Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Survei Litbang Kompas: 70 Persen Warga Kelas Menengah Puas akan Kinerja Pemprov DKI

Kompas.com - 23/12/2016, 08:43 WIB
Nursita Sari

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekitar 70 persen warga kelas menengah di DKI Jakarta menyebut kondisi kota Jakarta saat ini baik.

Selain itu, secara rata-rata, ada sekitar 69 persen warga yang menyatakan puas dengan kinerja pemerintahan DKI dalam berbagai bidang.

Hal itu diketahui dari hasil survei Litbang Kompas yang diselenggarakan pada 7-15 Desember 2016.

Sejumlah bidang yang diapresiasi, antara lain kesehatan, pendidikan, perizinan, dan penanganan masalah banjir.

(Baca juga: Survei Litbang Kompas: Warga Kelas Atas Cenderung Solid Pilih Ahok-Djarot)

Warga kelas menengah memberikan pujian pada bidang kesehatan, pendidikan, relasi sosial, perizinan, dan lingkungan.

Kondisi baik pada lima bidang tersebut dinyatakan oleh 80-90 persen responden. Warga kelas menengah Jakarta juga dimudahkan dalam bidang pendidikan dan kesehatan dengan adanya Kartu Jakarta Pintar (KJP) dan Kartu Jakarta Sehat (KJS).

Kebijakan bidang perizinan juga mendapat acungan jempol dari warga kelas menengah.

Sistem Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) sampai tingkat kelurahan tersebut cukup membantu warga untuk mengurus administrasi kependudukan sampai mengajukan perizinan.

Hal lain yang mendapat pujian dari warga kelas menengah adalah penyelesaian masalah banjir.

Meski masih menimbulkan pro-kontra, normalisasi sungai sebagai upaya pengendalian banjir, mendapat dukungan positif dari hampir seluruh warga kelas menengah.

Namun, sejumlah hal masih menjadi keluhan, di antaranya keamanan, infrastruktur, transportasi, permukiman, dan ekonomi.

Kelima bidang itu rata-rata dipermasalahkan oleh 30-50 persen responden. Ekonomi mendapat nilai paling minim dari 10 bidang yang ada.

Ketidakpuasan yang ada karena kesejahteraan belum merata ke semua warga. Ketimpangan ekonomi di Ibu Kota semakin melebar.

Sejak 2011 sampai 2016, angka rasio gini DKI Jakarta selalu di atas rata-rata angka nasional. Hingga Maret 2016, rasio gini Jakarta sebesar 0,41, sedangkan nasional 0,39.

Transportasi, khususnya masalah kemacetan, masih menjadi pekerjaan rumah besar yang harus segera diselesaikan. Masalah permukiman menjadi persoalan berikutnya.

Halaman:


Terkini Lainnya

HUT Jakarta, Warga Asyik Goyang Diiringi Orkes Dangdut di Monas

HUT Jakarta, Warga Asyik Goyang Diiringi Orkes Dangdut di Monas

Megapolitan
Ada Perayaan HUT Jakarta di Monas, Jalan Medan Merdeka Barat Menuju Thamrin Macet Total

Ada Perayaan HUT Jakarta di Monas, Jalan Medan Merdeka Barat Menuju Thamrin Macet Total

Megapolitan
Revo Town Bekasi Kebakaran, Api Diduga dari Salah Satu Tempat Makan

Revo Town Bekasi Kebakaran, Api Diduga dari Salah Satu Tempat Makan

Megapolitan
Heru Budi Bagi-bagi Kaus Saat Hadiri Perayaan HUT Jakarta di Monas

Heru Budi Bagi-bagi Kaus Saat Hadiri Perayaan HUT Jakarta di Monas

Megapolitan
Ahok: Secara Teori Saya Sulit Maju di Pilkada Jakarta Lagi

Ahok: Secara Teori Saya Sulit Maju di Pilkada Jakarta Lagi

Megapolitan
Warga Padati Monas untuk Rayakan HUT Ke-497 Jakarta

Warga Padati Monas untuk Rayakan HUT Ke-497 Jakarta

Megapolitan
Cerita Keluarga Asal Cipanas yang Rela Menginap untuk Merasakan Euforia HUT Jakarta

Cerita Keluarga Asal Cipanas yang Rela Menginap untuk Merasakan Euforia HUT Jakarta

Megapolitan
Ahok: Sekarang Saya Lebih Siap Jadi Gubernur

Ahok: Sekarang Saya Lebih Siap Jadi Gubernur

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Jangan Sampai Gubernur Baru Tak Teruskan Ide Gubernur Lama

Ketua DPRD DKI: Jangan Sampai Gubernur Baru Tak Teruskan Ide Gubernur Lama

Megapolitan
Cerita Ahok Ingin Reklamasi 17 Pulau di Utara Jakarta Agar Pemprov DKI Bisa Raup Pendapatan Rp 127,5 Triliun

Cerita Ahok Ingin Reklamasi 17 Pulau di Utara Jakarta Agar Pemprov DKI Bisa Raup Pendapatan Rp 127,5 Triliun

Megapolitan
Rayakan HUT Jakarta ke-497, TMII Bagi-bagi Roti Buaya ke Pengunjung

Rayakan HUT Jakarta ke-497, TMII Bagi-bagi Roti Buaya ke Pengunjung

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Kemacetan dan Banjir di Jakarta Saat Rapat Paripurna

DPRD DKI Soroti Kemacetan dan Banjir di Jakarta Saat Rapat Paripurna

Megapolitan
Anies dan Ahok Tak Hadiri Rapat Paripurna HUT ke-497 Jakarta

Anies dan Ahok Tak Hadiri Rapat Paripurna HUT ke-497 Jakarta

Megapolitan
Sejarah Pulau Bidadari, Dahulu Tempat Menampung Orang Sakit yang Kini Jadi Destinasi Memesona

Sejarah Pulau Bidadari, Dahulu Tempat Menampung Orang Sakit yang Kini Jadi Destinasi Memesona

Megapolitan
Heru Budi Minta Warga Gunakan Hak Pilihnya pada Pilkada Jakarta 2024

Heru Budi Minta Warga Gunakan Hak Pilihnya pada Pilkada Jakarta 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com