan fisik di lapangan juga kami kejar. Ini bangunan mewah semua yang akan kena," ujar Fredy.

Kendati bangunan akan terus ditertibkan, Fredy tidak bisa memastikan kapan normalisasi atau pelebaran akan dilakukan. Sebab, kewenangan pengerjaan ada di Dinas Tata Air DKI Jakarta dan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane. (Baca: Menunggu Kelanjutan Pembongkaran Bangunan di Bantaran Kali Krukut...)

Dalam APBD Perubahan 2016, Dinas Tata Air hanya memasukkan pembebasan empat bidang di Kuningan Barat dan Pela Mampang. Sehingga, pembebasan untuk pelebaran seluruhnya kemungkinan baru akan dilakukan setelah anggaran tahun depan.

"Kami hanya bantu mematok saja, Tata Air sendiri belum mengerjakan empat bidang yang dia bebasin," kata Fredy.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ungkap Peran 3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Polisi Ungkap Peran 3 Tersangka Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Tenaga Kesehatan di 5 Puskesmas Kota Bogor Positif Covid-19

Tenaga Kesehatan di 5 Puskesmas Kota Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Kuasa Hukum Sebut Putra Siregar Tidak Tahu Ponsel yang Dijualnya Ilegal

Kuasa Hukum Sebut Putra Siregar Tidak Tahu Ponsel yang Dijualnya Ilegal

Megapolitan
Jumlah Penumpang KRL Malah Turun Selama Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Jumlah Penumpang KRL Malah Turun Selama Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Megapolitan
Disebut Punya Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Jabar, Walkot Bekasi: Wajar karena Dekat Jakarta

Disebut Punya Kasus Aktif Covid-19 Tertinggi di Jabar, Walkot Bekasi: Wajar karena Dekat Jakarta

Megapolitan
3 Lagi Pegawai PN Jakarta Barat Terpapar Covid-19

3 Lagi Pegawai PN Jakarta Barat Terpapar Covid-19

Megapolitan
Jelang Pilkada Depok, PSI: Prioritas Kami Mengakhiri Rezim PKS

Jelang Pilkada Depok, PSI: Prioritas Kami Mengakhiri Rezim PKS

Megapolitan
3 Pelaku Penembakan secara Acak di Tangsel Beraksi 7 Kali, 8 Pengendara Jadi Korban

3 Pelaku Penembakan secara Acak di Tangsel Beraksi 7 Kali, 8 Pengendara Jadi Korban

Megapolitan
Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Pemkot Depok Optimalkan Kampung Siaga Covid-19, Setiap RW Dapat Rp 2 Juta

Megapolitan
Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Struktur Bata di Bawah Stasiun Bekasi Diduga Bekas Markas di Zaman Jepang

Megapolitan
Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Tak Ada Lonjakan Jumlah Penumpang MRT Saat Penerapan Ganjil Genap Jakarta

Megapolitan
5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

5 Karyawan Positif Covid-19, LKBN Antara Ditutup Sehari

Megapolitan
Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Kronologi Penangkapan 3 Pelaku Penembakan yang Incar Pengendara di Tangsel

Megapolitan
Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Pademangan Timur Terbakar

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Aturan Ganjil Genap, Perusahaan Jasa Pengiriman Berskala UMKM Terdampak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X