Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Melihat Gaya Djarot Naik Pesawat Kelas Ekonomi dan Temui Warga

Kompas.com - 10/11/2016, 14:36 WIB
Jessi Carina

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat akan melakukan rangkaian perjalanan ziarah kebangsaan di Jawa Timur. Dia mengambil penerbangan siang dengan pesawat kelas ekonomi yang akan berangkat dari Bandara Halim Perdana Kusuma, Jakarta Timur, menuju Bandara Abdulrachman Saleh di Malang, Kamis (10/11/2016).

Sekitar pukul 11.00 WIB, Djarot tiba di bandara bersama istrinya, Happy Farida, dan tim kampanyenya, Merry Hotma. Siang itu, Djarot mengenakan baju kotak-kotak merah hitam yang biasa dia gunakan ketika blusukan.

"Hei, apa kabar nih," ujar Djarot menyapa awak media yang mengikuti kegiatan ziarahnya.

Setelah menyapa wartawan, Djarot, Happy, dan Merry tampak ngopi santai sambil menunggu waktu check-in. Satu per satu calon penumpang menghampiri Djarot dan bersalaman.

Tidak lupa, mereka mengajak Djarot untuk berfoto bersama. Pegawai bandara yang semula hanya melihat malu-malu akhirnya memberanikan diri mengajak Djarot berfoto bersama. Dengan senyum khas dan logat Jawa-nya, Djarot menyambut ajakan berfoto mereka.

Djarot dan Happy sendiri tampak berpergian tanpa pengawalan ketat. Masing-masing hanya membawa satu ajudan. Meski demikian, Djarot tampak membawa kopernya sendiri. Dia hanya meminta ajudannya membawakan koper istrinya.

Saat masuk untuk check-in, ada saja warga yang mencegatnya dan mengajak berfoto bersama. Semua dilayani Djarot satu per satu.

"Pak, semangat ya!" ujar Djarot kepada petugas pemeriksa tiket di bandara. (Baca: Gangguan-gangguan yang Dihadapi Ahok-Djarot Saat Berkampanye...)

Saat sampai di ruang tunggu keberangkatan, Djarot duduk di kursi kosong sambil berbaur dengan penumpang lainnya. Kehadiran Djarot membawa keriuhan kecil penumpang di sana.

"Eh itu benar Pak Djarot bukan sih?" ujar penumpang.

Djarot dan Happy tampak asyik saja meski sedang dilihat banyak penumpang. Hingga akhirnya ada satu keluarga yang memberanikan diri untuk mendekati Djarot dan mengajak foto bersama.

Jessi Carina Cawagub DKI Djarot Saiful Hidahat berfoto bersama penumpang di Bandara Halim Perdana Kusuma, Kamis (10/11/2016).

Namanya juga warga, mereka mengadukan masalah begitu dapat kesempatan bertemu Djarot yang masih wakil gubernur.

"Bapak, di Jakarta dibikin area sepatu roda dong Pak," ujar mereka.

Djarot mengatakan area itu bisa saja dibuat di Jakarta. Apalagi Jakarta memiliki lapangan yang banyak.

"Bisa di Lapangan Banteng, bisa di Waduk Pluit ya. Di Kalijodo mau ada area skateboard, bisa saja bareng di situ yah," ujar Djarot.

Penumpang yang sudah harus antre masuk pesawat hanya bisa melihat Djarot dari kejauhan. Mereka tidak bisa mendekat untuk mengajak Djarot berfoto bersama. Meski demikian, Djarot juga tidak bisa berlama-lama. Sebab pesawatnya sudah akan terbang. (Baca: Peringati Hari Pahlawan, Djarot "Ziarah Kebangsaan" di Jawa Timur)

Dia dan rombongan juga harus segera naik ke pesawat. Pukul 14.08 WIB, Djarot dan rombongan tiba di Bandara Abdulrachman Saleh di Malang. Sama seperti ketika di Jakarta, penumpang yang melihat Djarot turun dari pesawat menghampiri dan mengajak berfoto bersama.

"Bapak, semoga sukses ya. Saya doakan," ujar salah seorang penumpang kepada Djarot. "Terima kasih banyak, Bu," jawab Djarot.

Kompas TV Djarot Dihadang Warga Saat Berkampanye
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Pigura di Jakpus Prediksi Pendapatannya Bakal Melonjak

Megapolitan
Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Periksa Kejiwaan Anak Pembacok Ibu di Cengkareng, Polisi: Pelaku Lukai Tubuhnya Sendiri

Megapolitan
Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Fahira Idris Paparkan 5 Parameter Kota Tangguh Bencana yang Harus Dipenuhi Jakarta sebagai Kota Global

Megapolitan
Perampok Pecah Kaca Mobil Kuras Dompet, iPad hingga iPhone 11 Pro Max

Perampok Pecah Kaca Mobil Kuras Dompet, iPad hingga iPhone 11 Pro Max

Megapolitan
Maling di Sawangan Depok Angkut 2 Motor Lewati Portal Jalan

Maling di Sawangan Depok Angkut 2 Motor Lewati Portal Jalan

Megapolitan
Pedagang Pigura di Jakpus 'Curi Start' Jualan Foto Prabowo-Gibran

Pedagang Pigura di Jakpus "Curi Start" Jualan Foto Prabowo-Gibran

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Pertanyakan Urgensi Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Ketua DPRD DKI Pertanyakan Urgensi Kelurahan Dapat Anggaran 5 Persen dari APBD

Megapolitan
Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN Tak Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024

Gugatan PDI-P atas KPU ke PTUN Tak Bisa Pengaruhi Hasil Pemilu 2024

Megapolitan
ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Sempat Mengamuk Saat Dibawa Sudinsos

ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Sempat Mengamuk Saat Dibawa Sudinsos

Megapolitan
Belum Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Bingkai: Kan Belum Dilantik

Belum Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Bingkai: Kan Belum Dilantik

Megapolitan
Belum Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Bingkai: Belum Ada yang Pesan

Belum Jual Foto Prabowo-Gibran, Pedagang Bingkai: Belum Ada yang Pesan

Megapolitan
Gugatan PDI-P terhadap KPU di PTUN Berlanjut, Sidang Akan Digelar 2 Mei 2024

Gugatan PDI-P terhadap KPU di PTUN Berlanjut, Sidang Akan Digelar 2 Mei 2024

Megapolitan
ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Pakai 'Cutter' juga Lukai Warga Rusun

ODGJ yang Serang Kakaknya di Cengkareng Pakai "Cutter" juga Lukai Warga Rusun

Megapolitan
Ini Tata Cara Lapor Domisili agar NIK Tidak Dinonaktifkan

Ini Tata Cara Lapor Domisili agar NIK Tidak Dinonaktifkan

Megapolitan
Kunjungi Posko Pengaduan Penonaktifan NIK di Petamburan, Warga: Semoga Tidak Molor

Kunjungi Posko Pengaduan Penonaktifan NIK di Petamburan, Warga: Semoga Tidak Molor

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com