Tanggapan Agus soal Eksepsi Ahok di Persidangan - Kompas.com

Tanggapan Agus soal Eksepsi Ahok di Persidangan

Kompas.com - 13/12/2016, 13:25 WIB
Kompas.com/Robertus Belarminus Calon gubernur DKI Agus Harimurti Yudhoyono berkampanye menemui pedagang kaki lima di samping Pasar Kramatjati di Jalan Raya Bogor, Kramatjati, Jakarta Timur. Selasa (13/12/2016)

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon gubernur DKI Jakarta Agus Harimurti Yudhoyono menanggapi nota keberatan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang menyebut ada oknum elite yang mengajak memilih pemimpin sesuai golongan dan ras.

Menurut Agus, Ahok sebaiknya tidak mengkait-kaitkan kasus dugaan penodaan agama dengan pilkada.

"Sebetulnya sekali lagi saya ingin sekali melihat kita semua mendudukkan permasalahan secara jernih. Jangan dikit-dikit segala sesuatu dihubungkan atau dikaitkan dengan pilkada," kata Agus, kepada wartawan, di sela kampanye di Pasar Kramatjati, Jakarta Timur, Selasa (13/12/2016).

Namun, Agus menilai Ahok mengkait-kaitkan dugaan penodaan agama yang menjeratnya dengan masalah politik.

"Saya paham, dalam politik segala sesuatu sangat mudah dihubung-hubungkan akhirnya permasalahan awal menjadi blur, jadi tidak jernih," ujar Agus.

Menurut Agus, ada atau tidaknya pilkada, isu dugaan penodaan tentu akan menimbulkan reaksi dari berbagai pihak.

"Termasuk mereka yang merasa dirugikan atau terkena dampak paling langsung," ujar Agus.

Saat ditanya apakah artinya dia setuju atau tidak dengan pernyataan Ahok soal adanya oknum elite yang berperilaku seperti itu, Agus menolak berkomentar.

"Karena saya enggak merasa memiliki agenda khusus terkait isu ini. Saya tidak pernah mendompleng apapun terkait isu ini, sehingga bagi saya, akan tetap fokus pada apa yang saya jalankan," ujar Agus.

Ia hanya punya pesan agar Ahok menjalani kasus itu dengan baik. "Tentu kita semua berharap proses ini dapat berjalan dengan baik, termasuk Pak Ahok dapat menjalani proses ini dengan baik," ujar Agus.

Dalam nota keberatannya yang dibacakan di hadapan majelis hakim, Senin (13/12/2016), Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menceritakan latar belakangnya mengungkapkan pernyataannya yang jadi masalah. (Baca: Permintaan Ahok agar Video Gus Dur Ditayangkan Ditolak Majelis Hakim)

Ahok menegaskan bahwa apa yang diucapkannya saat di Kepulauan Seribu, tidak bermaksud sama sekali untuk menoda agama. Ia mengatakan itu sesuai dengan pengalamannya di politik, kerap dirugikan oleh oknum yang menggunakan ayat suci untuk menjatuhkan lawannya.

"Selama karir politik saya menjadi ketua ranting, ketua cabang, melakukan verifikasi, sampai mengikuti pemilu kampanye pemlihan bupati, bahkan sampai gubernur, ada ayat yang sama yang saya begitu kenal, yang digunakan untuk memecah belah rakyat dengan tujuan mencapai kekuasaan oleh oknum," kata Ahok di persidangan.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorFidel Ali

Terkini Lainnya

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Berlari Saat Hamil 8 Bulan hingga 'Baju Kerja' Kang Emil Laris Manis

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Berlari Saat Hamil 8 Bulan hingga "Baju Kerja" Kang Emil Laris Manis

Regional
Berita Populer: Pewaris Takhta Spanyol hingga Zimbabwe Setelah Mugabe

Berita Populer: Pewaris Takhta Spanyol hingga Zimbabwe Setelah Mugabe

Internasional
Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Regional
Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Regional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional

Close Ads X