Ingin Jenguk Ahok, Roy Marten Sambangi Mako Brimob

Kompas.com - 11/05/2017, 15:43 WIB
Roy Marten dan rekannya mengunjungi Mako Brimob, Depok, Kamis (11/5/2017). Kompas.com/Sherly PuspitaRoy Marten dan rekannya mengunjungi Mako Brimob, Depok, Kamis (11/5/2017).
|
EditorDian Maharani

DEPOK, KOMPAS.com - Aktor senior Indonesia Roy Marten menyambangi Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Kamis (11/5/2017) sekitar pukul 14.30 WIB.

Roy datang dengan mengendarai mobil hitam berplat nomor B 48 ELU. Namun petugas yang berjaga segera menahannya.

Setelah melakukan komunikasi beberapa saat dengan petugas, Roy yang mengendarai mobil segera berputar arah meninggalkan lokasi.

Di depan pintu keluar, Roy membuka jendela mobilnya. Ternyata Ia tak datang sendiri, Ia datang bersama tiga orang lainnya.

"Saya datang sama Sys NS, sama Dwiyan sama Eric," ujarnya.

Baca: Cerita Pendukung Ahok yang Bermalam di Trotoar Jalan Mako Brimob

Roy mengatakan, awalnya Ia beserta tiga aktor senior lainnya itu ingin menjenguk Gubernur DKI nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang ditahan di Mako Brimob. Namun tak di izinkan oleh petugas yang berjaga.

"Belum ketemu (Ahok). Memang belum, hari besuknya Selasa dan Jumat," ujarnya.

Meski demikian, Ia berencana akan kembali mengunjungi Mako Brimob dan kembali mencoba menemui Ahok.

"Kasihan petugasnya kan, kasihan. Besok akan datang lagi, Selasa atau Jumat," pungkasnya.

Ahok ditahan setelah dijatuhi hukuman 2 tahun penjara dalam kasus penodaan agama.

Baca: Petugas Tunjukkan Daftar Nama yang Boleh Kunjungi Ahok di Mako Brimob

Kompas TV Hingga Rabu malam, ratusan simpatisan Basuki Tjahaja Purnama masih bertahan di Pengadilan Tinggi DKI Jakarta.

Baca tentang


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Anggota FKMD yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan di Tempat Akhirnya Mengundurkan Diri

Megapolitan
DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

DPRD DKI Akan Usulkan Penyusunan Perda PSBB

Megapolitan
KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

KPU Tangsel Gandeng RS Swasta untuk Swab Seluruh Pegawai

Megapolitan
Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Orang Dalam Video Viral yang Paksa Pemilik Warung Layani Dia Makan merupakan Anggota Ormas

Megapolitan
Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Sembuh, 16 Pasien di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Wali Kota Jaksel Tegur Oknum FKDM yang Paksa agar Dilayani Makan di Warung

Megapolitan
Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Seorang Wanita Mengaku Alami Pelecehan Seksual Saat Rapid Test di Soekarno-Hatta

Megapolitan
Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Dilecehkan di Bandara Soetta Setelah Rapid Test, Korban Mengaku Trauma Mendalam

Megapolitan
Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Viral, Oknum Petugas Ngotot Ingin Makan di Tempat di Kramat Pela

Megapolitan
Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Cuitan Pelecehan Seksual di Bandara Soetta, Polres Bandara Belum Terima Laporan

Megapolitan
Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Tawuran di Pulogadung Tewaskan Seorang Pelajar, Satu Pelaku Ditangkap

Megapolitan
Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Tanggapi Kritik soal Jenazah Saefullah Dibawa ke Balai Kota, Ketua DPRD: Semua Taat Protokol

Megapolitan
UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 18 September: Bertambah 41 Kasus Positif dan 15 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Jalur Pedestrian di Seputar Istana Bogor Ditutup pada Akhir Pekan untuk Hindari Keramaian

Megapolitan
Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Ojol di Kota Tangerang Didenda Rp 100.000 jika Langgar Protokol Kesehatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X