Bantah Ahok soal Pernah Distafkan, Sylviana Sebut Itu Fitnah Keji

Kompas.com - 29/01/2017, 21:52 WIB
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Calon wakil gubernur DKI Jakarta 2017, Sylviana Murni memaparkan visi misi saat debat kedua calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta 2017 yang diselenggarakan Komisi Pemilihan Umum Provinsi DKI Jakarta di Hotel Bidakara, Jakarta, Jumat (27/1/2017). Temanya membahas reformasi birokrasi serta pelayanan publik dan penataan kawasan perkotaan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu Sylviana Murni membantah tudingan calon gubernur petahana DKI Jakarta, Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama, bahwa dia pernah distafkan saat masih aktif menjadi pegawai negeri sipil (PNS).

Sylviana menilai apa yang disampaikan oleh Ahok merupakan fitnah keji.

Menurut Sylvi, hingga dia menjabat sebagai Deputi Bidang Pariwisata DKI Jakarta, tidak pernah sekalipun dia mendapatkan sanksi seperti yang disebutkan Ahok.

"Pernah distafkan? Tidak pernah, kata siapa? Itu fitnah yang keji, tidak pernah (distafkan). Karier saya terus," ujar Sylviana seusai sowan ke kediaman Presiden ketiga RI BJ Habibie di Jakarta Selatan, Minggu (29/1/2017).


Saat menghadiri sebuah acara di Jalan Talang, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu, Ahok mengatakan bahwa Sylvi pernah dijadikan staf ketika masih bertugas di Badan Pembinaan Pendidikan Pelaksanaan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (BP7).

"Dia pernah distafkan lho. Coba tanya Bu Sylvi kenapa distafkan," kata Ahok.

(Baca juga Ahok: Bu Sylvi Pernah Distafkan Lho...)

BP7 merupakan instansi di lingkungan pemerintah yang ada sebelum reformasi.

Sebelum maju sebagai cawagub, Sylvi merupakan salah satu PNS di lingkungan Pemprov DKI. Sylviana pernah menduduki jabatan sebagai Wali Kota Jakarta Pusat, Kepala Satpol PP DKI Jakarta, dan terakhir yang dipegangnya adalah Deputi Gubernur Bidang Pariwisata Pemprov DKI Jakarta.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLaksono Hari Wiwoho
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Sidang Praperadilan, Kivlan Zen Minta Penetapan Tersangka Dibatalkan

Megapolitan
Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Melihat Wajah Jakarta Melalui Ilusi Hologram

Megapolitan
Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Anies Bilang Tak Punya Kewenangan untuk Desak Pemilihan Wagub

Megapolitan
Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Petugas UNHCR Mengecek Tempat Penampuan Pencari Suaka di Kalideres

Megapolitan
Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Putra Nunung Tak Tahu Ibunya Konsumsi Narkoba Jenis Sabu

Megapolitan
Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Kivlan Zen Layangkan Surat Permohonan Penangguhan Penahanan ke Ryamizard Ryacudu

Megapolitan
Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Situasi di Penampungan Imigran Kondusif Setelah Warga Afghanisatan dan Somalia Ribut

Megapolitan
Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Suami Pernah Ingatkan Nunung Berobat agar Berhenti Konsumsi Narkoba

Megapolitan
Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Sidang Praperadilan Empat Pengamen Cipulir Salah Tangkap Ditunda hingga Esok

Megapolitan
Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Pimpinan DPRD DKI Sibuk Jadi Alasan Rapat Paripurna untuk Pilih Wagub Ditunda

Megapolitan
Beda Versi dengan Pertamina soal Penyebab Kecelakaan, Ini Kata Polisi

Beda Versi dengan Pertamina soal Penyebab Kecelakaan, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Pedagang Keluhkan Sepinya Sentra Buku Pasar Kenari

Pedagang Keluhkan Sepinya Sentra Buku Pasar Kenari

Megapolitan
Nunung Sempat Coba Bohongi Polisi Saat Ditangkap di Rumahnya

Nunung Sempat Coba Bohongi Polisi Saat Ditangkap di Rumahnya

Megapolitan
Fraksi PKB DPRD DKI: Wagub Enggak Perlu-perlu Banget, Tidak Urgent

Fraksi PKB DPRD DKI: Wagub Enggak Perlu-perlu Banget, Tidak Urgent

Megapolitan
Sempat Ditunda, Sidang Praperadilan 4 Pengamen Korban Salah Tangkap Digelar

Sempat Ditunda, Sidang Praperadilan 4 Pengamen Korban Salah Tangkap Digelar

Megapolitan
Close Ads X