Kompas.com - 12/11/2016, 22:30 WIB
Calon gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono berfoto bersama peserta turnamen futsal di Kelurahan Pela Mampang, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Sabtu (12/11/2016). Nursita SariCalon gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono berfoto bersama peserta turnamen futsal di Kelurahan Pela Mampang, Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Sabtu (12/11/2016).
Penulis Nursita Sari
|
EditorAmir Sodikin

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono, mempunyai istilah sendiri tentang kunjungannya ke permukiman warga selama masa kampanye.

Jika kebanyakan orang menggunakan kata blusukan, Agus menyebutnya dengan "gerilya" lapangan.

"Jadi, kalau ada yang bertanya, saya istilahnya gerilya lapangan, itu berarti AHY turun ke lapagan, ke masyarakat," ujar Agus di Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Sabtu (12/1/2016).

Agus menuturkan, dia menggunakan istilah gerilya lapangan karena selama di TNI pun menjadi komandan lapangan. Selama menjadi komandan lapangan, Agus langsung bersentuhan dan bertemu dengan prajurit lainnya.

Kini, dia juga ingin langsung berinteraksi dengan masyarakat. "Karena bagi saya bertatap muka langsung, berinteraksi, menyapa, melihat mata mereka, bersalaman, itu jauh lebih tinggi nilainya dibandingkan hanya berucap-ucap saja," kata dia.

Dengan bertemu warga secara langsung, Agus bisa merasakan kesulitan-kesulitan yang dialami warga. Menurut Agus, dari interaksinya dengan warga, mereka selalu jujur.

"Bahasa lainnya adalah honest (jujur). Kemudian genuine (ikhlas), tidak dikreasikan, tidak direkayasa. Apa yang disampaikan oleh mereka, kesulitan hidup mereka, semua mereka curahkan," ucap Agus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selama bergerilya lapangan, kata Agus, dia menemukan warga yang menangis, marah, dan juga frustasi dengan kehidupan Jakarta. "Mereka merasa dipinggirkan, bahkan dibuang dari tempat hidupnya, dari habitatnya. Sungguh bukan itu Jakarta yang kita inginkan," tuturnya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Angkot Jurusan Pulogadung Terjebur Kali di Cakung

Angkot Jurusan Pulogadung Terjebur Kali di Cakung

Megapolitan
Banjir 50 Cm yang Rendam Cipinang Melayu Sudah Surut

Banjir 50 Cm yang Rendam Cipinang Melayu Sudah Surut

Megapolitan
Polisi Selidiki Perampokan Pemotor yang Disebut Bawa Rp 100 Juta di Pondok Cabe

Polisi Selidiki Perampokan Pemotor yang Disebut Bawa Rp 100 Juta di Pondok Cabe

Megapolitan
Banjir 50 Cm Rendam Cipinang Melayu, Damkar Kerahkan Tiga Mobil Pompa untuk Sedot Genangan

Banjir 50 Cm Rendam Cipinang Melayu, Damkar Kerahkan Tiga Mobil Pompa untuk Sedot Genangan

Megapolitan
Komisaris Utama PT ASA yang Diduga Dalang Penimbunan Obat Covid-19 Ditahan Polisi

Komisaris Utama PT ASA yang Diduga Dalang Penimbunan Obat Covid-19 Ditahan Polisi

Megapolitan
Seorang Polisi Gugur Saat Amankan Vaksinasi Covid-19 di Kembangan

Seorang Polisi Gugur Saat Amankan Vaksinasi Covid-19 di Kembangan

Megapolitan
RT di Cimanggis Disebut Ancam Warga yang Tolak Bansos Disunat, Lurah: Tidak Bisa Dibenarkan

RT di Cimanggis Disebut Ancam Warga yang Tolak Bansos Disunat, Lurah: Tidak Bisa Dibenarkan

Megapolitan
Disdik DKI: Peluang Sekolah Cepat Dibuka jika Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Disdik DKI: Peluang Sekolah Cepat Dibuka jika Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Polisi Sita 2 Ponsel yang Digunakan Rekam Aksi Dinar Candy Berbikini di Pinggir Jalan

Polisi Sita 2 Ponsel yang Digunakan Rekam Aksi Dinar Candy Berbikini di Pinggir Jalan

Megapolitan
Cuma Satu Dokter yang Bertugas, Vaksinasi di SDN 25 Kramatjati Hanya Layani 100 Orang Per Hari

Cuma Satu Dokter yang Bertugas, Vaksinasi di SDN 25 Kramatjati Hanya Layani 100 Orang Per Hari

Megapolitan
Video Viral Toko Sembako di Jelambar Kemalingan, Korban Mengaku Rugi Rp 60 Juta

Video Viral Toko Sembako di Jelambar Kemalingan, Korban Mengaku Rugi Rp 60 Juta

Megapolitan
Adik Dinar Candy Diperiksa Polisi karena Rekam Aksi Kakaknya Pakai Bikini di Pinggir Jalan

Adik Dinar Candy Diperiksa Polisi karena Rekam Aksi Kakaknya Pakai Bikini di Pinggir Jalan

Megapolitan
Video Viral Adu Jotos Siswi SMP, Begini Kronologi Versi Polisi

Video Viral Adu Jotos Siswi SMP, Begini Kronologi Versi Polisi

Megapolitan
Cerita Dokter Internship Bergaji Rp 3 Juta Saat Pandemi: Beli APD Sendiri, Kerja Bisa 24 Jam

Cerita Dokter Internship Bergaji Rp 3 Juta Saat Pandemi: Beli APD Sendiri, Kerja Bisa 24 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Targetkan 17 Agustus Semua Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Pemprov DKI Targetkan 17 Agustus Semua Anak Usia 12-17 Sudah Divaksin Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X