Ucapkan Selamat Nyepi, Sandiaga Ajak Warga Jakarta Refleksikan Diri

Kompas.com - 28/03/2017, 15:30 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno berkunjung ke kawasan Glodok, Jakarta Barat, Selasa (28/3/2017). Dalam kunjungannya, Sandi mampir ke kedai es kopi Tak Kie serta gunting rambut di pangkas rambut Ko Tang. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERACalon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno berkunjung ke kawasan Glodok, Jakarta Barat, Selasa (28/3/2017). Dalam kunjungannya, Sandi mampir ke kedai es kopi Tak Kie serta gunting rambut di pangkas rambut Ko Tang.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengucapkan Selamat Hari Raya Nyepi Tahun Baru Saka 1939 saat berkunjung ke kawasan Glodok, Jakarta Barat, Selasa (28/3/2017).

Selain mengucapkan selamat beribadah bagi pemeluk agama Hindu, Sandiaga juga mengajak seluruh warga Jakarta memanfaatkan momen Nyepi untuk merefleksikan apa yang sudah dilakukan selama ini, khususnya terkait Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Ini momen kita merefleksikan, khususnya untuk warga Jakarta. What are we dreaming for our future," kata Sandiaga.

"Mungkin kita gunakan satu jam untuk hari ini refleksikan, menyepi. Umat Muslim bisa berzikir, setelah shalat bisa berdoa. Dari umat Kristiani juga," ucapnya.

Momen merefleksikan diri yang dimaksud Sandiaga berkaitan dengan fenomena kubu-kubu warga di Jakarta yang saling berseberangan, hingga ada yang berkonflik satu sama lain karena beda pilihan politik.

Sandiaga menilai, menjelang hari pemungutan suara Pilkada putaran kedua pada 19 April 2017 mendatang, sebaiknya warga tidak bersikap saling memecah belah lagi.

"Makanya saya selalu bilang, lucu juga kalau lihat debat kemarin. Pagi-pagi saya bangun, lihat media sosial saya isinya banyak pendukung Pak Basuki, jadi isunya menghujat Pak Anies. Di grup WhatsApp saya yang banyak pendukung, isinya menghujat Pak Basuki. Jangan lah. Yuk kita dukung kebersamaan," tutur Sandiaga Uno.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bahayakan Kendaraan, Warga Harap Tak Ada Lagi 'Air Terjun' di Tol Becakayu

Bahayakan Kendaraan, Warga Harap Tak Ada Lagi "Air Terjun" di Tol Becakayu

Megapolitan
Pengedar Setor Rp 10 Juta untuk 10.000 Dollar Palsu, Dapat Upah Rp 300.000

Pengedar Setor Rp 10 Juta untuk 10.000 Dollar Palsu, Dapat Upah Rp 300.000

Megapolitan
Dua Bocah Tersengat Tawon, Petugas Damkar Singkirkan Sarang

Dua Bocah Tersengat Tawon, Petugas Damkar Singkirkan Sarang

Megapolitan
Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

Megapolitan
PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

Megapolitan
PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

Megapolitan
Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

Megapolitan
Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

Megapolitan
Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

Megapolitan
Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

Megapolitan
Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

Megapolitan
Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

Megapolitan
Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

Megapolitan
Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

Megapolitan
Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X