Kompas.com - 15/02/2017, 11:34 WIB
Suasana Pusat Data Hitung Cepat Kompas untuk Pilkada DKI Jakarta 2017, Rabu (15/2/2017). Hasil hitung cepat baru bisa dilihat siang nanti setelah penghitungan di tiap TPS (Tempat Pemungutan Suara) selesai dilakukan. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERASuasana Pusat Data Hitung Cepat Kompas untuk Pilkada DKI Jakarta 2017, Rabu (15/2/2017). Hasil hitung cepat baru bisa dilihat siang nanti setelah penghitungan di tiap TPS (Tempat Pemungutan Suara) selesai dilakukan.
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Litbang Kompas mengadakan hitung cepat hasil Pilkada DKI Jakarta 2017. Pusat data untuk hitung cepat berada di lantai 7, Gedung Kompas Gramedia, Palmerah Barat, Jakarta.

Petugas hitung cepat dibekali komputer dan headphone untuk berkomunikasi satu sama lain. Petugas di pusat data itu bertugas untuk memasukkan sekaligus memverifikasi data dari peneliti di lapangan.

Peneliti Litbang Kompas, Ratna Widyastuti, mengatakan, saat ini para petugas di pusat data belum mulai bekerja. Mereka menunggu hasil data dari peneliti di tiap-tiap TPS.

Untuk hitung cepat kali ini Litbang Kompas menerjunkan 400 peneliti lapangan untuk mengambil sampel di 400 TPS dengan total pemilih di TPS-TPS itu mencapai 227.453 orang.

Metode penentuan TPS dengan menggunakan teknik penarikan sampel secara acak sistematis berdasarkan jumlah Daftar Pemilih Tetap (DPT) di DKI Jakarta.

"Tingkat kepercayaan 99 persen dari total maksimal pemilih adalah 7.108.589, malah simpangan kesalahan diperkirakan akan kurang dari satu persen," kata Ratna di Pusat Data Hitung Cepat Litbang Kompas, Rabu.

Ratna menambahkan, dalam proses hitung cepat itu dilakukan pengawasan berlapis sejak penentuan sampel hingga validasi data di lapangan. Pengawasan berlapis ini bertujuan agar dapat dihasilkan data akurat dan valid.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, untuk menjaga kredibilitas dan independensi, hitung cepat Kompas dilakukan secara mandiri. Sumber pendanaan kegiatan berasal dari anggaran PT Kompas Media Nusantara (harian Kompas).



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 14 Kasus di Kota Tangerang, 99 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 14 Kasus di Kota Tangerang, 99 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar | Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

[POPULER JABODETABEK] Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar | Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
UPDATE: Tambah 57 Kasus di Depok, 627 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 57 Kasus di Depok, 627 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jabodetabek Hujan, Waspada Angin Kencang

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jabodetabek Hujan, Waspada Angin Kencang

Megapolitan
Pemkot Depok Sudah Buat Kajian Penerapan Ganjil Genap, Ini Hasilnya

Pemkot Depok Sudah Buat Kajian Penerapan Ganjil Genap, Ini Hasilnya

Megapolitan
Melawan Saat Dirampok, Remaja di Tambun Utara Tewas

Melawan Saat Dirampok, Remaja di Tambun Utara Tewas

Megapolitan
Menengok Bangunan Baru Stasiun Manggarai, Menhub BIlang Mirip Stasiun di Jepang

Menengok Bangunan Baru Stasiun Manggarai, Menhub BIlang Mirip Stasiun di Jepang

Megapolitan
Jalur Baru di Stasiun Manggarai Diprediksi Tingkatkan Pergerakan Penumpang

Jalur Baru di Stasiun Manggarai Diprediksi Tingkatkan Pergerakan Penumpang

Megapolitan
Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang dan Atap Beterbangan

Hujan Deras dan Angin Kencang di Depok, Pohon Tumbang dan Atap Beterbangan

Megapolitan
Seluruh SMP Negeri dan Swasta di Kota Tangerang Akan Gelar PTM pada 4 Oktober

Seluruh SMP Negeri dan Swasta di Kota Tangerang Akan Gelar PTM pada 4 Oktober

Megapolitan
Gapura Batas Tangsel-Jakarta Jadi Korban Coretan Vandalisme, Ini Respons Wali Kota Benyamin

Gapura Batas Tangsel-Jakarta Jadi Korban Coretan Vandalisme, Ini Respons Wali Kota Benyamin

Megapolitan
Bayi 10 Bulan yang Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang Dijemput Kemensos

Bayi 10 Bulan yang Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang Dijemput Kemensos

Megapolitan
Beroperasi sampai Dini Hari dan Gelar Karaoke, Kafe di Blok M Ditutup 7 Hari serta Didenda Rp 50 Juta

Beroperasi sampai Dini Hari dan Gelar Karaoke, Kafe di Blok M Ditutup 7 Hari serta Didenda Rp 50 Juta

Megapolitan
Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Mobil Berisi 4 Orang di Cilodong Depok

Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa Mobil Berisi 4 Orang di Cilodong Depok

Megapolitan
Pengoperasian Gedung Baru Stasiun Manggarai, Jalur KRL Bogor-Jakarta Kota Disesuaikan

Pengoperasian Gedung Baru Stasiun Manggarai, Jalur KRL Bogor-Jakarta Kota Disesuaikan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.