Kompas.com - 05/11/2016, 15:28 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meninjau permukiman warga di Jalan Jelambar Selatan II, Tambora, Jakarta Barat, Sabtu (5/11/2016). Nibras Nada NailufarCalon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meninjau permukiman warga di Jalan Jelambar Selatan II, Tambora, Jakarta Barat, Sabtu (5/11/2016).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil gubernur petahana DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengecam kericuhan yang terjadi setelak aksi damai 4 November kemarin, Jumat (4/11/2016).

Djarot menyebut unjuk rasa kemarin disusupi oleh aktor politik yang ingin menjegal pencalonan ia dan Ahok.

"Kami kemarin sudah sampaikan hati-hati dengan para penumpang gelap. Mereka yang akan memanfaatkan demo itu untuk kepentingan pribadi dan politiknya."

"Kalau kita lihat eskalasinya mulai dari demo yang pertama kemudian saya juga mendengarkan pidato dari bapak SBY sampai dengan tadi malam dengan berbagai macam statement-statement para elite politik."

"Ini arahnya bukan hanya menuju kepada Pak Ahok, arahnya ingin menjatuhakan pemerintahan yang sedang memimpin," kata Djarot di Jelambar, Jakarta Barat, Sabtu (5/11/2016).

Djarot mengimbau kepada pihak-pihak yang berkepentingan agar tidak mengejar ambisi politik jangka pendek dengan mengorbankan masyarakat. Djarot juga menyebut ekonomi terdampak akibat kerusuhan yang terjadi kemarin malam.

Djarot menyayangkan hanya karena pencalonan Ahok sebagai gubernur, demokrasi yang tidak sehat tercipta.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Demo bukan hanya kasusnya Ahok tapi ada upaya menjegal Ahok dan kalau perlu masuk penjara sehingga tidak bisa maju," katanya.

Djarot menyebut penyampaian aspirasi untuk memproses kasus hukum Ahok hingga pukul 18.00 kemarin patut diakui damai. Namun, akibat provokasi pihak tak bertanggung jawab, demo menjadi ricuh dan melebar tak hanya di ring 1, namun juga Penjaringan, Jakarta Utara.

Djarot mengingatkan bahwa peristiwa 1998 dengan membuat parlemen jalanan, tidak benar. Ia meminta kepada pihak yang tak senang untuk bertanding secara adil.

"Saya sampaikan marilah ayolah kalau mau bertanding yang fair. Mari ya, katanya kita mau adu gagasan, adu ide, adu program. Mari gitu lho ya, yang fair. Lepaskan saja kami, masalah pilkada DKI, pilpres nanti 2019," ujar Djarot.

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sanggupi Permintaan Ma'ruf Amin, Pemkot Tangerang Siap Vaksinasi 15.000 Orang Per Hari

Sanggupi Permintaan Ma'ruf Amin, Pemkot Tangerang Siap Vaksinasi 15.000 Orang Per Hari

Megapolitan
Pelindo II Akan Berhentikan Pegawai yang Lakukan Pungli

Pelindo II Akan Berhentikan Pegawai yang Lakukan Pungli

Megapolitan
Kesulitan Kejar Target Vaksinasi, Pemkot Tangsel Minta Pusat Perbanyak Distribusi Vaksin Covid-19

Kesulitan Kejar Target Vaksinasi, Pemkot Tangsel Minta Pusat Perbanyak Distribusi Vaksin Covid-19

Megapolitan
Wapres Maruf Amin Minta Pemkot Tangerang Vaksinasi 15.000 Orang Per Hari

Wapres Maruf Amin Minta Pemkot Tangerang Vaksinasi 15.000 Orang Per Hari

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 Melonjak, RS Islam Jakarta Butuh Tambahan 48 Nakes

Jumlah Pasien Covid-19 Melonjak, RS Islam Jakarta Butuh Tambahan 48 Nakes

Megapolitan
Ini Link Cek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jakarta

Ini Link Cek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Dinkes DKI: Varian Baru Corona Ditemukan di Jakarta Lebih Menular dan Bergejala Berat

Dinkes DKI: Varian Baru Corona Ditemukan di Jakarta Lebih Menular dan Bergejala Berat

Megapolitan
3 Staf PTSP Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cengkareng Timur Ditutup Sementara

3 Staf PTSP Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cengkareng Timur Ditutup Sementara

Megapolitan
Jakarta Memasuki Fase Genting Covid-19, Lonjakan hingga Antrean Pasien Terjadi di Wisma Atlet

Jakarta Memasuki Fase Genting Covid-19, Lonjakan hingga Antrean Pasien Terjadi di Wisma Atlet

Megapolitan
Dinkes DKI: Pandemi Covid-19 di Jakarta Menuju Tren Mengkhawatirkan

Dinkes DKI: Pandemi Covid-19 di Jakarta Menuju Tren Mengkhawatirkan

Megapolitan
RS Islam Jakarta Terpaksa Tolak Pasien Baru Covid-19 karena Ruang Isolasi Penuh

RS Islam Jakarta Terpaksa Tolak Pasien Baru Covid-19 karena Ruang Isolasi Penuh

Megapolitan
Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RSUD Kota Tangerang Penuh

Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RSUD Kota Tangerang Penuh

Megapolitan
Kasus Melonjak, RS di Depok Aktifkan Lagi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Kasus Melonjak, RS di Depok Aktifkan Lagi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membeludak, Wali Kota: Karena Ada Wapres

Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membeludak, Wali Kota: Karena Ada Wapres

Megapolitan
Satgas Depok Temukan 40 Kasus Positif Covid-19 'Klaster Libur Lebaran'

Satgas Depok Temukan 40 Kasus Positif Covid-19 "Klaster Libur Lebaran"

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X