"Pak Ahok Pesan agar Tak Ada Karangan Bunga di Mako Brimob"

Kompas.com - 10/05/2017, 18:17 WIB
Karangan bunga untuk Gubernur DKI Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Mako Brimob, Depok, Rabu (10/5/2017). KOMPAS.com/Sherly PuspitaKarangan bunga untuk Gubernur DKI Jakarta non-aktif Basuki Tjahaja Purnama di Rutan Mako Brimob, Depok, Rabu (10/5/2017).
|
EditorIcha Rastika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Mako Brimob menolak sejumlah karangan bunga yang dikirimkan untuk Gubernur DKI Jakarta nonaktif, Basuki Tjahja Purnama ( Ahok), yang ditahan di Rutan Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok.

Pada Rabu (10/5/2017) pagi tadi, petugas keamanan sempat mengarahkan pengirim bunga untuk meletakkan karangan bunga tersebut di sebuah sekolah dasar yang dekat kawasan tersebut.

(Baca juga: Ada Ahok, Karangan Bunga Kini Berdatangan ke Rutan Mako Brimob)

Seorang petugas keamanan yang berjaga di sekitar Mako Brimob menyampaikan bahwa Ahok berpesan agar tidak ada karangan bunga di sekitar tempat ia ditahan.


"Jadi Pak Ahok pesan agar tidak ada karangan bunga di sekitar Mako Brimob. Tadi pagi kami sampaikan surat tanda terima karangan bunga dan beliau pesan begitu," ujar seorang petugas keamanan tersebut, Rabu.

Petugas tersebut juga menyampaikan, karangan bunga yang sempat diantar ke Mako Brimob itu kemudian diantarkan ke Balai Kota DKI Jakarta.

"Jadi tadi pagi itu miss-komunikasi. Tidak ada yang diletakkan di SD Tugu, jadi sekarang sudah dikirim ke Balai Kota," kata dia. 

Sejak pagi tadi, antusiasme para pendukung Ahok untuk mengirimkan karangan-karangan bunga seakan tak pernah surut.

Seperti karangan bunga yang dikirimkan ke Balai Kota DKI Jakarta dan Rutan Cipinang, karangan bunga yang dikirimkan ke Mako Brimob ini berisikan ungkapan dukungan para relawan untuk Ahok.

(Baca juga: Masih Ada Karangan Bunga untuk Ahok yang Dikirim ke Rutan Cipinang)

Adapun Ahok ditahan di Mako Brimob setelah divonis dua tahun penjara dalam kasus penodaan agama. Sebelumnya, ia sempat ditahan di Rutan Cipinang.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Pemasangan Foto Presiden dan Wakil Presiden di Kelurahan dan Kecamatan Jakarta Pusat Rampung Pekan Ini

Megapolitan
Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Warga Keluhkan Suhu Udara Jakarta hingga 37 Derajat Celcius

Megapolitan
Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Belum Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf, Pemkot Jakarta Timur Tunggu Instruksi Pusat

Megapolitan
Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Wakil Walkot Jakpus Akui Ada Kelurahan yang Belum Pasang Foto Presiden dan Wapres

Megapolitan
Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Setelah PDI-P dan PKB, Benyamin Davnie Juga Daftar Bakal Calon Walkot Tangsel ke PPP

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Polda Metro Jaya Tegaskan Kasus Ninoy Karundeng Bukan Rekayasa

Megapolitan
Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Satpol PP Razia Indekost di Kalideres

Megapolitan
Suhu Jakarta Panas, Warga Diimbau Tidak Bakar Sampah

Suhu Jakarta Panas, Warga Diimbau Tidak Bakar Sampah

Megapolitan
Tolak Prabowo Masuk Kabinet, Aktivis 98: Masih Banyak Relawan Jokowi yang Cocok Jadi Menteri

Tolak Prabowo Masuk Kabinet, Aktivis 98: Masih Banyak Relawan Jokowi yang Cocok Jadi Menteri

Megapolitan
Maju Pilkada Tangsel 2020, Siti Nur Azizah Mengaku Tak Ingin Manfaatkan Ma'ruf Amin

Maju Pilkada Tangsel 2020, Siti Nur Azizah Mengaku Tak Ingin Manfaatkan Ma'ruf Amin

Megapolitan
Gelar 7 Pertunjukan Kebudayaan, Pemprov DKI Ubah Wajah Jakarta

Gelar 7 Pertunjukan Kebudayaan, Pemprov DKI Ubah Wajah Jakarta

Megapolitan
Ceceran Semen Tumpah di Jalan Raya Gempol, Pengendara Diimbau Hati-hati

Ceceran Semen Tumpah di Jalan Raya Gempol, Pengendara Diimbau Hati-hati

Megapolitan
Sembilan Tahun Bekerja sebagai ART, ABA Kerap Disiksa Majikan dan Tak Terima Gaji

Sembilan Tahun Bekerja sebagai ART, ABA Kerap Disiksa Majikan dan Tak Terima Gaji

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X