Sandiaga Berencana Bikin "Pojok Taaruf" di RPTRA

Kompas.com - 02/05/2017, 15:22 WIB
Calon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno bersama para pelajar yang sedang mengikuti menghadiri kegiatan fun try out SBMPTN 2017 tingkat SLTA dan SMK Se-Jabodetabek yang digelar di GOR Otista, Jakarta Timur, Selasa (2/5/2017). Sandi datang ke tempat tersebut untuk menjadi pembicara sebelum dimulainya try out. Kompas.com/Alsadad RudiCalon wakil gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno bersama para pelajar yang sedang mengikuti menghadiri kegiatan fun try out SBMPTN 2017 tingkat SLTA dan SMK Se-Jabodetabek yang digelar di GOR Otista, Jakarta Timur, Selasa (2/5/2017). Sandi datang ke tempat tersebut untuk menjadi pembicara sebelum dimulainya try out.
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Program "Kartu Jakarta Jomblo" ( KJJ) yang diwacanakan calon wakil gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno, akan direalisasikan melalui kegiatan di ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) atau ruang publik lainnya.

Menurut Sandiaga, nantinya akan dibuat "pojok taaruf" di RPTRA. "Nanti di RPTRA kan sudah dibangun, tetapi kurang kegiatan. RPTRA mungkin nanti bisa difasilitasi ada pojok taaruf," ujar Sandi di GOR Jakarta Timur, Selasa (2/5/2017).

(Baca juga: Sandiaga Janji Perhatikan Warga Jomblo)

Dia mengatakan, nantinya warga yang mau taaruf bisa mengikuti kegiatan di RPTRA, seperti pojok taaruf dan taaruf massal.

Rencananya, Sandiaga mengemas program tersebut dengan gaya anak muda. "Jadi mereka yang jomblo datang, terus ada kegiatan game, misalnya catur, permainan bakiak sama-sama, atau lomba 17-an," kata dia.

Selain itu, Sandi berniat membuat kegiatan lainya untuk warga Jakarta yang jomblo, seperti bioskop murah dan acara nonton bareng (nobar).

Sebelumnya, Sandiaga juga mengatakan bahwa program KJJ akan diintregasikan dengan program unggulan Sandi dan calon gubernur pasangannya, Anies Baswedan, yakni program kewirausahaan One Kecamatan, One Center for Entrepreneurship (OK-OCE) dan program rumah dengan DP 0 rupiah.

(Baca juga: Sandiaga Akan Luncurkan "Kartu Jakarta Jomblo", Apa Itu?)

Rencananya, KJJ akan berlaku selama enam bulan. Sandiaga berharap programnya itu dipahami secara utuh oleh warga Jakarta.

Sandi juga menyebutkan, wacana soal kebijakan itu sudah muncul sebelum pemungutan suara Pilkada DKI Jakarta 2017, atau saat Anies membuat video tentang KJJ.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Megapolitan
Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Megapolitan
Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Megapolitan
Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Megapolitan
Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Megapolitan
Dihubungi Anak Buah John Kei, Putra Nus Kei: Bung John Mau Bunuh Bapak

Dihubungi Anak Buah John Kei, Putra Nus Kei: Bung John Mau Bunuh Bapak

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siap Terapkan Pembelajaran Tatap Muka Juli Mendatang

Pemkot Tangerang Siap Terapkan Pembelajaran Tatap Muka Juli Mendatang

Megapolitan
Pimpinan DPRD DKI: Anggota Dewan Minta Keluarga Ikut Divaksin Covid-19

Pimpinan DPRD DKI: Anggota Dewan Minta Keluarga Ikut Divaksin Covid-19

Megapolitan
Wagub DKI Bersyukur Jakarta Keluar dari Zona Merah

Wagub DKI Bersyukur Jakarta Keluar dari Zona Merah

Megapolitan
Mimpi Ibu Guru Siti Noorzanah, Bisa Mengajar Tatap Muka Sebelum Pensiun

Mimpi Ibu Guru Siti Noorzanah, Bisa Mengajar Tatap Muka Sebelum Pensiun

Megapolitan
Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Megapolitan
Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Megapolitan
Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Megapolitan
Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X