ICW: Kandidat "Berjudi" Lakukan Politik Uang Tanpa Pikir Dampaknya

Kompas.com - 18/04/2017, 14:54 WIB
Koordinator Divisi Korupsi Politik Indonesian Corruption Watch (ICW), Donal Fariz di Kantor ICW, Jakarta Selatan, Selasa (18/4/2017). KOMPAS.com/KAHFI DIRGA CAHYAKoordinator Divisi Korupsi Politik Indonesian Corruption Watch (ICW), Donal Fariz di Kantor ICW, Jakarta Selatan, Selasa (18/4/2017).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Koordinator Divisi Korupsi Politik Indonesia Corruption Watch (ICW), Donal Fariz, menilai ada pertaruhan dari para kandidat terkait maraknya politik uang dan sembako pada Pilkada DKI Jakarta 2017.

"Kandidat sekarang 'berjudi' melakukan politik uang tanpa memikirkan secara langsung berdampak pada perolehan suara mereka,” kata Donal di Kantor ICW, Jakarta Selatan, Selasa (18/4/2017).

Pertaruhan ini dapat dilihat dari berbagai survei terakhir, di mana perbedaan suara antara paslon yakni satu hingga tiga persen. Para kandidat bertaruh dengan bagi-bagi uang dan sembako, maka bisa berdampak pada perolehan suara mereka.

Donal melanjutkan kondisi ini juga terjadi karena implikasi ketentuan yang mensyaratkaan batas perolehan suara di bawa ke Mahkamah Konstitusi (MK) terkait sengketa pemilu. Syarat di DKI Jakarta bila margin suara antara paslon sebesar satu persen.

"Kalau kita ambil patokan suara kemarin tahap satu, kira-kira di antara 50.000 sampai 60.000 suara. Kalau di antara itu terjadi, baru bisa dibawa ke MK,” kata Donal.

Baca: Paket Sembako dan Demokrasi yang Dicederai

Kondisi ini pun menjadi salah satu pemicu masing-masing tim pemenangan atau pun kandidat terdorong melakukan berbagai macam kegiatan, termasuk politik uang atau pun sembako.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Orang berlomba-lomba lakukan kejahatan pemilu, karena menghindari syarat pemilu satu persen. Singkat kata ngapain setengah-setengah melakukan kejahatan, lebih baik sekalian lakukan kejahatan, karena syarat formil tak akan terpenuhi,” kata Donal.

Kompas TV Masa Tenang, Bagi Sembako & Kampanye Hitam Lanjut
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes DKI: Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 6-11 Tahun Akan Digelar di Sekolah

Dinkes DKI: Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 6-11 Tahun Akan Digelar di Sekolah

Megapolitan
Dibanding Juli 2021, Jumlah Penumpang MRT Jakarta Naik 596 Persen

Dibanding Juli 2021, Jumlah Penumpang MRT Jakarta Naik 596 Persen

Megapolitan
Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Megapolitan
Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Megapolitan
Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.