Agus Yudhoyono Ingin Buat Sumur Resapan untuk Atasi Banjir Jakarta

Kompas.com - 15/11/2016, 13:34 WIB
Cagub DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono di Kebon Bawang, Jakarta Utara, Selasa (15/11/2016). Kahfi Dirga CahyaCagub DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono di Kebon Bawang, Jakarta Utara, Selasa (15/11/2016).
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
Calon gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono, membeberkan rencananya untuk menyelesaikan persoalan banjir di Ibu Kota. Selain pengerukan sungai, Agus juga berencana membangun sumur resapan di Jakarta.

"Bagi saya bagaimana menghadirkan sumur resapan di masyarakat," kata Agus, di Kebon Bawang, Jakarta, Selasa (15/11/2016).

(Baca: Ini Visi-Misi Bakal Cagub-Cawagub pada Pilkada DKI 2017)

Saat blusukan di Kebon Bawang, Agus menyoroti sejumlah persoalan di permukiman padat penduduk tersebut. Persoalan banjir di Kebon Bawang dianggap serupa dengan daerah lainnya.

Menurut Agus, kekhawatiran yang paling sering diungkapkan warga adalah penggusuran dan ancaman banjir.

"Mindset kita bukan lagi horizontal drainase, tapi vertikal drainase. Ini harapan bisa lebih meyakinkan. Enggak semua (air) dibuang ke sungai," kata dia.

Agus menilai jumlah sumur resapan di Jakarta masih sangat kurang. Padahal, kata Agus, keberadaan sumur resapan bisa mengurangi debit air hujan yang mengalir ke sungai karena terserap ke dalam tanah.

Namun, Agus belum bisa membeberkan berapa banyak jumlah sumur resapan yang harus dibangun di Jakarta.

"Nanti dipetakan, di mana tempat dan jumlahnya. Tentu harus terhitung dan sesuai kebutuhan," ucap Agus.

Baca tentang
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekda DKI Minta Banjir Dinikmati, Politisi PDI-P: Rumah Dia Harus Kebanjiran Dulu

Sekda DKI Minta Banjir Dinikmati, Politisi PDI-P: Rumah Dia Harus Kebanjiran Dulu

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Izin Pendirian Apartemen hingga Gudang

Pemkot Bekasi Akan Evaluasi Izin Pendirian Apartemen hingga Gudang

Megapolitan
Nelayan Masih Beraktivitas di Sekitar Pulau Sebaru

Nelayan Masih Beraktivitas di Sekitar Pulau Sebaru

Megapolitan
Polisi Kesulitan Cari Pencuri Kaca Spion Mobil Quraish Shihab

Polisi Kesulitan Cari Pencuri Kaca Spion Mobil Quraish Shihab

Megapolitan
Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Polisi Gerebek Gudang Penimbunan dan Produksi Masker Ilegal di Cakung

Megapolitan
68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

68 Personel Kopaska Siaga Amankan Perairan Pulau Sebaru

Megapolitan
4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

4 Tersangka Kasus Penipuan dan Skimming ATM di Jakarta Utara Ditangkap

Megapolitan
Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Megapolitan
Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Polres Bandara Soekarno-Hatta Tangkap Penyebar Hoaks Virus Corona

Megapolitan
Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Longsor di Area Pemakaman Bogor, Belasan Mayat Hilang

Megapolitan
Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Pengacara Sopir Taksi Online yang Didakwa Merampok Ungkap Siapa Pelaku Sebenarnya

Megapolitan
Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Megapolitan
Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Tahun Ini, PT MRT Jakarta akan Bentuk Perusahaan Patungan Bidang TOD dan Ticketing

Megapolitan
Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Suka dan Duka Maulana, Penjaga Makam Terluas di Jakarta Barat

Megapolitan
Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Polisi Tangguhkan Penahanan Penabrak Ibu Hamil hingga Tewas di Palmerah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X