Kompas.com - 16/11/2016, 19:08 WIB
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan HAM DPP Partai Golkar, Yorrys Raweyai, mengatakan dirinya sudah memprediksi kasus dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok ditingkatkan menjadi penyidikan. Ia mengaku telah memprediksi penetapan tersangka kepada Gubernur DKI Jakarta non-aktif itu.

"Itu adalah proses hukum. Kami pun sudah memprediksi itu," kata Yorrys di Rumah Lembang, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (16/11/2016).

Status tersangka yang diterima Ahok tidak menghilangkan haknya sebagai calon gubernur DKI Jakarta pada Pilkada DKI 2017. Ahok, kata dia, tetap dapat mengikuti kontestasi Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Sekarang bagaimana tim ini semakin solid dan kolektif berkerja sama-sama di seluruh konstituen," kata Yorrys.

Pada Pilkada DKI Jakarta 2017, Ahok berpasangan dengan Djarot Saiful Hidayat. Mereka berdua diusung oleh empat partai politik, yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Nasdem, Partai Hanura, dan Partai Golkar.

Bareskrim Polri menetapkan Ahok sebagai tersangka dalam kasus dugaan penistaan agama setelah dilakukan gelar perkara kasus itu secara terbuka tetapi terbatas di Mabes Polri, Selasa (15/11/2016). Ahok memutuskan untuk tidak mengajukan gugatan praperadilan atas status tersangkanya itu.

Kompas TV Wagub Djarot: Itu Menunjukkan Ahok Punya Jiwa Besar
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.