Cerita Orangtua Sandiaga yang Makin Protektif karena Perampokan Pulomas

Kompas.com - 30/12/2016, 21:44 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno blusukan ke Jalan Senopati Dalam II, Jakarta Selatan, Jumat (30/12/2016). Nibras Nada NailufarCalon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno blusukan ke Jalan Senopati Dalam II, Jakarta Selatan, Jumat (30/12/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengaku cukup terpengaruh akibat perampokan dan pembunuhan Pulomas. Saat bertandang ke rumah orangtuanya di Jalan Galuh II, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, pagi ini, Jumat (30/12/2016).

"Tadi saya datang ke rumah itu udah ada satpam, dikunci, digembok," kata Sandiaga di Jakarta Barat, Jumat.

Sandiaga yang heran pun bertanya ke ibunya mengapa penjagaan rumah semakin ketat. Kata sang ibunda, Mien Rachman Uno, sejak terbongkarnya modus perampokan rumah mewah yang menewaskan 11 orang di Pulomas, Mien yang berusia 75 takut ia dan suaminya bernasib sama.

"Dia bilang 'Mama gimana kalau dibekuk, kan udah tua berdua sama Papa?' tapi ibuku independent woman, masih kerja, cuma takut aja kalau ada komplotan Pulomas di Kebayoran Baru," ujar Sandiaga.

Sandiaga sendiri juga tinggal di sebuah rumah mewah di Jalan Pulombangkeng. Setidaknya dua satpam selalu berjaga di depan gerbang rumahnya. Kendati demikian, Sandiaga mengatakan jasa keamanan bukanlah solusi untuk jaminan keamanan. (Baca: Perampok di Pulomas Sempat "Patroli" Sehari Sebelum Beraksi)

Sandiaga menyebut pemberdayaan RT dan RW seperti siskamling (sistem keamanan lingkungan) jauh lebih bermanfaat untuk menghalau tindak kejahatan di lingkungan.

"Di RT dan RW bisa sebenarnya lebih diberdayakan," ujar Sandiaga.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kompas TV Tersangka Perampokan & Pembunuhan Pulomas Kembali Jalani Operasi
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Megapolitan
Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Megapolitan
32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

Megapolitan
Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Megapolitan
Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Megapolitan
Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Megapolitan
Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Megapolitan
Satu Lagi Anggota TNI Dinonaktifkan akibat Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet

Satu Lagi Anggota TNI Dinonaktifkan akibat Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet

Megapolitan
Temuan 46 Kasus Covid-19, Seluruh Penghuni Pesantren Babussalam Depok Sudah Di-swab

Temuan 46 Kasus Covid-19, Seluruh Penghuni Pesantren Babussalam Depok Sudah Di-swab

Megapolitan
Ikut Bangun Kota hingga Percepat Vaksinasi DKI Jakarta, Siapa Kader Dasawisma?

Ikut Bangun Kota hingga Percepat Vaksinasi DKI Jakarta, Siapa Kader Dasawisma?

Megapolitan
46 Penghuni Pesantren Babussalam Depok Positif Covid-19, Semua Tanpa Gejala dan Isolasi di Ponpes

46 Penghuni Pesantren Babussalam Depok Positif Covid-19, Semua Tanpa Gejala dan Isolasi di Ponpes

Megapolitan
Ada 2 Anggota TNI yang Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet Pademangan

Ada 2 Anggota TNI yang Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet Pademangan

Megapolitan
Saat Banjir Terjadi di Periuk, BPBD Juga Akan Evakuasi Barang Berharga Milik Korban

Saat Banjir Terjadi di Periuk, BPBD Juga Akan Evakuasi Barang Berharga Milik Korban

Megapolitan
Saat Musim Hujan, Periuk Damai di Kota Tangerang Diperkirakan Terendam Banjir

Saat Musim Hujan, Periuk Damai di Kota Tangerang Diperkirakan Terendam Banjir

Megapolitan
Polres Tangsel Biarkan Kasus Pelecehan Remaja Tak Berlanjut, Komnas Perempuan: Keliru Besar!

Polres Tangsel Biarkan Kasus Pelecehan Remaja Tak Berlanjut, Komnas Perempuan: Keliru Besar!

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.